Akuisisi Permata Bank oleh Bangkok Bank Dinilai Positif, Mengapa?

Kompas.com - 20/12/2019, 19:16 WIB
Ilustrasi bank Thinkstockphotos.comIlustrasi bank

JAKARTA, KOMPAS.com - Keputusan PT Astra International Tbk (Astra) dan Standard Chartered Bank  untuk melepas kepemilikan sahamnya di PT Bank Permata Tbk kepada Bangkok Bank Public Company Limited dinilai sejumlah analis positif bagi industri perbankan.

Masuknya raksasa finansial asal Thailand itu membuat sektor perbankan Indonesia didukung oleh pemodal-pemodal besar di dunia.

"Penjualan saham Bank Permata ke Bangkok Bank membuat sektor finansial, khususnya perbankan memiliki dukungan modal besar. Di luar Bank BUMN, pemegang saham bank besar di Indonesia adalah raksasa finansial dunia," jelas Kepala Riset PT Koneksi Kapital, Marolop Alfred Nainggolan dalam keterangannya, Jumat (20/12/2019).

Baca juga: Bangkok Bank Caplok Bank Permata Rp 37,4 Triliun

Sejumlah bank besar di Indonesia pun memiliki mitra strategis dari lembaga keuangan asing. Misalnya, OCBC NISP dengan pemodal Singapura, BTPN dengan Sumitomo Mitsui Banking Corporation (SMBC) asal Jepang dan Bank Danamon yang telah diakuisisi oleh Mitsubishi UFJ Financial Group Inc. (MUFG).

BTPN kemudian merger dengan PT Bank Sumitomo Mitsui Indonesia (SMBC Indonesia) yang juga dimiliki oleh SMBC pada Februari 2019.

Bank Danamon juga merger dengan Bank Parahyangan yang sebelumnya sudah diakuisisi MUFG pada Mei 2019 lalu.

"Masuknya Bangkok Bank tentu akan mendorong proses konsolidasi perbankan Indonesia. Langkah ini sejalan dengan strategi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan bagus buat industri perbankan nasional," ujar Marolop.

Baca juga: Diakuisisi, Permata Bank Bisa Manfaatkan Jaringan Regional Bangkok Bank

Menurut dia, dengan dukungan finansial yang kuat, Bank Permata dapat mengakselerasi bisnisnya dengan lebih kuat dan lebih siap untuk berkompetisi di industri finansial yang makin ketat saat ini.

"Hubungan Bank Permata dengan Astra Group yang akan tetap terjaga pasca akuisisi juga akan menjadi salah satu faktor penguat bagi bank ini di masa depan. Bangkok Bank dengan pengalamannya tentu punya strategi yang sudah teruji. Apalagi masyarakat Indonesia dan Thailand memiliki karakteristik yang tidak jauh berbeda," imbuhnya.

Bangkok Bank telah sepakat menandatangani perjanjian pembelian saham bersyarat dengan Standard Chartered dan Astra untuk mengakuisisi total 89,12 persen kepemilikan sahamnya di Bank Permata.

Transaksi disepakati sebesar 1,77 kali lipat dari nilai buku Permata pada 30 September 2019 dengan harga pembelian indikatif Rp 1.498 per saham.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X