Macet di Tol Layang Japek, Ini Komentar Menhub

Kompas.com - 22/12/2019, 07:02 WIB
Macet di Tol Layang Jakarta-Cikampek HandsoutMacet di Tol Layang Jakarta-Cikampek

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi buka suara perihal kemacetan yang melanda Tol Layang Jakarta-Cikampek ( Japek) pada Sabtu (21/12/2019) kemarin.

Menurut dia, kemacetan tersebut diduga akibat rasa penasaran para pengguna jalan, apalagi setelah mengetahui bahwa kontur jalur bergelombang membuat volume kendaraan yang menggunakan tol Japek tinggi.

"Di Japek kenaikannya biasanya 40 persen, sekarang 80 persen. Untuk kisaran (volume kendaraan) belum dilaporkan," kata Menhub saat meninjau Stasiun Pasar Senen, Sabtu.

Baca juga: Sudah Ada Tol Layang, Cikampek Masih Saja Macet Saat Weekend

Untuk mengurangi kemacetan, dilakukan penutupan di jalur yang baru dibuka pada Minggu (15/12) tersebut.

"Kita lihat kalau namanya Japek di ketinggian kalau mereka terlalu lama di atas berisiko habis bahan bakar, kelaparan, belum lagi nanti kalau yang pusing. Saya setuju dikurangi dulu supaya lancar," ujar Budi.

Dari laporan yang diterimanya, kemacetan yang terjadi di Japek sudah memakan waktu hingga dua jam. Padahal, waktu tempuh dari Jakarta ke Cikampek idealnya hanya membutuhkan waktu satu jam.

Baca juga: Ini Alasan Jalan Tol Layang Japek Tak Boleh Dilintasi dengan Kecepatan di Atas 80 Km Per Jam

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Antara
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X