Mantan Dirut Jiwasraya: Holding BUMN Asuransi Saja Tak Cukup...

Kompas.com - 27/12/2019, 20:03 WIB
Mantan Dirut Jiwasraya Asmawi Syam di Jakarta, Jumat (27/12/2019) Kompas.com/MUTIA FAUZIAMantan Dirut Jiwasraya Asmawi Syam di Jakarta, Jumat (27/12/2019)
Penulis Mutia Fauzia
|

Menurut Asmawi, perseroan perlu melakukan pembenahan internal seperti menyusun konsep tata kelola perusahaan yang sehat.

Selain itu, Jiwasraya juga dinilai perlu mulai merambah jenis produk asuransi lain seperti unitlink di mana risiko investasi tak sepenuhnya dibebankan kepada perseroan namun juga nasabah.

"Udah disiapkan untuk jual unitlink tapi enggak mudah karena Jiwasraya lebih sering jual saving plan. Saat itu kita sudah mempersiapkan untuk unitlink, cuma human resource-nya seperti apa? Harus merubah mindset para pegawai kita," kata Asmawi.

Baca juga: Mantan Dirut Garuda Ari Askhara Terancam Pidana Penjara

Asmawi sendiri menjabat secara efektif sebagai Dirut Jiwasraya selama dua bulan dari 27 Agustus hingga 5 November 2018,

Adapun SK pengangkatannya telah terbit per 18 Mei 2018. Dalam masa jabatannya yang singkat tersebut, Asmawi dihadapkan pada masalah gagal bayar polis JS Saving Plan yang jatuh tempo pada Oktober 2018 sebesar Rp 802 miliar.

Baca juga: Jiwasraya Gelontorkan Rp 13,5 Miliar untuk Manchester City, Ini Rinciannya

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X