KILAS

Kemendag Mulai Perketat Pengawasan Tata Niaga Impor

Kompas.com - 18/12/2019, 19:18 WIB
Pemusnahan barang impor yang menyalahi aturan di Kantor Kemendag, Rabu (18/12/2019). Dok. KemendagPemusnahan barang impor yang menyalahi aturan di Kantor Kemendag, Rabu (18/12/2019).

Kebijakan itu juga diharapkan mampu mengeluarkan barang dari kawasan pabean dengan cepat, khususnya bahan baku industri guna memberikan kemudahan dalam berusaha dan investasi.

“Diharapkan sinergitas Kemendag dan Kemenkeu melalui sistem elektronik dapat mempercepat tindak lanjut atas dugaan pelanggaran importir,” kata Mendag.

Baca juga: Menteri Pertanian RI: Impor Memang Tidak Haram, tetapi…

Sementara itu menurut Dirjen Veri, penguatan tersebut juga memudahkan pelaku usaha melakukan impor.

“Namun konsekuensinya, Kemendag semakin tegas dalam mengawasi izin impor,” imbuh dia.
Kemendag, lanjut Veri, tak akan segan memblokir atau memberi sanksi pidana bagi importir yang menyalahi aturan.

Menurut Dirjen Heru, penandatanganan nota kesepahaman itu diharapkan mempercepat penindakan terhadap pelanggar tata niaga impor.

“Nota kesepahaman tersebut adalah bukti nyata sinergi antara Ditjen Bea dan Cukai Kemenkeu dan Ditjen PKTN Kemendag dalam bentuk joint operation dan joint analysis dalam rangka pengawasan, tidak hanya pada border tetapi juga post border”, ujar dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Contoh bagi para pelanggar

Setelah penandatanganan nota kesepahaman, rombongan kemudian menyaksikan pemusnahan barang impor tanpa izin di halaman parkir Kemendag.

“Pemusnahan ini adalah contoh bagi pelaku usaha yang tidak taat ketentuan. Kami juga telah melakukan pemblokiran terhadap beberapa pelaku usaha,” kata Veri.

Baca juga: Kemendag Musnahkan Barang Sitaan Senilai Rp 15 Miliar, Apa Saja?

Barang yang dimusnahkan itu adalah hasil temuan dari pengawasan tata niaga impor post border oleh Ditjen PKTN periode Januari-Desember 2019.

Pengawasan meliputi SNI barang, manual kartu garansi atau label berbahasa Indonesia, dan kewajiban pelaku usaha untuk memiliki izin impor.

Barang yang dimusnahkan tersebut terdiri dari luminer, pompa air, mainan anak, cangkul, mesin pendingin, dan tepung senilai Rp15 miliar.

Semua barang itu tercatat memiliki variasi pelanggaran dari ketidaksesuaian kriteria yang diawasi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.