Ini Cara Warren Buffett dalam Memilih Saham

Kompas.com - 08/12/2019, 08:13 WIB
Warren Buffet KOMPAS.com/DESY KRISTI YANTIWarren Buffet

Berapa besar utang yang dimiliki perusahaan?

Memiliki rasio utang dan ekuitas yang besar harus menaikkan tanda bahaya karena lebih banyak pendapatan perusahaan akan digunakan untuk membayar utang, terutama jika pertumbuhan hanya berasal dari penambahan lebih banyak utang.

Baca juga: Ekonomi Melambat, Harta Orang-orang Terkaya RI Ini Justru Bertambah

Bagaimana marjin keuntungan?

Buffett mencari perusahaan yang memiliki margin laba yang baik, terutama jika margin laba tumbuh. Seperti halnya dengan ROE, ia memeriksa margin keuntungan selama beberapa tahun untuk mendiskontokan tren jangka pendek.

Seberapa unik produk yang dijual?

Buffett menganggap perusahaan yang menghasilkan produk yang dapat dengan mudah diganti menjadi lebih berisiko daripada perusahaan yang memberikan penawaran yang lebih unik. Misalnya, produk perusahaan minyak. Ia menilai minyak tidak terlalu unik karena klien dapat membeli minyak dari sejumlah pesaing lain.

Namun, jika perusahaan memiliki akses ke tingkat minyak yang lebih diinginkan, yang dapat disuling dengan mudah, maka itu mungkin investasi yang layak untuk dilihat.

Seberapa besar diskon harga sahamnya saat dibeli?

Ini merupakan inti dari investasi nilai yakni menemukan perusahaan yang memiliki fundamental yang baik tetapi diperdagangkan di bawah di mana mereka seharusnya, semakin besar diskon, semakin banyak ruang untuk profitabilitas.

Baca juga: Warren Buffett Sebut Bitcoin Sama dengan Racun Tikus

Garis bawah

Di luar gayanya yang berorientasi pada nilai, Buffett juga dikenal sebagai investor beli dan tahan.

Dia tidak tertarik untuk menjual saham dalam waktu dekat untuk merealisasikan capital gain; alih-alih, ia memilih saham yang menurutnya menawarkan prospek bagus untuk pertumbuhan jangka panjang.

Ini membuatnya mengalihkan fokus dari apa yang dilakukan orang lain. Sebagai gantinya, dia melihat apakah sebuah perusahaan berada dalam posisi yang kuat untuk menghasilkan uang bergerak maju dan jika sahamnya dihargai dengan harga yang wajar. (Noverius Laoli)

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul Bagaimana Warren Buffett memilih sahamnya?

Halaman:


Sumber
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2020, BNI Seoul Catat Pertumbuhan Kredit 59 Persen

2020, BNI Seoul Catat Pertumbuhan Kredit 59 Persen

Rilis
Pakai Aplikasi Ini, Transfer Uang Antar Bank Bisa Bebas Biaya

Pakai Aplikasi Ini, Transfer Uang Antar Bank Bisa Bebas Biaya

Whats New
Pengiriman Barang E-Commerce Diproyeksi Naik hingga 5 Kali Lipat

Pengiriman Barang E-Commerce Diproyeksi Naik hingga 5 Kali Lipat

Whats New
Adhi Commuter Properti Akan Terbitkan Obligasi Senilai Rp 500 Miliar

Adhi Commuter Properti Akan Terbitkan Obligasi Senilai Rp 500 Miliar

Whats New
[TREN LOVE KOMPASIANA] Pria Cuek Lebih Menarik Wanita | Alasan Wanita Lebih Memilih untuk Menikahi Pria Lebih Tua

[TREN LOVE KOMPASIANA] Pria Cuek Lebih Menarik Wanita | Alasan Wanita Lebih Memilih untuk Menikahi Pria Lebih Tua

Rilis
Coca-Cola Amatil Indonesia Bangun Pabrik Daur Ulang Plastik Senilai Rp 556,2 Miliar

Coca-Cola Amatil Indonesia Bangun Pabrik Daur Ulang Plastik Senilai Rp 556,2 Miliar

Whats New
BPS: Upah Riil Buruh Tani Naik tetapi Upah Buruh Bangunan Turun

BPS: Upah Riil Buruh Tani Naik tetapi Upah Buruh Bangunan Turun

Whats New
BCA Bakal Luncurkan E-commerce Khusus Produk UMKM Lokal

BCA Bakal Luncurkan E-commerce Khusus Produk UMKM Lokal

Whats New
Sandiaga: Ini Alasan Mengapa Saya Mendorong agar Event Segera Dibuka...

Sandiaga: Ini Alasan Mengapa Saya Mendorong agar Event Segera Dibuka...

Whats New
Menhub Sarankan Maskapai Bangun Bisnis di Luar Sektor Penerbangan, Ini Alasannya

Menhub Sarankan Maskapai Bangun Bisnis di Luar Sektor Penerbangan, Ini Alasannya

Whats New
Hasil Riset Jenius Sebut Penggunaan ATM Turun Selama Pandemi

Hasil Riset Jenius Sebut Penggunaan ATM Turun Selama Pandemi

Whats New
IHSG Berhasil Bangkit, Rupiah Masih Lesu

IHSG Berhasil Bangkit, Rupiah Masih Lesu

Whats New
Grab Caplok 4 Persen Saham Emtek, OVO dan DANA Bakal Merger?

Grab Caplok 4 Persen Saham Emtek, OVO dan DANA Bakal Merger?

Whats New
KKP Tangkap 72 Kapal Illegal Fishing dalam 100 Hari Kerja Menteri Trenggono

KKP Tangkap 72 Kapal Illegal Fishing dalam 100 Hari Kerja Menteri Trenggono

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Worklife Balance: dari Menghabiskan Waktu hingga Mengendalikan Emosi di Tempat Kerja

[KURASI KOMPASIANA] Worklife Balance: dari Menghabiskan Waktu hingga Mengendalikan Emosi di Tempat Kerja

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X