Persiapan Menjadi Investor Reksa Dana 2020

Kompas.com - 02/01/2020, 17:07 WIB
Ilustrasi investasi THINKSTOCKS/RIKKYALIlustrasi investasi

TAHUN 2020 diharapkan menjadi tahun pemulihan bagi ekonomi dan investasi. Hasil investasi reksa dana juga diharapkan bisa membaik pada tahun ini. Seperti apa persiapan bagi masyarakat yang berminat menjadi investor pada tahun 2020 ini?

Perang dagang antara China dan Amerika Serikat yang telah berlangsung selama 2 tahun ini mulai menemui titik terang dengan adanya kesepakatan tahap pertama. Hal ini memang tidak menjamin bahwa perang dagang berakhir, tapi paling tidak sudah kesepakatan yang diharapkan bisa terus berlanjut.

Harga komoditas kelapa sawit juga sudah mencetak rekor baru setelah mengalami penurunan berturut-turut selama 2 tahun terakhir. Hal ini diharapkan dapat memulihkan kinerja perusahaan sawit dan meningkatkan daya beli masyarakat terutama yang terkait dengan industri kelapa sawit.

Walaupun perbankan dan konsumsi adalah sektor yang dominan di pasar modal, dari kacamata investor asing, suka tidak suka masih ada persepsi bahwa pasar modal Indonesia identik dengan komoditas. Jadi naiknya harga sawit menjadi sesuatu yang positif terhadap pasar modal.

Baca juga: 4 Jurus Jitu Investasi Aman di Reksa Dana Ala Bahana Sekuritas

Di sisi lain, harga batu bara yang juga merupakan komoditas andalan masih stagnan. China merupakan importir batu bara terbesar di dunia. Perlambatan ekonomi di sana juga turut mempengaruhi harga komoditas. Berita baiknya adalah mulai ada kesepakatan dagang dan harga batu bara juga sudah tidak turun lagi walaupun belum naik.

Ketidakpastian politik akibat Pemilu dan Pilpres pada tahun 2019 sudah berakhir dengan terpilihnya kembali Joko Widodo sebagai Presiden RI dan bergabungnya Prabowo ke dalam kabinet Menteri.

Dukungan politik terhadap kuat terhadap pemerintahan ini dapat dilihat dari rencana penerbitan Undang-Undang omnibus law yang tidak mendapat halangan. Dari kacamata pasar modal, salah satu yang mendapat penilaian positif adalah penurunan tarif secara bertahap untuk pajak badan dan dividen.

Beberapa riset dari sekuritas asing juga menjadikan negara berkembang (emerging market) sebagai negara tujuan investasi di tahun ini mengingat valuasi di negara maju seperti Amerika Serikat sudah tinggi dan di negara berkembang masih murah. Net buy asing di saham sudah mulai terjadi sejak akhir 2019 dan diperkirakan masih akan terus berlanjut di 2020 ini.

Faktor-faktor di atas menjadi dasar mengapa tahun 2020 disebut sebagai tahun pemulihan untuk investasi di pasar modal. Faktor negatif dan kejutan memang akan selalu ada mengingat pasar modal memiliki karakter yang fluktuatif, namun setidaknya yang terburuk sudah lewat.

Reksa dana pasar uang

Rata-rata reksa dana pasar uang di tahun 2019 memberikan return 5,29 persen. Imbal hasil untuk reksa dana pasar uang di 2020 diperkirakan akan lebih rendah dibandingkan 2019 seiring dengan turunnya BI Rate dan suku bunga deposito perbankan.

Biasanya manajer investasi akan memaksimalkan hasil investasi dengan kombinasi pada obligasi pemerintah dan korporasi jangka pendek.

Reksa dana pasar uang sangat cocok untuk dijadikan sebagai tempat untuk menempatkan dana darurat, kebutuhan investasi jangka sangat pendek (di bawah 1 tahun), dan atau sebagai tempat parkir sementara sebelum berinvestasi ke reksa dana yang lebih agresif.

Reksa Dana Pendapatan Tetap

Rata-rata reksa dana pendapatan tetap di tahun 2019 memberikan return 9 persen. Imbal hasil ini merupakan yang terbaik dibandingkan jenis reksa dana lainnya. Positifnya kinerja ini disebabkan karena tren penurunan suku bunga BI Rate yang terjadi pada tahun lalu.

