Luhut Ingin Hyundai Segera Bangun Pabrik Mobil Listrik di Karawang

Kompas.com - 13/12/2019, 19:19 WIB
Menko Maritim dan Investasi, Luhut B Pandjaitan Paparkan Rakor Investasi kepada rekan media, Jakarta, Jumat (15/11/2019). KOMPAS.com/ADE MIRANTI KARUNIA SARIMenko Maritim dan Investasi, Luhut B Pandjaitan Paparkan Rakor Investasi kepada rekan media, Jakarta, Jumat (15/11/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menginginkan produsen otomotif asal Korea Selatan, Hyundai, segera membangun pabrik mobil listrik di Indonesia, tepatnya di Karawang pada 2020 mendatang.

Sebab pemerintah sedang gencar meningkatkan penggunaan kendaraan listrik agar dapat mengurangi emisi serta polusi.

"Dengan masuknya Hyundai di sini, kita harapkan tahun depan Maret atau April, mereka sudah bisa groundbreaking untuk (mobil) elektriknya. Dan itu akan membawa Indonesia pada suatu era baru," ujar Luhut di Jakarta, Jumat (13/12/2019).

Baca juga: Disaksikan Jokowi, BPKM-Hyundai Teken Investasi Rp 21,8 triliun ke RI

Mantan Komandan Khusus Satgas Tempur Kopassus itu mengatakan, Indonesia punya kesempatan untuk mengekspor kendaraan listrik ke negara-negara lain. Misalnya ke negara-negara Eropa.

Apalagi pada 2045 nanti, kendaraan emisi gas akan segera ditekan pemakaiannya hingga 30 persen.

Luhut sebelumnya pernah menyampaikan bahwa Hyundai berencana menanamkan investasi mobil listrik di Indonesia senilai 1 miliar dollar AS. Dia menyebut, Hyundai akan membangun pabrik dengan luas lahan hingga sekitar 600 hektar di Karawang.

Baca juga: Garuda Indonesia Punya 7 Anak dan 19 Cucu Perusahaan

Sebelumnya, perusahaan aplikasi Grab mulai melakukan uji coba untuk penggunaan kendaraan listrik. Dan ini sangat didukung oleh pemerintah karena telah diatur dalam Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 5 Tahun 2019.

"Menurut saya ini satu langkah baik. Kami, pemerintah tentu mendukung, seperti juga Kemenristek dan Kemenhub, melihat ini peluang bagus. Akan semakin baik, dengan Hyundai masuk di sini (mobil listrik),” katanya.

Dengan diluncurkannya kendaraan listrik ini, Indonesia bisa mengekspor kendaraan listrik ke negara lain supaya bisa menekan defisit necara perdagangan yang selama ini menjadi persoalan.

”Peran Kemenristek sangat penting. Kita harus bisa menjual mobil listrik. Saya berharap kita betul-betul bekerja lebih keras lagi. Kalian bikin untung, publik juga untung. Semua harus untung. Indonesia juga harus untung. Bagusnya, Grab ini tetap on the track dan pemerintah akan membantu,” kata dia.

Baca juga: Luhut: Indonesia Tidak Hanya Super Power Ekonomi...



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bank BJB Sediakan Fitur Bayar Zakat Lewat Digi Cash

Bank BJB Sediakan Fitur Bayar Zakat Lewat Digi Cash

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Antara Faktor Fungsional, Estetika, dan Emosional dalam Hobi Koleksi Barang

[KURASI KOMPASIANA] Antara Faktor Fungsional, Estetika, dan Emosional dalam Hobi Koleksi Barang

Rilis
Pengusaha yang Kena Sanksi Administratif, Bukan Berarti Hilang Kewajiban Bayar THR

Pengusaha yang Kena Sanksi Administratif, Bukan Berarti Hilang Kewajiban Bayar THR

Whats New
Harga Kedelai Dunia Alami Kenaikan, Harga Tahu dan Tempe Masih Stabil

Harga Kedelai Dunia Alami Kenaikan, Harga Tahu dan Tempe Masih Stabil

Whats New
Update Jadwal CPNS 2021 dan Pengumuman Pembukaan Formasi Khusus

Update Jadwal CPNS 2021 dan Pengumuman Pembukaan Formasi Khusus

Whats New
Ada 29.296 Orang Lakukan Perjalanan Non-Mudik di Hari Kedua Larangan Mudik

Ada 29.296 Orang Lakukan Perjalanan Non-Mudik di Hari Kedua Larangan Mudik

Whats New
Viral Video Jokowi Terkait Babi Panggang Ambawang, Ini Penjelasan Mendag

Viral Video Jokowi Terkait Babi Panggang Ambawang, Ini Penjelasan Mendag

Whats New
Tanah di Desa Cibodas, Purwakarta, Sering Kehilangan Air, Kementan Laksanakan Program RJIT

Tanah di Desa Cibodas, Purwakarta, Sering Kehilangan Air, Kementan Laksanakan Program RJIT

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Mengapa Kita Suka Bergosip dan Bisakah Melatih Diri agar Berjarak dengan Gosip?

[KURASI KOMPASIANA] Mengapa Kita Suka Bergosip dan Bisakah Melatih Diri agar Berjarak dengan Gosip?

Rilis
Video Jokowi Promosikan Bipang Ambawang Viral, Mendag Minta Maaf

Video Jokowi Promosikan Bipang Ambawang Viral, Mendag Minta Maaf

Whats New
BUMDes Ini Kelola Pertashop, 22 Bulan Bisa Balik Modal

BUMDes Ini Kelola Pertashop, 22 Bulan Bisa Balik Modal

Whats New
Simak Lagi Beda Nasib PPPK dan CPNS Usai Lulus Seleksi ASN 2021

Simak Lagi Beda Nasib PPPK dan CPNS Usai Lulus Seleksi ASN 2021

Whats New
Ternyata Ini Cara Petugas Mengetahui Kendaraan Pemudik atau Bukan

Ternyata Ini Cara Petugas Mengetahui Kendaraan Pemudik atau Bukan

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Kiat Atasi Mabuk Perjalanan | Cara Memilih Hotel untuk Liburan | Selagi Muda Perbanyaklah Traveling

[KURASI KOMPASIANA] Kiat Atasi Mabuk Perjalanan | Cara Memilih Hotel untuk Liburan | Selagi Muda Perbanyaklah Traveling

Rilis
WN China Masuk Indonesia untuk Mengerjakan Proyek Strategis

WN China Masuk Indonesia untuk Mengerjakan Proyek Strategis

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X