Bisnis Penginapan ala OYO dan Red Doorz Rugikan Negara, Apa Iya?

Kompas.com - 17/01/2020, 07:00 WIB
Ilustrasi hotel EugeneonlineIlustrasi hotel

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat kebijakan publik Agus Pambagio mengatakan sektor paling menguntungkan adalah sektor pariwisata termasuk penginapan.

Hanya saja selama ini, masih banyak pelanggar aturan yang belum ditindak tegas.

"Pariwisata itu sektor paling mudah dan paling untung bagi pereknonian negara, kalau diurus dengan baik," kata Agus di Jakarta Selatan, Kamis (16/1/2020).

Baca juga: Kemenpar Sebut Red Doorz dan OYO Hanya Kos-kosan

Agus mencontohkan, sektor pariwisata akan sulit menguntungakan jika pengelolaannya asal-asalan. Misalkan saja perihal pencampuradukan antara sektor akomodasi dan kos-kosan, yang penjualannya digabung melalui marketplace.

"Tapi (harus) diatur, jangan semua hotel masuk sini, semua akomodasi masuk sisi, ya kaya gini akhirnya kumuh aja, tadi disebut ini kos-kosan atau hotel," kata Agus.

Hal ini sempat diutarakan oleh Asisten Deputi Investasi Kementerian Pariwisata (Kemenpar) Hengki Manurung, yang mana OYO dan Red Doorz tak bisa disebut hotel lantaran jumlah kamarnya hanya 4 sampai 10 kamar dan tak ada pemilikan izin akomodasi.

Baca juga: Kemenpar Panggil Pengusaha OYO dan Red Doors, Untuk Apa?

Agus menjelaskan bentuk penginapan murah yang tidak memiliki izin yang jelas akan merugikan negara baik materil maupun imateril.

"Dana negara dapat enggak? Enggak dapat, joroknya dapat," jelas Agus.

Hengki menyebut ia telah memanggil pihak OYO dan Red Doorz untuk membicarakan kejelasan usahanya. Ia memastikan aturan harus ditegakkan agar tak merugikan negara salam hal pajak.

"Saya kejar secepatnya. Januari ini saya sudah rapat lagi dengan mereka. Dan mereka harus ambil keputusan, ganti nama dan marketplace mereka untuk kos-kosan," tegasnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saham Netflix Merosot seiring Pelonggaran Pembatasan Sosial

Saham Netflix Merosot seiring Pelonggaran Pembatasan Sosial

Whats New
Ungkap Potensi EBT Aceh, Luhut: Akan Jadi Contoh Green Industrial Park

Ungkap Potensi EBT Aceh, Luhut: Akan Jadi Contoh Green Industrial Park

Whats New
Maksimalkan Potensi Ekonomi Syariah, BI Akan Bentuk Holding Ekonomi Bisnis Pesantren

Maksimalkan Potensi Ekonomi Syariah, BI Akan Bentuk Holding Ekonomi Bisnis Pesantren

Whats New
Dirut PLN: 97 Persen Listrik di NTT Pulih Usai Diterjang Badai Siklon Tropis Seroja

Dirut PLN: 97 Persen Listrik di NTT Pulih Usai Diterjang Badai Siklon Tropis Seroja

Whats New
Asosiasi Industri: Neraca Komoditas Harus Dievaluasi Rutin

Asosiasi Industri: Neraca Komoditas Harus Dievaluasi Rutin

Whats New
Aset Industri Asuransi Jiwa  Per Februari 2021 Capai Rp 550 Triliun

Aset Industri Asuransi Jiwa Per Februari 2021 Capai Rp 550 Triliun

Whats New
Sri Mulyani: Industri Keuangan Syariah Harus Ditekankan pada Elemen Kejujuran

Sri Mulyani: Industri Keuangan Syariah Harus Ditekankan pada Elemen Kejujuran

Whats New
6 Tips Memilih Asuransi Unitlink

6 Tips Memilih Asuransi Unitlink

Whats New
Pelindo III Dapat Ganti Rugi Rp 72 Miliar terkait Insiden Kapal Soul of Luck

Pelindo III Dapat Ganti Rugi Rp 72 Miliar terkait Insiden Kapal Soul of Luck

Rilis
Beroperasi Pertengahan 2022, Progress LRT Jabodebek Capai 83,5 Persen

Beroperasi Pertengahan 2022, Progress LRT Jabodebek Capai 83,5 Persen

Whats New
BPUM Cair, Pelaku UMKM Gunakan untuk Beli Bahan Baku

BPUM Cair, Pelaku UMKM Gunakan untuk Beli Bahan Baku

Whats New
Sri Mulyani: Kontribusi Perempuan ke Ekonomi Global Capai 12 Triliun Dollar AS

Sri Mulyani: Kontribusi Perempuan ke Ekonomi Global Capai 12 Triliun Dollar AS

Whats New
Lepas Cysteine ke AS, Mendag Dukung Ekpor Produk Bernilai Tambah Indonesia

Lepas Cysteine ke AS, Mendag Dukung Ekpor Produk Bernilai Tambah Indonesia

Rilis
Arsjad Rasjid: Memahami Industri Nasional Secara Menyeluruh, Kunci Utama Pemulihan Ekonomi Pascapandemi

Arsjad Rasjid: Memahami Industri Nasional Secara Menyeluruh, Kunci Utama Pemulihan Ekonomi Pascapandemi

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Mengapa Perempuan Mesti Merdeka atas Tubuhnya?

[KURASI KOMPASIANA] Mengapa Perempuan Mesti Merdeka atas Tubuhnya?

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X