Bank Dunia Kembali Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Global

Kompas.com - 09/01/2020, 11:50 WIB
Ilustrasi laju pertumbuhan ekonomi dunia THINKSTOCK.COMIlustrasi laju pertumbuhan ekonomi dunia

WASHINGTON, KOMPAS.com - Ketegangan hubungan perdagangan antara Amerika Serikat dan China yang mereda nampaknya tak cukup memberi napas segar untuk kondisi perekonomian global.

Bank Dunia dalam laporan pertengahan tahun Global Economic Prospect menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi di banyak negara dalam tiga tahun ke depan dibandingkan dengan proyeksi yang mereka lakukan pertengahan tahun lalu.

Seperti dikutip dari Financial Times, Bank Dunia tak berharap akan ada perbaikan besar paska krisis yang melanda ekonomi global di 2019.

Baca juga: Pertumbuhan Ekonomi RI Tertinggi Ketiga di Dunia?

Perbaikan signifikan tahun ini hanya akan terjadi jika ada pemulihan hubungan perdagangan antara Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping. Harapannya, bakal ada pengurangi dalam kebijakan-kebijakan yang memberi ketidakpastian kepada pasar global.

Di dalam laporan tersebut, Bank Dunia memroyeksi tahun ini pertumbuhan ekonomi global akan berada di kisaran 2,5 persen, naik tipis jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang sebesar 2,4 persen.

Secara bertahap, ekonomi akan tumbuh hingga 2,7 persen di 2022 mendatang. Proyeksi pertumbuhan tersebut lebih rendah 0,2 persen jika dibandingkan dengan prediksi Bank Dunia akhir Juni lalu.

Baca juga: ADB Turunkan Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Kawasan Asia, Bagaimana Indonesia?

Lembaga internasional tersebut pun mengatakan, negara-negara maju akan menghadapi tahun yang berat, dengan pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat merosot dari 2,3 persen tahun 2019 menjadi hanya 1,8 persen di 2020.

Angka tersebut jauh dari keinginan Presiden Trump yang mengharapkan AS bisa tumbuh di kisaran 3 persen jika dirinya kembali terpilih sebagai presiden.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X