Garuda Dirundung Masalah, Ini Komitmen Para Karyawan

Kompas.com - 12/12/2019, 17:15 WIB
Pramugari Garuda Indonesia membagikan cokelat di tengah Kartini Flight rute Jakarta-Padang, Jumat (21/4/2017). KOMPAS.COM/ANDREAS LUKAS ALTOBELIPramugari Garuda Indonesia membagikan cokelat di tengah Kartini Flight rute Jakarta-Padang, Jumat (21/4/2017).
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA,KOMPAS.com - Karyawan PT Garuda Indonesia (Persero) menegaskan komitmen untuk tetap bekerja profesional meski maskapai pelat merah tersebut sedang dirundung masalah internal.

Serikat bersama (Sekber) yang terdiri dari Serikat Karyawan Garuda Indonesia (Sekarga), Asosiasi Pilot Garuda (APG) dan Ikatan Awak Kabin Garuda Indonesia (IKAGI) akan tetap fokus pada pelayanan dan safety maskapai.

"Sekber bersama seluruh karyawan Garuda Indonesia tetap berkomitmen akan memberikan layanan terbaik dan menjaga operasional dengan tetap mengutamakan keselamatan penerbangan," kata perwakilan Asosiasi Pilot Garuda (APG) Captain Edward Hutabarat di Jakarta Pusat, Kamis (12/12/2019).

Baca juga: Erick Thohir Disebut Punya Proyek di Garuda, Ini Kata Jubir Kementerian BUMN

Terkait dengan isu yang bermunculan usai pencopotan Direktur Utama Ari Askhara dan empat jajaran direksi lainnya, Edward berharap seluruh karyawan bisa tetap bersatu dan menyerahkan seluruhnya kepada pihak berwajib.

"Kami mengajak, seluruh karyawan agar bersatu dan menghilangkan semua perbedaan, silang pendapat dan menghentikan semua perdebatan yang tidak perlu dan menyerahkan seluruh proses hukum kepada aparat," jelas Edward.

Manajemen Garuda Indonesia saat ini ditunjuk pemerintah untuk tetap menjalankan operasional dan layanan Garuda Indonesia sebaik-baiknya sembari menunggu Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) yang akan dilaksanakan pada 22 Januari 2020 mendatang.

Baca juga: Awak Kabin Garuda Adukan Dosa-dosa Ari Askhara ke Erick Thohir

Polemik Garuda diawali oleh tindakan penyalahgunaan jabatan oleh mantan Dirut Garuda Ari Askhara yang membawa motor Harley dan sepeda Bromptom ilegal ke dalam bagasi pesawat beberapa waktu lalu. Usai pencopotan Ari Ashkara, Garuda kembali diserang isu tak sedap terkait perilaku buruk para direksi.

Sebelumnya, pramugari Garuda Indonesia meminta Menteri BUMN Erick Thohir menyapu bersih orang-orang dekat Ari Askhara di tubuh maskapai plat merah itu.

Hal tersebut dikemukakan salah satu pramugari Garuda Indonesia usai bertemu Erick Thohir di Kementerian BUMN, Jakarta, Senin (9/12/2019).

“Menurut saya, kita juga perlu menghapus orang-orang di bawah direksi yang memiliki startegi yang sama dengan bapak Ari Askhara, ide yang sama dengan direksi sebelumnya, dan praktik buruk serta ilegal yang sama juga,” ujar Adel.

Baca juga: Mengintip Para Pemilik Saham Garuda Indonesia



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X