Bangun Ibu Kota Baru, Jokowi Ingin Contek Masdar City di UEA

Kompas.com - 13/01/2020, 17:08 WIB
Presiden Joko Widodo mengadakan pertemuan bilateral dengan Putra Mahkota Abu Dhabi dan Wakil Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata Uni Emirat Arab Mohamed bin Zayed.   Seperti dikutip dari siaran pers resmi, pertemuan dilakukan di Istana Kepresidenan Qasr Al Watan di Abu Dhabi, pada Minggu (12/1/2020) waktu setempat. Biro Pers Sekretariat PresidenPresiden Joko Widodo mengadakan pertemuan bilateral dengan Putra Mahkota Abu Dhabi dan Wakil Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata Uni Emirat Arab Mohamed bin Zayed. Seperti dikutip dari siaran pers resmi, pertemuan dilakukan di Istana Kepresidenan Qasr Al Watan di Abu Dhabi, pada Minggu (12/1/2020) waktu setempat.

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo ( Jokowi) mengaku terkesima dengan Masdar City, kota masa depan yang dibangun Uni Emirat Arab dengan hampir seluruh energinya berasal dari sumber ramah lingkungan.

Menurut Jokowi, apa yang diterapkan di Masdar City bisa diduplikasi pada pembangunan ibu kota baru di Kalimantan Timur.

"Dalam membangun ibu kota baru, kami cenderung ingin belajar dari perintis perencanaan kota, termasuk tuan rumah kita pekan ini di Kota Masdar di Abu Dhabi dan lainnya," kata Jokowi saat menyampaikan pidato di Abu Dhabi Sustainability Week (ADSW) 2020, dikutip dari Antara, Senin (13/1/2020).

Menurut dia, apa yang dilakukan UEA membangun Masdar City menunjukkan betapa pentingnya penggunaan energi terbarukan pada masa depan, meski negara tersebut kaya minyak.

"Untuk menginvestasikan di masa depan, di mana energi terbarukan dan teknologi bersih menciptakan kehidupan berkelanjutan bagi pengembangan ekonomi dan sosial," kata Jokowi.

Di acara ADWS 2020, Jokowi juga memamerkan rencana pembangunan ibu kota baru yang bakal mengusung konsep smart city.

Baca juga: Kata Luhut, Miliaran Dollar AS Investasi UEA Juga untuk Ibu Kota Baru

"Kami tidak membangun kota administratif yang kecil, melainkan kota metropolis yang serba pintar," ungkap Jokowi.

Pangeran UEA jadi dewan pengarah

Sebelumnya Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, Presiden Jokowi meminta kepada Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohamed bin Zayed (MBZ) untuk menjadi ketua dewan pengarah dalam pembangunan ibu kota negara baru.

"Title-nya masih belum ditentukan, tetapi beliau akan berperan sebagai dewan pengarah bersama beberapa nama lain. Presiden menekankan bahwa dalam pembangunan ibu kota baru, untuk pembangunan gedung dan fasilitas pemerintahan dilakukan seluruhnya dengan dana APBN, selain dari itu, akan dilakukan dengan dana swasta dan investasi," ujar Luhut.

Dalam pertemuan bilateral tersebut, UEA juga tertarik berinvestasi di pulau-pulau yang ada di Indonesia untuk mengembangkan potensi wisata.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X