KILAS

Mantan Kepala Staf TNI AL Beri Wejangan kepada BPH Migas

Kompas.com - 18/12/2019, 16:57 WIB
Kepala Staf TNI Angkatan Laut periode 2012 hingga 2015 Marestio (kanan) dan Kepala BPH Migas M. Fanshurullah Asa (kiri) dalam Achievement Motivation ke-24 untuk pegawai Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) di Jakarta Ruang Sarulla Sekretariat Jenderal Kementerian ESDM, Selasa (17/12/2019). DOK. Humas BPH MigasKepala Staf TNI Angkatan Laut periode 2012 hingga 2015 Marestio (kanan) dan Kepala BPH Migas M. Fanshurullah Asa (kiri) dalam Achievement Motivation ke-24 untuk pegawai Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) di Jakarta Ruang Sarulla Sekretariat Jenderal Kementerian ESDM, Selasa (17/12/2019).

KOMPAS.com – Kepala Staf TNI Angkatan Laut periode 2012 hingga 2015 Laksamana TNI (Purn) Marsetio memberikan wejangan kepadapegawai Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas (BPH Migas).

Ia menjelaskan seputar lima pilar utama konsep Indonesia sebagai poros maritim dunia saat menjadi pembicara dalam Achievement Motivation ke-24 untuk pegawai BPH Migas di Ruang Sarulla Sekretariat Jenderal Kementerian ESDM, Jakarta, Selasa (17/12/2019).

“Lima pilar poros maritim dunia yakni membangun kembali budaya maritim Indonesia, kedua menjaga sumber daya laut dan menciptakan kedaulatan pangan laut dengan menempatkan nelayan pada pilar utama,” ujar Marsetio dalam keterangan tertulis (18/12/2019).

Ketiga, lanjut Guru Besar Universitas Ilmu Pertahanan Universitas Pertahanan ini, yaitu memberikan prioritas pada pembangunan infrastruktur dan konektivitas maritim.

“Keempat, menerapkan diplomasi maritim melalui usulan peningkatan kerja sama di bidang maritim dan upaya menangani sumber konflik,” imbuh dia.

Baca juga: Mewujudkan Cita-cita Poros Maritim Dunia

Dia menjelaskan potensi konflik tersebut, seperti pencurian ikan, pelanggaran kedaulatan, dengan penekanan bahwa laut harus menyatukan berbagai bangsa dan negara dan bukan memisahkan.

Pilar kelima adalah membangun kekuatan maritim sebagai bentuk tanggung jawab menjaga keselamatan pelayaran dan keamanan maritim,” lanjut Marsetio.

Menurut dia, kejayaan Indonesia sebagai negara maritim sangat ditentukan oleh konsep kesatuan seluruh komponen kekuatan nasional dalam mengeksplorasi sumber daya nasional.

Motivasi para pegawai BPH Migas

Acara tersebut digelar untuk meningkatkan motivasi pegawai BPH Migas dengan tema Mencari Pemimpin Nusantara.

“Pemimpin Indonesia memiliki totalitas memperjuangkan kepentingan negara dan bangsa di atas kepentingan pribadi, kelompok, atau golongan,” kata Marsetio.

Baca juga: Simak 10 Prinsip Jadi Pemimpin Hebat Ala CEO Walt Disney

Ia melanjutkan, pemimpin juga harus memiliki tekad kuat mewujudkan cita-cita nasional Indonesia yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil, dan makmur sesuai Pembukaan UUD 1945.

“Karakter berikutnya adalah pemimpin yang selalu berpikir, bersikap, dan bertindak sebagai negarawan dengan fokus pada aspek maritim,” lanjut mantanKepala Staf TNI Angkatan Laut itu.

Marsetio juga menyampaikan konsep kepemimpinan militer menurut Jenderal Besar Soedirman, yaitu orang yang ingin memberi perintah harus terlebih dahulu diperintah.

“Jenderal Besar Soedirman memberikan contoh sebagai teladan bahwa seorang pemimpin harus memiliki keberanian dan menanggung risiko,” ujar dia.

Pemimpin menurut dia harus memberi teladan dan dekat dengan anak buah, serta berjuang bersama dan di tengah mereka.

Apresiasi dari Kepala BPH Migas

Sementara itu, Kepala BPH Migas M Fanshurullah Asa mengapresiasi Marsetio yang berkenan hadir memberi motivasi kepada seluruh pejabat dan pegawai BPH Migas.

Baca juga: Pertamina Minta BPH Migas Atur Tata Cara Penjualan BBM di SPBU

“Kami berharap apa yang disampaikan Laksamana TNI (Purn) Marsetio dapat dijadikan motivasi untuk memberikan kinerja terbaik bagi bangsa dan negara, sesuai tugas dan fungsi BPH Migas,” kata Fanshurullah.