Secara teori, ketika suku bunga turun, maka obligasi yang menjadi aset dasar dari reksa dana pendapatan tetap akan mengalami kenaikan. Penurunan BI Rate masih berpotensi terjadi kembali tahun ini namun dengan frekuensi dan persentase penurunan tidak sebanyak tahun lalu.

Untuk itu, reksa dana pendapatan tetap masih berpeluang naik namun persentase kenaikannya diperkirakan lebih rendah dibandingkan tahun 2019.

Baca juga: Ini 5 Reksadana Saham dengan Imbal Hasil Tertinggi

Reksa Dana Saham

Rata-rata reksa dana saham membukukan kinerja 14,2 persen di tahun 2019. Kinerja ini jauh di bawah Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang naik 1,7 persen.

Buruknya kinerja reksa dana ini disebabkan karena kondisi pasar yang tidak sesuai perkiraan paska pemilu akibat eskalasi perang dagang dan anjloknya kinerja beberapa reksa dana saham yang berinvestasi pada saham-saham gorengan.

Tahun pemulihan pasar modal diharapkan dapat menjadi sentimen positif bagi reksa dana saham. Masuknya dana asing, sentimen positif dari omnibus law, dan harapan membaiknya kinerja emiten di 2020 diharapkan menjadi faktor pendorong kinerja. Perkiraan nilai pasar wajar untuk IHSG di 2020 menurut Panin Asset Management adalah di kisaran 7.300 – 7.500.

Namun perlu diperhatikan juga jika isinya saham-saham gorengan alias perusahaan yang fundamentalnya kurang baik dan valuasinya gila-gilaan, masih tetap akan sulit diramal kinerjanya. Untuk itu, dalam memilih manajer investasi, investor perlu lebih selektif.

Reksa Dana Campuran

Rata-rata reksa dana campuran membukukan kinerja 0,62 persen di tahun 2019. Umumnya reksa dana campuran di Indonesia memiliki kecenderungan untuk menempatkan bobot yang lebih besar pada saham sehingga hasil investasinya lebih mendekati IHSG dibandingkan obligasi.

Namun seiring dengan perkembangan, reksa dana campuran dengan bobot yang berimbang dan bobot yang lebih besar pada obligasi juga semakin banyak. Untuk itu dalam memilih reksa dana campuran, investor perlu memperhatikan bobot saham – obligasi yang bisa dilihat dalam fund fact sheet.

Baca juga: Begini Prospek Imbal Hasil Reksadana Campuran Tahun Depan

Strategi Investasi

Sebagai produk investasi, akan selalu terdapat risiko investasi. Untuk itu, investor perlu melakukan bisa menerapkan beberapa strategi investasi untuk mengoptimalkan risiko dan return investasi.

Bagi yang memiliki kemampuan membaca pasar yang baik, market timing merupakan strategi yang ideal. Dengan cara ini investor akan beli pada reksa dana saham ketika harganya rendah dan menjualnya ketika sudah tinggi. Namun terus terang membaca pasar merupakan perkara yang tidak mudah, manajer investasi dengan pengalaman puluhan tahun sekalipun masih bisa salah.

Untuk investor awam atau investor kebanyakan, pilihan strategi investasi bisa dilakukan dengan cara investasi berkala atau auto debet setiap bulan. Cara ini tidak menuntut kemahiran membaca arah pasar, tapi kedisiplinan untuk berinvestasi dalam jangka panjang.

Dengan rajin berinvestasi secara bulanan dalam jangka panjang, walaupun mungkin hasilnya kalah dengan orang yang pintar membaca pasar, akumulasinya dalam jangka panjang tetap akan lumayan juga.

Strategi lain yang dapat diambil adalah asset allocation. Strategi ini dilakukan dengan membagi investasi pada beberapa jenis reksa dana. Idealnya reksa dana saham merupakan instrumen ideal jangka panjang sehingga risiko volatilitas dapat diminimalkan dengan investasi berkala.

Tapi tidak dapat dipungkiri investor juga terkadang bisa menjumpai hasil yang tidak sesuai harapan untuk sebagaimana yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir ini di reksa dana saham. Untuk itu, dengan membagi ke jenis reksa dana yang lebih konservatif seperti campuran dan pendapatan tetap, ketika kinerja reksa dana saham kurang bagus ada kemungkinan hasil di lainnya masih bagus.

