Jokowi Berambisi Perbaiki Kinerja Ekonomi, Ini Strategi-strateginya

Kompas.com - 29/11/2019, 08:21 WIB
Presiden Joko Widodo di acara KOMPAS100 CEO Forum di Jakarta, Kamis (28/11/2019). KOMPAS.COM/MUTIA FAUZIAPresiden Joko Widodo di acara KOMPAS100 CEO Forum di Jakarta, Kamis (28/11/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com — Presiden Joko Widodo kembali mengutarakan ambisinya memperbaiki kinerja perekonomian RI dalam pidatonya pada acara KOMPAS100 CEO Forum di Jakarta, Kamis (28/11/2019).

Pasalnya, pemerintah bakal sulit mencapai target pertumbuhan ekonomi tahun ini yang sebesar 5,3 persen. 

Kepala Negara mengatakan, hingga akhir tahun ini, perekonomian hanya akan tumbuh di kisaran 5,04 persen dan 5,05 persen. Bahkan tahun depan, menurut dia, pertumbuhan ekonomi RI bakal lebih tertekan.

"Tantangan kita ada di mana? Saya kira kita masih di pertumbuhan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi kita tahun ini mungkin 5,04 persen atau 5,05 persen kira-kira. Tahun depan dengan global, menurut Bank Dunia, IMF, akan bisa turun lagi karena persoalan belum selesai," ujar dia.

Baca juga: Jokowi: Maaf Kalau Ada Eselon IV dan III, Kita Pangkas Tahun Depan

Lalu, bagaimana strategi Jokowi mengatasi hal itu?

1. Neraca berjalan tak lagi defisit dalam 3 tahun

Jokowi mengatakan, perekonomian Indonesia masih digelayuti oleh masalah defisit transaksi berjalan.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu pun mengakui masalah defisit transaksi berjalan (current account deficit/CAD) ini belum mampu diselesaikan selama bertahun-tahun.

Oleh karena itu, dia menargetkan masalah defisit transaksi berjalan ini bisa tuntas dalam waktu 3 hingga 4 tahun. Sebab, menurut dia, CAD yang selama ini membuat pergerakan rupiah tidak stabil dan pertumbuhan ekonomi cenderung tertahan.

"Kemudian ini yang berpuluh-puluh tahun yang kita enggak bisa selesaikan, yaitu menurunkan CAD. Enggak pernah selesai, tapi saya yakin dengan transformasi ekonomi yang kita kerjakan, saya yakin bisa menyelesaikan dalam waktu 3 sampai 4 tahun," jelas Jokowi.

Baca juga: Jokowi: Saya Tahu Siapa yang Suka Impor Minyak

Sebagai informasi, CAD Indonesia pada triwulan III-2019 tercatat sebesar 7,7 miliar dollar AS atau 2,7 persen dari produk domestik bruto (PDB). 

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X