Fungsi tersebut, imbuh dia, yaitu mengatur dan mengawasi agar ketersediaan dan distribusi BBM serta gas bumi yang ditetapkan pemerintah dapat terjamin di seluruh wilayah NKRI.

“Serta meningkatkan pemanfaatan gas bumi di dalam negeri,” jelas Ifan, panggilan akrab M Fanshurullah Asa.

Ia juga menyambut baik ide Marsetio untuk menjaga sinergi BPH Migas dengan Universitas Pertahanan melalui program beasiswa S2 dan S3 di bidang Energi untuk pegawai BPH Migas.

“Dan juga ide memanfaatkan kapal-kapal tanker milik TNI untuk mengangkut BBM satu harga dan juga BBM keekonomian (Jenis BBM Umum) di kawasan 3T (Tertinggal, Terluar dan Terdepan)” imbuh Ifan.

Baca juga: BPH Migas Gandeng Pemda dan Polda Awasi Distribusi BBM

Di acara yang sama, Ifan juga meraih penghargaan Wibawa Seroja Nugraha sebagai peserta terbaik dalam Program Pendidikan Reguler Angkatan 44 (PPRA XLIV) tahun 2010.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Perbedaan Dogecoin dan Bitcoin yang Kamu Harus Tahu

3 Perbedaan Dogecoin dan Bitcoin yang Kamu Harus Tahu

Whats New
Catat, Ini Jadwal Operasional SiCepat Selama Masa Lebaran 2021

Catat, Ini Jadwal Operasional SiCepat Selama Masa Lebaran 2021

Whats New
Pendaftaran CPNS 2021 Buka Formasi Khusus, Catat Syaratnya

Pendaftaran CPNS 2021 Buka Formasi Khusus, Catat Syaratnya

Whats New
Bank BJB Sediakan Fitur Bayar Zakat Lewat Digi Cash

Bank BJB Sediakan Fitur Bayar Zakat Lewat Digi Cash

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Antara Faktor Fungsional, Estetika, dan Emosional dalam Hobi Koleksi Barang

[KURASI KOMPASIANA] Antara Faktor Fungsional, Estetika, dan Emosional dalam Hobi Koleksi Barang

Rilis
Pengusaha yang Kena Sanksi Administratif, Bukan Berarti Hilang Kewajiban Bayar THR

Pengusaha yang Kena Sanksi Administratif, Bukan Berarti Hilang Kewajiban Bayar THR

Whats New
Harga Kedelai Dunia Alami Kenaikan, Harga Tahu dan Tempe Masih Stabil

Harga Kedelai Dunia Alami Kenaikan, Harga Tahu dan Tempe Masih Stabil

Whats New
Update Jadwal CPNS 2021 dan Pengumuman Pembukaan Formasi Khusus

Update Jadwal CPNS 2021 dan Pengumuman Pembukaan Formasi Khusus

Whats New
Ada 29.296 Orang Lakukan Perjalanan Non-Mudik di Hari Kedua Larangan Mudik

Ada 29.296 Orang Lakukan Perjalanan Non-Mudik di Hari Kedua Larangan Mudik

Whats New
Viral Video Jokowi Terkait Babi Panggang Ambawang, Ini Penjelasan Mendag

Viral Video Jokowi Terkait Babi Panggang Ambawang, Ini Penjelasan Mendag

Whats New
Tanah di Desa Cibodas, Purwakarta, Sering Kehilangan Air, Kementan Laksanakan Program RJIT

Tanah di Desa Cibodas, Purwakarta, Sering Kehilangan Air, Kementan Laksanakan Program RJIT

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Mengapa Kita Suka Bergosip dan Bisakah Melatih Diri agar Berjarak dengan Gosip?

[KURASI KOMPASIANA] Mengapa Kita Suka Bergosip dan Bisakah Melatih Diri agar Berjarak dengan Gosip?

Rilis
Video Jokowi Promosikan Bipang Ambawang Viral, Mendag Minta Maaf

Video Jokowi Promosikan Bipang Ambawang Viral, Mendag Minta Maaf

Whats New
BUMDes Ini Kelola Pertashop, 22 Bulan Bisa Balik Modal

BUMDes Ini Kelola Pertashop, 22 Bulan Bisa Balik Modal

Whats New
Simak Lagi Beda Nasib PPPK dan CPNS Usai Lulus Seleksi ASN 2021

Simak Lagi Beda Nasib PPPK dan CPNS Usai Lulus Seleksi ASN 2021

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X