Strategi Asset Allocation dapat dikombinasikan dengan Investasi Berkala. Jadi membeli beberapa jenis reksa dana sekaligus dengan investasi berkala setiap bulannya. Tidak perlu khawatir dengan jumlah dana karena banyak reksa dana yang sudah dimulai dari Rp 100.000

Bagi investor awam, suasana hati ketika berinvestasi juga sangat menentukan keberlangsungan investasi jangka panjang. Kalau hanya di satu jenis yaitu reksa dana saham, walaupun jangka panjang, tentu suasana hati akan kurang baik ketika sedang mengalami pergolakan harga. Ada banyak contoh, investor yang berhenti di tengah jalan bukan karena lantaran butuh dana tapi hasil investasinya kurang baik.

Demikian artikel ini, semoga bermanfaat.

Baca juga: Industri Reksa Dana Hadapi Ujian Berat, Investor Diimbau Tidak Panik



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BPK Tanggapi Pernyataan Benny Tjokro dalam Persidangan Kasus Jiwasraya

BPK Tanggapi Pernyataan Benny Tjokro dalam Persidangan Kasus Jiwasraya

Whats New
DPR Sebut Kenaikan Cukai Bisa Tingkatkan Peredaran Rokok Ilegal

DPR Sebut Kenaikan Cukai Bisa Tingkatkan Peredaran Rokok Ilegal

Whats New
Mendag: Industri Halal Topang Kinerja Neraca Dagang Indonesia

Mendag: Industri Halal Topang Kinerja Neraca Dagang Indonesia

Whats New
Satgas PEN: Bergerak Bersama, Jangan Buang Waktu Pertentangkan Covid-19

Satgas PEN: Bergerak Bersama, Jangan Buang Waktu Pertentangkan Covid-19

Whats New
Perusahaan Asuransi Ini Jadi Tempat Kerja Terbaik di Asia

Perusahaan Asuransi Ini Jadi Tempat Kerja Terbaik di Asia

Work Smart
Terkait UU Cipta Kerja, Ketua SPSI Gresik Minta Pemerintah Lebih Terbuka

Terkait UU Cipta Kerja, Ketua SPSI Gresik Minta Pemerintah Lebih Terbuka

Whats New
Menperin Dorong Pembentukan Kawasan Industri Halal

Menperin Dorong Pembentukan Kawasan Industri Halal

Whats New
Mau Sukses Cari Pekerjaan Baru? Siapkan Dulu 3 Hal Penting Ini

Mau Sukses Cari Pekerjaan Baru? Siapkan Dulu 3 Hal Penting Ini

Work Smart
Menko Airlangga Pastikan Sertifikasi Produk Halal Gratis untuk UMKM

Menko Airlangga Pastikan Sertifikasi Produk Halal Gratis untuk UMKM

Whats New
Ganjar: Ada Daerah Bebas Covid-19 Raih Penghargaan, padahal Tak Pernah Testing...

Ganjar: Ada Daerah Bebas Covid-19 Raih Penghargaan, padahal Tak Pernah Testing...

Whats New
Sri Mulyani Mau Gratiskan Sertifikasi Halal untuk UMKM

Sri Mulyani Mau Gratiskan Sertifikasi Halal untuk UMKM

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Setahun Jokowi-Ma'ruf | Hari Santri Nasional | Ulang Tahun ke-12 Kompasiana

[POPULER DI KOMPASIANA] Setahun Jokowi-Ma'ruf | Hari Santri Nasional | Ulang Tahun ke-12 Kompasiana

Rilis
Makanan, Minuman, hingga Farmasi Jadi Sektor Dikembangkan di Kawasan Industri Halal

Makanan, Minuman, hingga Farmasi Jadi Sektor Dikembangkan di Kawasan Industri Halal

Whats New
Cuti Bersama, Semua Kantor Cabang BCA Tidak Beroperasi

Cuti Bersama, Semua Kantor Cabang BCA Tidak Beroperasi

Whats New
Kegiatan RJIT Kementan Dongkrak Produktivitas Persawahan Bandung Barat

Kegiatan RJIT Kementan Dongkrak Produktivitas Persawahan Bandung Barat

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X