Perindo Gandeng BUMN Kembangkan Lahan Idle untuk Tambak Udang

Kompas.com - 22/01/2020, 12:38 WIB
KOMPAS.com/ Kiki Safitri Kiki SafitriKOMPAS.com/ Kiki Safitri

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Perikanan Indonesia (Persero) atau Perindo berencana lakukan ekspansi dengan memanfaatkan lahan BUMN yang idle. Salah satu tujuannya adalah untuk meningkatkan potensi keuntungan.

 

Saat ini, Perindo sudah mengelola tambak di kawasan Kabupaten Bengkayang Kalimantan Timur seluas 50 hektare. 

“Kita kan sudah ada kerja sama budidaya udang dengan PTPN IX. Nah ke depan ini volumenya akan kita besarkan. Jadi ada beberapa BUMN yang punya lahan idle, yang mereka mau kejasama untuk budidaya udang,” kata Direktur Utama Perindo Farida Mokodompit usai rapat bersama komisi IV di Gedung DPR/MPR RI, Rabu (22/1/2020).

Baca juga: Perum Perindo Targetkan Ekspor Hingga 22 Juta Dollar AS di 2019

Saat ini, optimalisasinya tambak budidaya udang Vaname sudah 80 persen dari luas areal 50 hektare. Selanjutnya 20 persen sisa lahan akan digunakan Perindo untuk ekspansi tambak dengan BUMN.

Menurutnya Perindo mampu memperoleh pendapatan tanpa harus melakukan investasi secara real.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun pengutanannya kedepan adalah berupa kerjasama dengan perusahaan-perusahaan untuk pengembangan budidaya.

“Jadi investasi tambaknya, kami tidak. Jadi lebih kepada kerjasamanya, kami memang fokus mengecilkan investasi tapi pertumbuhan besar tenutunya dengan banyak bekerjasama,” tegasnya.

Ia juga menjelaskan di Bengkayang, produksi udang Vaname menghasilan potensi nilai sampai dengan Rp 20 miliar per siklus. Jika satu siklus tambaknya adalah 10 petak, maka jumlahnya adalah 80 ton.

“Jadi pendapatan buiddaya itu tergantung siklus dan jumlah tambaknya. Jadi 1 siklus bisa saja tambaknya 10 petak (1 petak menghasilan 8 ton) tinggal dikali,” tegasnya.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ditinjau Menhub, Ini Penyesuaian Jalur KRL di Stasiun Manggarai

Ditinjau Menhub, Ini Penyesuaian Jalur KRL di Stasiun Manggarai

Whats New
Kementan Pastikan Stok Jagung Aman, Capai 2,75 Juta Ton hingga 20 September 2021

Kementan Pastikan Stok Jagung Aman, Capai 2,75 Juta Ton hingga 20 September 2021

Whats New
 Syarat Setoran Awal dan Cara Buka Rekening BNI Online

Syarat Setoran Awal dan Cara Buka Rekening BNI Online

Spend Smart
Menhub: Jalur Layang di Stasiun Manggarai Bisa Buat Perjalanan KRL Semakin Efisien

Menhub: Jalur Layang di Stasiun Manggarai Bisa Buat Perjalanan KRL Semakin Efisien

Whats New
Penerimaan Cukai Hasil Tembakau Naik 17,8 Persen Pada Agustus 2021

Penerimaan Cukai Hasil Tembakau Naik 17,8 Persen Pada Agustus 2021

Whats New
Traveloka-Garuda Tawarkan Promo Tiket Pesawat, Diskon Hingga 38 Persen

Traveloka-Garuda Tawarkan Promo Tiket Pesawat, Diskon Hingga 38 Persen

Rilis
Cara Isi Saldo LinkAja Lewat Alfamart, ATM BRI, dan Bank Mandiri

Cara Isi Saldo LinkAja Lewat Alfamart, ATM BRI, dan Bank Mandiri

Spend Smart
Dekat Jembatan Merah Youtefa, Intip Penampakan Arena Dayung PON Papua

Dekat Jembatan Merah Youtefa, Intip Penampakan Arena Dayung PON Papua

Whats New
4 Sektor Usaha Ini Berpotensi Jadi Penyumbang Shortfall Tahun 2021

4 Sektor Usaha Ini Berpotensi Jadi Penyumbang Shortfall Tahun 2021

Whats New
Cara Buka Rekening Bank Mandiri Online, Tanpa Perlu ke Kantor Cabang

Cara Buka Rekening Bank Mandiri Online, Tanpa Perlu ke Kantor Cabang

Whats New
Kembangkan Semen Ramah Lingkungan, Produsen Semen Merah Putih Gandeng GRP

Kembangkan Semen Ramah Lingkungan, Produsen Semen Merah Putih Gandeng GRP

Whats New
Ini Dampak Krisis Evergrande Bagi China, AS, hingga Eropa

Ini Dampak Krisis Evergrande Bagi China, AS, hingga Eropa

Whats New
Pandemi Covid-19, Perumnas Gelar Akad KPR Secara Drive Thru

Pandemi Covid-19, Perumnas Gelar Akad KPR Secara Drive Thru

Rilis
Masa Puncak Panen Tiba, Kementan Pastikan Stok Jagung Cukup Untuk 3 Bulan ke Depan

Masa Puncak Panen Tiba, Kementan Pastikan Stok Jagung Cukup Untuk 3 Bulan ke Depan

Rilis
Pekan Keempat September 2021, BI Catat Arus Modal Asing Keluar Rp 5,92 Triliun

Pekan Keempat September 2021, BI Catat Arus Modal Asing Keluar Rp 5,92 Triliun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.