Rencana Kredit Rumah, Cermati 4 Strategi Ini agar KPR Tidak Macet

Kompas.com - 20/12/2019, 17:28 WIB
Ilustrasi KPR www.shutterstock.comIlustrasi KPR

JAKARTA, KOMPAS.com - Rumah  menjadi impian bagi semua orang. Kendati harga properti terus merangkak naik tiap tahunnya berkisar 10-20 persen, namun permintaan terus naik.

Seperti yang dirasakan Sandy, salah seorang pengajar di sekolah swasta di Jakarta. Menjadi seorang ibu tunggal dengan gaji guru sekolah, membuat impian tersebut seakan pudar. Bukan hanya itu, dia juga tidak memiliki banyak tabungan.

Untungnya bagi Sandy, adanya fasilitas KPR bersubsidi serta Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) membuat mimpinya memiliki rumah segera terwujud.

Fasilitas pembiayaan peminjaman tidak hanya dari perbankan saja, lembaga pembiayaan peminjaman seperti PT Sarana Multigriya Finance (SMF) milik pemerintah juga memberikan kemudahan bagi mereka tidak memiliki penghasilan tetap untuk punya rumah.

Sebelum mengetahui jenis-jenisnya, kita harus tahu apa itu KPR? Disebut juga Kredit Pemilikan Rumah yang digunakan untuk membeli rumah atau untuk kebutuhan konsumtif lainnya dengan jaminan berupa rumah. Walaupun penggunaannya mirip, KPR berbeda dengan kredit konstruksi dan renovasi.

Menurut data Bank Indonesia (BI) mayoritas masyarakat mengandalkan KPR sebagai fasilitas pembiayaan dalam memiliki rumah. Sebanyak 76,42 persen menggunakan KPR untuk memiliki rumah. Sebelum membeli suatu properti, entah itu rumah, apartemen, condotel, rumah kantor (rukan), atau ruko ketahui dulu jenis-jenis kredit pemilikan yang kerap ditawarkan oleh developer dan perbankan:

KPR Bersubsidi

Jenis kredit properti ini merupakan milik program pemerintah yang ditawarkan kepada masyarakat berpenghasilan rendah (MBR). Biasanya KPR subsidi pemerintah membebaskan biaya uang muka dengan cicilan yang terjangkau bagi mereka dalam jangka waktu maksimal 20 tahun pembayaran.
 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

KPR Non-Subsidi

KPR ini umum bagi masyarakat yang mampu, mulai dari masyarakat golongan menengah ke atas. Penawaran tingkat suku bunganya regular sesuai ketetapan masing-masing bank yang dipilih oleh pihak pembeli.

KPR Syariah

KPR Syariah tentu saja berdasarkan syariat Islam namun jenis kredit ini masuk non subsidi. Pada produk KPR Syariah, transaksinya menggunakan prinsip akad murabahah (jual beli) atau musyarakah mutanaqishah (kerja sama sewa).

In-house KPR

In-house KPR, pembeli membayarkan angsuran cicilan pembelian propertinya kepada pihak pengembang bukan bank. Terkadang ada pihak pengembang memberikan fasilitas pembayaran cicilan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.