Tak Punya Pesaing di Formasi CPNS yang Dilamar? Jangan Senang Dulu!

Kompas.com - 17/12/2019, 16:15 WIB
Para atlet berprestasi Indonesia mengikuti tes Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) yang diadakan Badan Kepegawaian Negara (BKN), di Jakarta, Rabu (28/11/2018). Twitter/@imam_nahrawiPara atlet berprestasi Indonesia mengikuti tes Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) yang diadakan Badan Kepegawaian Negara (BKN), di Jakarta, Rabu (28/11/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Penyelenggaran seleksi CPNS 2019 agak berbeda dengan seleksi tahun-tahun sebelumnya. Tahun ini, Panselnas membuka data jumlah pelamar di masing-masing formasi.

Dengan melihat jumlah data pendaftar setiap formasi di SSCN, pelamar bisa mengalkulasi tingkat persaingannya karena bisa melihat jumlah kompetitor yang memperebutkan posisi yang sama.

Yang unik, sejumlah formasi tak banyak memiliki pelamar, atau bahkan tak ada yang melamar sama sekali.

Pada kasus jumlah formasi yang disediakan lebih banyak atau sama dengan jumlah pelamar, dengan kata lain tanpa pesaing, apakah kondisi tersebut otomatis bisa meloloskan pendaftar menjadi CPNS?

Plt Kepala Biro Humas Badan Kepegawaian Negara ( BKN) Paryono mengatakan, kondisi tersebut tak lantas menjamin pelamar bisa langsung lolos CPNS atau pemberkasan.

"Belum tentu. Tetap harus lampaui passing grade," ungkap Paryono kepada Kompas.com, Selasa (17/12/2019).

Baca juga: Kapan Pelamar CPNS 2019 Bisa Cetak Kartu Peserta Ujian?

Menurut dia, pendaftar harus terlebih dahulu melewati passing grade yang sudah ditetapkan sesuai Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 24 Tahun 2019 tentang Nilai Ambang Batas Seleksi Kompetensi Dasar Pengadaan CPNS 2019.

Ambang batas tersebut meliputi Tes Karakteristik Pribadi (TKP) sebesar 126, Tes Intelegensia Umum (TIU) sebesar 80, dan Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) sebesar 65.

Passing grade tersebut tidak berlaku bagi formasi khusus, yang meliputi lulusan cumlaude, penyandang disabilitas, diaspora, serta Papua dan Papua Barat.

Bagi lulusan cumlaude dan diaspora, nilai kumulatif SKD paling rendah sebesar 271, dengan nilai TIU paling rendah 85.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X