Pembelian Hasil Pertanian AS Dalam Jumlah Besar Menjadi Masalah bagi China

Kompas.com - 18/12/2019, 12:28 WIB

BEIJING, KOMPAS. com - Kesepakatan dagang antara AS dan China, di mana China harus membeli hasil pertanian AS dalam jumlah yang cukup besar, dinilai akan menjadi bumerang bagi China. Apalagi, jika hasil pertanian tidak terserap oleh masyarakat China.

Melansir CNBC, Rabu (18/12/2019), Deborah Elms, Direktur Eksekutif Asian Trade Center mengatakan, pembelian hasil pertanian mungkin akan dilakukan Beijing jika situasi pasar memungkinkan.

"Peningkatan skala (pembelian hasil pertanian AS) pada kecepatan itu akan menjadi masalah," kata Elms.

Elms mengatakan, kemampuan orang China untuk benar-benar cocok dengan pembelian hasil pertanian AS sangat terbatas.

Pejabat AS dan China mengumumkan pada hari Jumat, kedua negara akhirnya mencapai kesepakatan setelah perang dagang selama 18 bulan.

Baca juga: AS-China Capai Kesepakatan Fase Pertama, Perang Dagang Mereda?

Tetapi, sebagai bagian dari kesepakatan, Presiden AS Donald Trump bersikeras bahwa China membeli lebih banyak hasil pertanian AS dan memastikan Beijing akan membeli barang pertanian senilai 50 miliar dollar AS. Sementara tahun lalu, Beijing hanya mampu membeli hasil pertanian AS senilai sekitar 8,6 miliar dollar.

Elms menjelaskan, China sangat berhati-hati dengan komitmen mereka dalam pembelian produk hasil pertanian AS. Negara tersebut akan menyesuaikan dengan kondisi pasar dan pembatasan aturan dari Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).

"Dengan kata lain, ada bendera merah raksasa yang mengatakan, jika China menjanjikan ini, berhati-hatilah karena jika pasar tidak mendukung pembelian pada tingkat itu, maka China mungkin tidak mencapai target itu," jelasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tol Laut Mobilisasi 1,3 Juta Liter Minyakita ke Papua, Maluku dan NTT

Tol Laut Mobilisasi 1,3 Juta Liter Minyakita ke Papua, Maluku dan NTT

Whats New
Tempat Wisata dari Bekas Tambang Danau Pading, Sandiaga Uno: Jadi Berkah

Tempat Wisata dari Bekas Tambang Danau Pading, Sandiaga Uno: Jadi Berkah

Whats New
Pemerintah Sudah Kantongi Rp 7,65 Triliun dari Pajak Digital

Pemerintah Sudah Kantongi Rp 7,65 Triliun dari Pajak Digital

Whats New
Lelang Rumah Murah di Bogor, Harga Mulai Rp 150 Juta

Lelang Rumah Murah di Bogor, Harga Mulai Rp 150 Juta

Spend Smart
Bappebti Terbitkan Perba Penetapan Daftar Aset Kripto yang Diperdagangkan di Pasar Fisik Aset Kripto

Bappebti Terbitkan Perba Penetapan Daftar Aset Kripto yang Diperdagangkan di Pasar Fisik Aset Kripto

Whats New
Tawarkan Peluang Bisnis Kirim Paket ke Luar Negeri, Usahakurir Beri Penawaran Menguntungkan

Tawarkan Peluang Bisnis Kirim Paket ke Luar Negeri, Usahakurir Beri Penawaran Menguntungkan

Rilis
6 Cara Cek Nomor BPJS Kesehatan dengan NIK KTP

6 Cara Cek Nomor BPJS Kesehatan dengan NIK KTP

Whats New
BUMN ID Food Realisasikan Distribusi Migor 744.000 Liter ke Papua Indonesia Timur

BUMN ID Food Realisasikan Distribusi Migor 744.000 Liter ke Papua Indonesia Timur

Whats New
Turun Rp 5.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Turun Rp 5.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
Setahun Berdiri untuk UMKM Indonesia, Simak Deretan Fakta Menarik dari Kampus UMKM Shopee

Setahun Berdiri untuk UMKM Indonesia, Simak Deretan Fakta Menarik dari Kampus UMKM Shopee

Work Smart
Ekonom Perkirakan Inflasi Inti RI Naik Jadi 3,5 Persen, Jadi Tantangan Pemulihan Ekonomi

Ekonom Perkirakan Inflasi Inti RI Naik Jadi 3,5 Persen, Jadi Tantangan Pemulihan Ekonomi

Whats New
Sri Mulyani Minta Pertamina Kendalikan BBM Subsidi Pertalite-Solar agar APBN Tidak 'Jebol'

Sri Mulyani Minta Pertamina Kendalikan BBM Subsidi Pertalite-Solar agar APBN Tidak "Jebol"

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Tiket AKAP DAMRI Kini Bisa Dipesan di Alfamart dan Indomaret

Tiket AKAP DAMRI Kini Bisa Dipesan di Alfamart dan Indomaret

Whats New
Kuota Solar dan Pertalite Menipis, BPH Migas Imbau Pemilik Mobil Beralih ke BBM Nonsubsidi

Kuota Solar dan Pertalite Menipis, BPH Migas Imbau Pemilik Mobil Beralih ke BBM Nonsubsidi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.