Orang Berduit Bakar Uang, Apa Salahnya?

Kompas.com - 03/12/2019, 10:15 WIB
Bakar uang. ThinkstockBakar uang.

Saya katakan, duitnya ya duit mereka, yang menikmati banyak orang, Kok anda yang repot? Saya malah sebaliknya.

Tengok saja siapa yang menerima manfaatnya: konsumen kini bisa menikmati akses keuangan, belanja jauh lebih murah dan mudah, ada diskon, bebas ongkir, pilihan lebih luas, dan yang bisa bekerja kini lebih banyak.

Lalu di abad 21 ini, uang yang dibakar bukan milik bank, juga bukan milik publik. Siapa yang dirugikan kalau laporan keuangan mereka selama beberapa tahun rugi? Apakah karena ulah mereka, uang anda di bank atau di pasar modal akan hilang? Ternyata tidak juga.

Sebagai catatan perlu diketahui juga bahwa bukan hanya start up seperti Google, Amazon, Uber, Grab, Gojek, Tokopedia yang menerapkan ilmu bakar duit. Kalau kita tengok ke belakang, ternyata juga bukan hanya Ford yang melakukannya.

Di sini, BCA pada masanya juga pernah bakar duit (lewat Gebyar BCA), minuman kesehatan Extra Joss, Aqua dan Le Minerale, Pantene dan Sunsilk, es krim Magnum, Luwak White Coffee dan Top Coffee atau Torabika, sampai kacang Dua Kelinci dan Garuda, semua pernah bakar duit. Hanya saja bentuknya berbeda. Mereka bakar duit melalui media promosi untuk mempercepat demand.

Yang tidak bakar duit itu mungkin cuma PT Dirgantara Indonesia, Rumah Makan Mbok Berek, Gado-Gado Boplo, Cwimi Malang, dan pabrik gula Colo Madu.

Tetapi tentu saja tak semua pengusaha atau brand harus bakar uang. Pertama, kalau market sudah terbentuk dan Anda sudah jadi pemimpin pasar. Buat apa bakar duit?

Kedua, kalau nafas tidak cukup panjang. Ketiga, timbang-timbanglah reaksi pelaku yang sudah menjadi pemimpin pasar. Kalau tak kuat, sekali dibalas dengan jab menohok, bisa langsung terkapar.

Dan keempat, lihat juga DNA perusahaan. Jangan dicampur aduk jika struktur, proses dan culture yang dibangun dalam tradisi heavy assets tak sesuai dengan business model yang basisnya adalah light assets.

Jadi dalam beberapa bisnis yang saya kelola, saya tak merasa perlu melakukan hal ini.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Kunci Agar Transformasi Digital di Bisnismu Berhasil

3 Kunci Agar Transformasi Digital di Bisnismu Berhasil

Smartpreneur
November, Jumlah Penumpang di 15 Bandara Kelolaan AP I Naik 29,1 Persen

November, Jumlah Penumpang di 15 Bandara Kelolaan AP I Naik 29,1 Persen

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Hitungan Baru Gaji PNS | Jelang Pilkada 2020 | Takdir Kostum Bekas Pemain

[POPULER DI KOMPASIANA] Hitungan Baru Gaji PNS | Jelang Pilkada 2020 | Takdir Kostum Bekas Pemain

Rilis
Ganti Nama Jadi Telkom Indonesia, Ini Alasan TLKM

Ganti Nama Jadi Telkom Indonesia, Ini Alasan TLKM

Whats New
Mau Berbisnis? Simak Tips Ala Bos SayurBox dan BLP Ini

Mau Berbisnis? Simak Tips Ala Bos SayurBox dan BLP Ini

Smartpreneur
Cara Mudah Memilih Reksadana untuk Pemula

Cara Mudah Memilih Reksadana untuk Pemula

Earn Smart
[POPULER MONEY] Keponakan Prabowo Tunjuk Hotman Paris soal Ekspor Benur | BCA Minta Maaf Layar ATM Bisa Ditonton

[POPULER MONEY] Keponakan Prabowo Tunjuk Hotman Paris soal Ekspor Benur | BCA Minta Maaf Layar ATM Bisa Ditonton

Whats New
Pusaran Ekspor Benur, Bantahan Hashim Djojohadikusumo hingga Respons Susi Pudjiastuti

Pusaran Ekspor Benur, Bantahan Hashim Djojohadikusumo hingga Respons Susi Pudjiastuti

Whats New
Ini 5 Keuntungan Mendirikan CV Dibandingkan PT

Ini 5 Keuntungan Mendirikan CV Dibandingkan PT

Work Smart
Turun Rp 1.000, Ini Rincian Harga Emas Antam 0,5 Gram hingga 1 Kg Terbaru

Turun Rp 1.000, Ini Rincian Harga Emas Antam 0,5 Gram hingga 1 Kg Terbaru

Whats New
Ajukan Perubahan Nama di Bursa Efek Indonesia, Ini Alasan Telkom

Ajukan Perubahan Nama di Bursa Efek Indonesia, Ini Alasan Telkom

Whats New
Luhut: Jepang Bakal Investasi Rp 57 Triliun buat Lembaga Pengelola Investasi Indonesia

Luhut: Jepang Bakal Investasi Rp 57 Triliun buat Lembaga Pengelola Investasi Indonesia

Whats New
Rincian Terbaru Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian

Rincian Terbaru Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian

Spend Smart
Hashim Soal Kasus Korupsi Benur: Partai Gerindra Tidak Suka Monopoli

Hashim Soal Kasus Korupsi Benur: Partai Gerindra Tidak Suka Monopoli

Whats New
Hentikan Ekspor Benur, Susi Pudjiastuti: Rasanya Tidak Mungkin Berhasil...

Hentikan Ekspor Benur, Susi Pudjiastuti: Rasanya Tidak Mungkin Berhasil...

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X