Kementerian BUMN: Asabri Masih Mampu Bayar Klaim Nasabah

Kompas.com - 14/01/2020, 13:11 WIB
Logo PT ASABRI (Persero) asabri.co.idLogo PT ASABRI (Persero)

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia ( Asabri) tengah dirundung masalah. Portofolio saham milik perusahaan asuransi pelat merah itu dikabarkan anjlok.

Kendati begitu, Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga memastikan operasional Asabri tak terganggu dengan adanya permasalahan tersebut.

“Secara operasional (Asabri) tidak ada masalah, artinya kalau ada klaim (dari nasabah) dia (Asabri) bisa bayar,” ujar Arya, Selasa (13/1/2020).

Baca juga: BUMN Buka Kemungkinan Bawa Kasus Asabri ke Ranah Hukum

Namun, Arya mengakui bahwa dengan adanya permasalahan ini keuangan Asabri merugi.

“Kalau ada masalah (seperti ini) kita tahu lah posisinya (keuangan Asabri) gimana,” kata Arya.

Asabri sendiri terakhir kali mempublikasikan laporan keuangannya pada 2017 lalu. Dalam laporannya, Asabri menanggung utang sebesar Rp 43,6 triliun atau meningkat hampir 20 persen dari tahun sebelumnya, yakni Rp 36,34 triliun.

Kendati begitu, perusahaan masih mencetak laba bersih sebesar Rp 943,81 miliar. Pendapatan terbesar berasal dari hasil investasi sebesar Rp 3,08 triliun. Adapun pendapatan premi sebesar Rp 1,39 triliun.

Baca juga: Kementerian BUMN: Ada Investasi Asabri di Saham-saham yang Tidak Bagus

Saat ditanyai soal bagaimana kondisi keuangan Asabri pada tahun 2018 dan 2019, Arya belum mengetahuinya secara rinci.

“Kita lagi hitung (laporan keuangan Asabri),” ucap dia.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan HAM Mahfud MD sempat mengatakan ada indikasi korupsi di Asabri dengan total nilai kerugian mencapai Rp 10 triliun.

Sebagai informasi, saham-saham milik PT Asabri mengalami penurunan sepanjang 2019. Bahkan, penurunan harga saham di portofolio milik Asabri terjadi sekitar 90 persen.

Baca juga: Rombak Direksi Asabri, Erick Thohir Mau Minta Masukan dari Prabowo

Misalnya, harga saham PT Alfa Energi Investama Tbk (FIRE) yang terkoreksi 95,79 persen di 2019 lalu ke level Rp 326.

Lalu, saham PT SMR Utama Tbk (SMRU) yang turun sebesar 92,31 persen ke angka Rp 50. Di saham tersebut, Asabri memiliki kepemilikan saham sebanyak 6,61 persen.

Baca tentang


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X