Apa Benar Anak Punk Dilarang Naik Kereta? Ini Penjelasannya

Kompas.com - 28/12/2019, 12:18 WIB
Anak punk diusir dari kereta api oleh Polsuska KAI. Anak punk diusir dari kereta api oleh Polsuska KAI. Anak punk diusir dari kereta api oleh Polsuska KAI.

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam beberapa hari terakhir, viral sebuah video yang memerlihatkan seorang polisi khusus kereta api (Polsuska) menurunkan paksa kelompok anak punk kereta api viral di media sosial Facebook.

Anak punk tersebut diduga diusir karena dianggap mengganggu kenyamanan penumpang lainnya. Dalam video itu, tampak seorang anak punk ditarik paksa keluar dari gerbong. Namun anak punk tersebut menolaknya.

Kepala Humas Daerah Operasi (Daop) I Jakarta PT Kereta Api Indonesia (Persero), Eva Chairunisa, menjelaskan tidak ada aturan tertulis yang mengharuskan penumpang berperilaku maupun berpakaian saat berada di dalam gerbong keretam api.

Dalam kasus ditunkannya anak punk secara paksa, hal tersebut terkait dengan etika. Menurutnya, mereka diturunkan di stasiun terdekat lantaran dinilai menggangung kenyamanan penumpang lainnya.

"KAI tidak mengatur cara berpakaian atau perilaku di kereta. Itu kan lebih soal etika, etika kan tidak diatur (tertulis). Itu bagian dari kesadaran umum di tempat publik untuk bisa menjaga kenyamanan bersama," terang Evi kepada Kompas.com, Sabtu (28/12/2019).

Lanjut Eva, petugas Polsuska juga tidak sembarangan dalam mengingatkan atau menindak penumpang yang dinilai mengganggu kenyamanan penumpang lain.

Baca juga: Dinilai Meresahkan Warga, 10 Remaja Berpakaian Punk Diamankan di Bali

"Definisi terganggu kan macam-macam. Penumpang melaporkan (merasa terganggu) kan tidak subjektif. Itu ada laporan dari tiga penumpang, jadi ada beberapa laporan," jelas Evi.

"Ini tujuannya agar penumpang saling menghormati, saling toleransi. Apalagi posisi duduk di gerbong kan saling berhadapan. Tidak kemudian karena merasa sudah beli tiket bisa seenaknya di dalam kereta," katanya lagi.

Batasan mengganggu kenyamanan penumpang lain ini memang tidak diatur. Berbeda dengan aturan lain yang tertulis seperti membawa senjata tajam, duduk di lantai, berdiri di bordes, tidak membeli tiket, dan sebagainya.

Pistol kejut 

Soal petugas Polsuska yang ramai di media sosial mengeluarkan pistol, sambung Evi, juga tidak benar.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X