Konflik AS-Iran Memanas, Pertamina Evakuasi Pekerjanya di Irak

Kompas.com - 08/01/2020, 10:27 WIB
Empat peluru kendali mengudara di sebuah kawasan gurun yang tak disebutkan di Iran. Foto ini diperoleh dari divisi publikasi Garda Revolusi, Sepah News. SEPAH NEWS/ AFP PHOTOEmpat peluru kendali mengudara di sebuah kawasan gurun yang tak disebutkan di Iran. Foto ini diperoleh dari divisi publikasi Garda Revolusi, Sepah News.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kawasan Timur Tengah tengah di ambang peperangan. Iran, lewat Garda Revolusi, menghujani pangkalan militer Amerika Serikat (AS) dan sekutunya di Irak dengan puluhan peluru kendali ( rudal).

Operasi itu dikatakan merupakan pembalasan atas pembunuhan Jenderal Qasem Soleimani oleh AS pada Jumat (3/1/2020) pekan lalu. Setidaknya, sembilan rudal yang dinamai 'Martir Soleimani' menghantam markas pasukan AS di Ain al-Assad, Barat Irak.

Ketegangan yang meningkat membuat Pertamina yang mengoperasikan beberapa sumur minyak di Irak mengevakuasi para pekerjanya, dan menerbangkannya ke Dubai yang dinilai kondusif.

"Pertamina untuk sementara kita menarik para secondee expatriate kita di Irak sementara ditempatkan di Dubai dahulu, dan akan kembali ke Irak segera setelah kondisi lebih kondusif," kata Vice President Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman lewat pesan singkatnya kepada Kompas.com, Rabu (8/1/2020).

Bersama dengan ExxonMobile, Pertamina menjadi mitra untuk mengelola Lapangan West Qurma 1 di Irak. Lapangan ini berada di dekat Basrah, kota terbesar kedua di Irak setelah Baghdad.

Baca juga: Harga Minyak Melambung Pasca Iran Tembakan Rudal ke Markas Militer AS

"Pertamina memiliki asset di Irak di lapangan West Qurna 1, dimana yang bertindak selaku operator di sana adalah Exxon," jelas Usman.

Lapangan West Qurna 1 sendiri memproduksi minyak bumi sekitar 1,8 juta barel per hari (bph). Sementara kepemilikan Pertamina di ladang tersebut sebesar 10 persen lewat anak usahanya, PT Pertamina Internasional Eksplorasi dan Produksi (PIEP).

Dikatakan Usman, meski situasinya memanas, blok tersebut masih beroperasi normal dan saat ini dijalankan oleh pekerja lokal Irak.

"Saat ini lapangan diawaki oleh staf-staf setempat. Kami tetap berkomitmen untuk menjadi mitra strategis dan terpilih dalam pengelolaan sumber daya di Irak," terang Usman.

Seperti diberitakan sebelumnya, sumber keamanan kepada AFP mengungkapkan, serangan itu terjadi dalam tiga gelombang selepas tengah malam waktu setempat.

Baca juga: Iran Tembakan Rudal ke Markas Militer AS, Rupiah Langsung Melemah

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X