Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pembelian Hasil Pertanian AS Dalam Jumlah Besar Menjadi Masalah bagi China

Kompas.com - 18/12/2019, 12:28 WIB
Kiki Safitri,
Bambang P. Jatmiko

Tim Redaksi

BEIJING, KOMPAS. com - Kesepakatan dagang antara AS dan China, di mana China harus membeli hasil pertanian AS dalam jumlah yang cukup besar, dinilai akan menjadi bumerang bagi China. Apalagi, jika hasil pertanian tidak terserap oleh masyarakat China.

Melansir CNBC, Rabu (18/12/2019), Deborah Elms, Direktur Eksekutif Asian Trade Center mengatakan, pembelian hasil pertanian mungkin akan dilakukan Beijing jika situasi pasar memungkinkan.

"Peningkatan skala (pembelian hasil pertanian AS) pada kecepatan itu akan menjadi masalah," kata Elms.

Elms mengatakan, kemampuan orang China untuk benar-benar cocok dengan pembelian hasil pertanian AS sangat terbatas.

Pejabat AS dan China mengumumkan pada hari Jumat, kedua negara akhirnya mencapai kesepakatan setelah perang dagang selama 18 bulan.

Baca juga: AS-China Capai Kesepakatan Fase Pertama, Perang Dagang Mereda?

Tetapi, sebagai bagian dari kesepakatan, Presiden AS Donald Trump bersikeras bahwa China membeli lebih banyak hasil pertanian AS dan memastikan Beijing akan membeli barang pertanian senilai 50 miliar dollar AS. Sementara tahun lalu, Beijing hanya mampu membeli hasil pertanian AS senilai sekitar 8,6 miliar dollar.

Elms menjelaskan, China sangat berhati-hati dengan komitmen mereka dalam pembelian produk hasil pertanian AS. Negara tersebut akan menyesuaikan dengan kondisi pasar dan pembatasan aturan dari Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).

"Dengan kata lain, ada bendera merah raksasa yang mengatakan, jika China menjanjikan ini, berhati-hatilah karena jika pasar tidak mendukung pembelian pada tingkat itu, maka China mungkin tidak mencapai target itu," jelasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Dorong Implementasi Energi Berkelanjutan, ITDC Nusantara Utilitas Gandeng Jasa Tirta Energi

Dorong Implementasi Energi Berkelanjutan, ITDC Nusantara Utilitas Gandeng Jasa Tirta Energi

Whats New
Harga Emas Terbaru 25 Mei 2024 di Pegadaian

Harga Emas Terbaru 25 Mei 2024 di Pegadaian

Spend Smart
Harga Emas Antam: Detail Harga Terbaru Pada Sabtu 25 Mei 2024

Harga Emas Antam: Detail Harga Terbaru Pada Sabtu 25 Mei 2024

Spend Smart
Menko Airlangga Beberkan Keberhasilan Perekonomian Indonesia di Hadapan Para Pemimpin Global pada Nikkei Forum 2024

Menko Airlangga Beberkan Keberhasilan Perekonomian Indonesia di Hadapan Para Pemimpin Global pada Nikkei Forum 2024

Whats New
Giliran Kemenhub Tegur Garuda Soal Layanan Penerbangan Haji

Giliran Kemenhub Tegur Garuda Soal Layanan Penerbangan Haji

Whats New
Harga Bahan Pokok Sabtu 25 Mei 2024, Harga Ikan Kembung Naik, Cabai Merah Keriting Turun

Harga Bahan Pokok Sabtu 25 Mei 2024, Harga Ikan Kembung Naik, Cabai Merah Keriting Turun

Whats New
Kebakaran di Kilang Pertamina Balikpapan Sudah Berhasil Dipadamkan

Kebakaran di Kilang Pertamina Balikpapan Sudah Berhasil Dipadamkan

Whats New
Kenaikan Harga Saham Nvidia, Nasdaq Catat Rekor Tertinggi

Kenaikan Harga Saham Nvidia, Nasdaq Catat Rekor Tertinggi

Whats New
Kinerja Kepala Desa Millenial dan Z

Kinerja Kepala Desa Millenial dan Z

Whats New
Berkaca dari AS, Banyak Kredit Macet Akibat Student Loan

Berkaca dari AS, Banyak Kredit Macet Akibat Student Loan

Whats New
Atur Keuangan Agar Bebas Hutang, Ini Tipsnya

Atur Keuangan Agar Bebas Hutang, Ini Tipsnya

Work Smart
Penyebab Student Loan Gagal di Era Soeharto: Banyak Kredit Macet

Penyebab Student Loan Gagal di Era Soeharto: Banyak Kredit Macet

Whats New
Harga Batu Bara Acuan Mei 2024 Turun 5,8 Persen Jadi 114,06 Dollar AS Per Ton

Harga Batu Bara Acuan Mei 2024 Turun 5,8 Persen Jadi 114,06 Dollar AS Per Ton

Whats New
AHY Usul Ada Badan Air Nasional, Basuki: Koordinasi Makin Susah

AHY Usul Ada Badan Air Nasional, Basuki: Koordinasi Makin Susah

Whats New
[POPULER MONEY] 2015 Masih Rp 500.000-an Per Gram, Ini Penyebab Harga Emas Naik | AI Bakal Ambil Alih Semua Pekerjaan Manusia

[POPULER MONEY] 2015 Masih Rp 500.000-an Per Gram, Ini Penyebab Harga Emas Naik | AI Bakal Ambil Alih Semua Pekerjaan Manusia

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com