Konflik Memanas, Maskapai Asia Hindari Wilayah Udara Iran

Kompas.com - 08/01/2020, 13:29 WIB
- --

SINGAPURA, KOMPAS.com - Beberapa maskapai Asia pada Rabu (8/1/2020) menginformasikan akan menghindari jalur penerbangan yang melewati wilayah udara Iran.

Mengutip CNBC, Singapore Airlines dikabarkan telah mengalihkan semua rute penerbangan dari wilayah udara Iran.

Pengumuman itu muncul setelah Iran meluncurkan lebih dari selusin rudal balistik ke berbagai pangkalan militter yang menampung pasukan AS di Irak.

"Mengingat perkembangan terbaru di wilayah ini, semua penerbangan SIA masuk dan keluar Eropa dialihkan dari wilayah udara Iran," kata pihak maskapai Singapore Airline.

Baca juga: Ketegangan AS-Iran Bakal Hambat Aliran Modal Asing ke Indonesia?

Dalam siaran resminya, Singapore Airline masih memantau situasi dengan cermat dan akan melakukan penyesuaian rute penerbangan jika diperlukan.

Sementara itu, maskapai Taiwan, China Airlines juga mengatakan tidak akan terbang di atas Iran atau Irak karena ketegangan regional.

Maskapai penerbangan Taiwan lainnya, EVA Air, dan maskapai Malaysia Airlines juga mengatakan mereka menghindari untuk terbang di atas wilayah udara Iran.

Kebijakan ini diambil oleh beberapa maskapai usai serangan balasan Iran ke pangkalan militer AS di Irak. Hal ini diawali oleh serangan roket AS ke Iran yang menewaskan jenderal Iran, Qasem Soleimani pekan lalu.

Baca juga: Harga Emas Dunia Melonjak Setelah Iran Serang Pangkalan AS di Iran

Sementara itu, Otoritas Penerbangan Federal AS (FAA) menerbitkan pemberitahuan pada Selasa malam waktu setempat terkait pembatasan penerbangan.

Operator penerbangan sipil AS beroperasi di wilayah udara di atas Irak, Iran, dan perairan Teluk Persia dan Teluk Oman.

"FAA akan terus memonitor peristiwa di Timur Tengah. Kami terus berkoordinasi dengan mitra keamanan nasional kami dan berbagi informasi dengan maskapai penerbangan AS dan otoritas penerbangan sipil asing," tulis FAA dalam keterangan resminya.

Di luar Asia, maskapai asal Kanada, Canada Air juga telah mengubah rutenya.

"Air Canada, satu-satunya maskapai penerbangan Kanada yang beroperasi di wilayah yang dicakup oleh NOTA FAA, telah mengubah rute untuk memastikan keamanan penerbangannya ke dan di Timur Tengah," kata otoritas transportasi tersebut.




Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X