Kemenpar Panggil Pengusaha OYO dan Red Doors, Untuk Apa?

Kompas.com - 16/01/2020, 19:21 WIB
Ilustrasi hotel oatawaIlustrasi hotel
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Pariwisata melalui Asisten Deputi Investasi Hengki Manurung akan bertemu dengan pengusaha penginapan murah OYO dan Red Doors pekan ini. Hal ini dilakukan untuk mengetahui arah bisnis penginapan yang saat ini masih campur aduk.

Saat ini OYO dan Red Doors mencampur adukkan antara bisnis kos-kosan dan bisnis penginapan melalui market place. Otomoatis dari hal pajak, nagara dirugikan.

Hengki menilai pihak OYO dan Red Doors hanya menjual hunian 4 sampai 10 kamar. Sehingga tak bisa disebut operator hotel, seperti yang di klaim selama ini.

Baca juga: Kemenpar Sebut Red Doorz dan OYO Hanya Kos-kosan

"Kalau mau jadi operator. Operatorkanlah hotel, hotel melati kah. Yang penting ada usaha dan punya perizinan. Jadi kalau mereka kos-kosan, nanti kami akan coba bawa ke jalur yang lebih jelas lagi hukumnya," jelas Hengki di Jakarta Selatan, Kamis (16/1/2020).

Hengki menyebut saat ini pihaknya sudah memanggil dan melakukan pembicaraan secara initens dengan pemilik usaha Red Doors dan OYO.

Pekan depan, Hengki ingin memastikan kedua operator untuk memutuskan apakah akan berjalan pada usaha kos-kosan atau usaha akomodasi (hotel).

Baca juga: Erick Thohir Kebanjiran Karangan Bunga, Dukung Usut Kasus Jiwasraya

Hengki menyebut OYO dan Red Doors harus bisa membedakan jenis usaha mereka dan tidak mencampur adukkan keduanya.

"Saya kejar secepatnya. Januari ini saya sudah rapat lagi dengan mereka. Dan mereka harus ambil keputusan, ganti nama dan market place mereka untuk kos-kosan," tegasnya.

Baca juga: Jokowi Sebut RI Bisa Raup Rp 280 Triliun Jika Bentuk Lembaga Dana Abadi Investasi



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X