Startup Terus Bakar Uang, Waspadai Bubble Ekonomi

Kompas.com - 26/11/2019, 10:48 WIB
Fenomena start up dan pekerja kreatif menjadi potensi bisnis baru, terutama di sektor properti small office home office atau Soho. Dok TEA Fenomena start up dan pekerja kreatif menjadi potensi bisnis baru, terutama di sektor properti small office home office atau Soho.

KOMPAS.com - Perusahaan rintisan atau startup memiliki celah kegagalan cukup besar dan berpotensi menimbulkan gelembung (bubble) ekonomi.

Startup pada umumnya masih dalam fase pengembangan dan penelitian untuk menemukan pasar yang tepat. Adapun sebagian besar startup berbisnis di industri digital.

"Dalam pandangan saya fenomena gelembung spekulatif dalam bisnis startup ini mulai muncul. Tinggal tunggu gelembungnya meletus," kata Direktur Generasi Optimis Research and Consulting (GORC), Frans Meroga Panggabean, dalam pernyataan tertulis, Selasa (26/11/2019).

Sebelumnya, perusahaan rintisan sewa properti WeWork, memangkas 2.400 karyawannya guna memotong biaya dan pengeluaran perusahaan yang cukup besar.

Baca juga: Terus Merugi, Usai IPO WeWork Pangkas 2.400 Karyawan

Setelah memecat sejumlah karyawan, WeWork berupaya untuk menciptakan organisasi yang lebih efisien dan memfokuskan kembali pada bisnis inti perusahaan.

Pengurangan pekerja mewakili 19 persen dari total tenaga kerja WeWork yang berjumlah 12.500 karyawan per 30 Juni 2019 dilansir CNBC, Jumat (22/11/2019) lalu.

New York Times melansir, tidak kurang dari 1,25 miliar dollar AS adalah kerugian yang diderita WeWork, startup decacorn yang berbasis di New York itu.

Nilai valuasi perusahaan rintisan tersebut yang semula mencapai 50 miliar dollar AS merosot menjadi hanya kurang dari 5 miliar dollar AS.

Tak hanya itu, Softbank Group raksasa investasi dari Jepang juga sebagai investor utama dari WeWork dan Uber menyatakan merugi sampai Rp 100 triliun akibat anjloknya nilai valuasi Uber dan WeWork.

Baca juga: Fokus Garap Wisatawan Jepang, Javamifi Gandeng Softbank

Frans menyebutkan bisnis digital yang selama ini dianggap sebagai lokomotif ekonomi terdepan dalam era industri 4.0 mulai berjatuhan satu demi satu.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X