2020, BI Bakal Tambah Pojok Baca Jadi 1.000

Kompas.com - 30/11/2019, 05:28 WIB
Logo Bank Indonesia (BI). KOMPAS.com/SAKINA RAKHMA DIAH SETIAWANLogo Bank Indonesia (BI).

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) semakin gencar memberikan program bantuan sosial berupa pembangunan pojok baca yang disebut BI Corner di beragam daerah Indonesia.

Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Destry Damayanti mengatakan, Bank Indonesia bakal menambah pembangunan pojok baca sehingga jumlahnya lengkap menjadi 1.000 buah pada tahun 2020.

Adapun hingga saat ini, telah terbangun sebanyak 722 BI Corner yang tersebar di sarana publik, perpustakaan, perguruan tinggi, sekolah, dan Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD).

"Tahun 2020, kita akan tingkatkan targetnya jadi 1.000 BI Corner. Diperluas di seluruh level pendidikan dan di seluruh fasilitas publik strategis," kata Destry Damayanti di Jakarta, Jumat (29/11/2019).

Baca juga: Ketidakpastian Global, Ini Tiga Kunci BI Jaga Stabilitas Ekonomi

Destry mengungkap, pembangunan pojok baca dirasa penting untuk seluruh masyarakat RI. Selain dedikasi untuk negeri, pojok baca dapat meningkatkan wawasan masyarakat tentang peran BI dan pendidikan umum.

"Makanya itu BI Corner bukan cuma di universitas karena pendidikan terbentuk dari bawah (sehingga menyasar PAUD). Dan buat kami pendidikan sangat penting kalau ingin menjadi suatu negara yang unggul sesuai visi misi Presiden RI," ucap Destry.

Terlebih, kata Destry, 58 persen masyarakat usia kerja RI (15 tahun ke atas) hanya tamatan Sekolah Menengah Pertama (SMP).

Bahkan 15 persen dari total masyarakat sama sekali tidak mengenyam pendidikan. Mereka dinilai belum cukup siap menyambut era industri 4.0 tanpa keahlian.

"Saya enggak mengatakan SMP enggak bagus. Tapi ke depan pendidikan itu penting agar bagaimana orang itu punya suatu keahlian. Inilah yang menyebabkan kenapa juga akhirnya pendidikan vokasi yang spesifik pada bidang tertentu ditekankan," tutur Destry.

Baca juga: Di Hadapan Jokowi, Gubernur BI Sindir Perbankan Soal Suku Bunga Kredit

Hal itu pula yang membuat presiden berani menetapkan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan dari kalangan milenial.

"Karena pendidikan sekarang memang beda. Kami harapkan anak-anak muda bisa kreatif dan bisa berargumen secara sehat. Memang ada unsur budaya yang bilang 'Eh, enggak sopan lho kalau ngebantah'. Ini tantangan bahwa berargumen itu bagus sekali," tutup Destry.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Waskita Karya Incar Pendanaan Rp 15,3 Triliun untuk Rampungkan Berbagai proyek

Waskita Karya Incar Pendanaan Rp 15,3 Triliun untuk Rampungkan Berbagai proyek

Whats New
Pegadaian Prediksi Transaksi Gadai Emas Turun jelang Lebaran, Ini Penyebabnya

Pegadaian Prediksi Transaksi Gadai Emas Turun jelang Lebaran, Ini Penyebabnya

Whats New
Tekan Serbuan Impor, Kemenperin Dorong Penggunaan Produk Logam Ber-SNI

Tekan Serbuan Impor, Kemenperin Dorong Penggunaan Produk Logam Ber-SNI

Rilis
Masih Ada 8 Cabang yang Beroperasi, Bank Mandiri Tetap Salurkan Kredit di Aceh?

Masih Ada 8 Cabang yang Beroperasi, Bank Mandiri Tetap Salurkan Kredit di Aceh?

Whats New
Indonesia Targetkan Setop Impor BBM dan LPG pada 2030

Indonesia Targetkan Setop Impor BBM dan LPG pada 2030

Whats New
Kena PKPU, Ini Penjelasan Totalindo Eka Persada

Kena PKPU, Ini Penjelasan Totalindo Eka Persada

Whats New
Link Pendaftaran BPUM 2021 Online di Jakarta dan Berbagai Daerah Lain

Link Pendaftaran BPUM 2021 Online di Jakarta dan Berbagai Daerah Lain

Whats New
17.387 Perusahaan Telah Mendaftar Vaksinasi Gotong Royong

17.387 Perusahaan Telah Mendaftar Vaksinasi Gotong Royong

Whats New
Kabar Gembira bagi UMKM Eksportir Pemula, Garuda Bakal Diskon 50 Persen Tarif Kargo

Kabar Gembira bagi UMKM Eksportir Pemula, Garuda Bakal Diskon 50 Persen Tarif Kargo

Smartpreneur
Simak Tiga Strategi Marketing Dalam Menjalankan Usaha di Bulan Ramadan

Simak Tiga Strategi Marketing Dalam Menjalankan Usaha di Bulan Ramadan

Smartpreneur
[KURASI KOMPASIANA] Tantangan bagi 'Anak Bawang' di Tempat Kerja, Apa yang Sebaiknya Dilakukan?

[KURASI KOMPASIANA] Tantangan bagi "Anak Bawang" di Tempat Kerja, Apa yang Sebaiknya Dilakukan?

Rilis
Rupiah Menguat Usai BI Pertahankan Suku Bunga, IHSG Justru Melemah

Rupiah Menguat Usai BI Pertahankan Suku Bunga, IHSG Justru Melemah

Whats New
Ada Larangan Mudik, Pengusaha Bus Minta Insentif ke Pemerintah

Ada Larangan Mudik, Pengusaha Bus Minta Insentif ke Pemerintah

Whats New
Masih Bisa Daftar, Cek Penerima BPUM 2021 di Eform.bri.co.id

Masih Bisa Daftar, Cek Penerima BPUM 2021 di Eform.bri.co.id

Whats New
BI Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 2021 Jadi 4,1-5,1 Persen

BI Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 2021 Jadi 4,1-5,1 Persen

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X