Impor Sepeda dari China Marak, Produsen Domestik Menjerit

Kompas.com - 30/12/2019, 06:09 WIB
Ilustrasi sepeda parkir di Kuningan City, Jakarta Kompas.com/Josephus PrimusIlustrasi sepeda parkir di Kuningan City, Jakarta

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah produsen sepeda dalam negeri merasakan dampak masifnya sepeda impor dari China. Baik itu produsen berorientasi ekspor maupun domestik, bahkan konsumen ikut kena getahnya.

William Gozali, Direktur Insera Sena ( produsen sepeda Polygon) menyebutkan, perusahaan merasakan dampak secara tidak langsung fenomena masifnya impor sepeda dari China.

"Meski demikian kami tidak bisa katakan positif atau negatif karena memang sasaran pasar Polygon agak berbeda," sebut dia seperti dilansir dari Kontan.co.id, Minggu (29/12/2019).

Baca juga: Kasus Harley dan Sepeda Brompton, Erick Thohir Pecat Dirut Garuda

William mengatakan, Polygon bakal melihat kondisi pasar terlebih dahulu. Sebab sebagai produsen sepeda berorientasi ekspor perlu memperhatikan kondisi Brexit dan perang dagang China dan Amerika Serikat. Jika memang ada kesempatan ekspor, Polygon akan menggarap pasar semampunya.

Adapun untuk pasar domestik, dia mengakui Polygon akan memperhatikan kompetisi dari pasar. Jika ada peluang untuk berkembang lebih maka akan diusahakan untuk merebutnya.

Menanggapi masifnya impor sepeda dari China, William berharap regulator dapat menertibkan impor sepeda sehingga lebih adil bagi industri dalam negeri.

"Kami tidak minta fasilitas, tapi hanya mengharapkan perlakuan adil," ucapnya.

Baca juga: KAI Hanya Memperbolehkan Penumpang Bawa Sepeda Lipat di Kereta

William melihat kondisi Indonesia saat ini yang dibanjiri sepeda impor mahal dengan harga puluhan hingga ratusan juta. Namun, proses impor sepeda mahal itu sama sekali tidak ada data di impor Indonesia.

William mengungkapkan, data impor menunjukkan rata-rata harga impor sepeda hanya Rp 200,000/unit sehingga bea masuk dan pajak yang dibayar tidak lebih dari Rp 30,000/unit. Padahal banyak sepeda impor yang lebih mahal dari itu.

Menurut William, hal ini tidak adil karena setiap sepeda yang diproduksi oleh pabrik di dalam negeri membayar pajak sekitar 15 persen dari harga jual. Sedangkan sepeda impor mahal bisa masuk dengan cara tidak jelas dengan bea masuk dan pajak jauh lebih rendah.

Hal lain yang dikhawatirkan ialah sepeda impor dengan kualitas buruk yang akan merusak pandangan orang terhadap sepeda, khususnya sepeda anak-anak.

"Polygon sudah pernah bicara mengenai safeguard, tetapi menurut kami yang paling penting adalah adanya pengawasan lebih ketat ketika sepeda di impor yang nilainya tidak wajar," ujarnya.

Baca juga: 10.000 Sepeda United Bike Diekspor ke Spanyol Senilai 852.000 Dollar AS

Meski sudah ada upaya menjaga kualitas dengan SNI tetapi menurut William di lapangan masih banyak pelanggaran sehingga yang paling dirugikan adalah konsumen.

Selain Polygon, produsen sepeda lain PT Roda Maju Bahagia selaku produsen sepeda merek Element MTB, police bike, Camp, Ion, dan Capriolo juga mengakui merasakan dampak impor sepeda dari China.

CEO Roda Maju Bahagia, Hendra menyatakan kesulitan membangun pabrik karena biaya ekspansi jadi terbatas.

"Hal ini disebabkan biaya masuk untuk sparepart dan sepeda impor sama saja. Beda dengan 2018 saat masih ada selisih sekitar 10 persen," ujarnya.

Meski sulit, Roda Maju Bahagia telah menyiapkan cara untuk tetap menjaga pangsa pasarnya dan menghadapi impor sepeda dari China.

Hendra bilang, perusahaan memproduksi sepeda dengan kualitas yang lebih baik dari yang diimpor dari negeri Panda tersebut.

Sebab kalau dibuat dengan kualitas yang sama, otomatis cost lebih besar dan pasar sudah makin sempit.

"Jadi kami segmen Roda Maju Bahagia untuk kelas menengah ke atas dan menjamin kualitasnya," katanya. (Arfyana Citra Rahayu)

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul Maraknya impor sepeda dari China, Produsen domestik menjerit



Sumber
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X