YLKI Sebut Layanan Pengaduan Aplikator Ojek Online Lambat

Kompas.com - 13/01/2020, 13:28 WIB
Ojek online menggunakna GPS pada ponsel saat berkendara mengantar dan menjemput penumpang. Ojek online menggunakna GPS pada ponsel saat berkendara mengantar dan menjemput penumpang.

JAKARTA, KOMPAS.com - Lambatnya respon aplikator penyedia jasa ojek online menjadi salah satu keluhan konsumen yang ingin melakukan pengaduan.

Hal ini dinilai berdampak terhadap semakin menurunnya keinginan konsumen untuk melakukan laporan keluhan atau keluhan.

Sekretaris Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia ( YLKI) Agus Suyatno mengatakan, saat ini masyarakat Indonesia belum terbiasa untuk melakukan pengaduan langsung kepada pelaku usaha atau aplikator terkait keluhan yang dimiliki. Hal ini diperparah dengan lambatnya respon apkikator di Indonesia.

"Ini yang membuat konsumen semakin apatis atau lambat dalam melapor," kata Agus, kepada Kompas.com, Senin (13/1/2020).

Baca juga: Pelanggan Gojek Tertipu Oknum Driver, Rp 9 Juta Raib

Padahal, Agus menambah, respon yang cepat dari pelaku usaha atau aplikator adalah hak konsumen yang dijamin oleh Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen.

"Bahwasanya setiap konsumen berhak mendapatkan penyelesaiaan permasalahan secara baik," ujarnya.

Oleh karena itu, YLKI mendesak aplikator seperti Gojek dan Grab untuk melakukan perbaikan sistem pengaduan konsumen. Menurutnya, sistem pengaduan konsumen tidak seharusnya hanya dijadikan sebuah struktur perusahaan.

"Karena sejauh ini mereka punya akses pengaduan, tapi apa gunanya, apa fungsinya kalau kemudian banyak konsumen yang melapor tapi responnya lambat, ini sama juga bohong," tutur dia.

Baca juga: Pelanggannya Tertipu Oknum Driver hingga Rp 9 Juta, Ini Respons Gojek

Oleh karenanya, Agus meminta kepada pemerintah untuk terlibat dengan cara memberikan teguran kepada aplikator yang memiliki sistem pengaduan kurang responsif.

Sebagai informasi, saat ini tengah ramai dibicarakan kasus penipuan yang menimpa seorang karyawati asal Jakarta bernama Agnes Setia Oetama.

Agnes mengalami penipuan dari seorang oknum pengemudi Gojek. Atas kejadian tersebut, Agnes harus kehilangan uang hingga Rp 9 juta.

Dalam keterangan resminya, Agnes mengeluhkan lambatnya respon dari Gojek setelah ia melakukan pengaduan.

"Customer Care Gojek kurang responsif padahal saya sudah mengirimkan bukti-bukti melalui e-mail lebih dari 48 jam. Dan responnya pun hanya berupa respon normatif," tutur dia melalui keterangan tertulis.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X