KILAS

Di World Economic Forum, Grab Bahas Pedoman Baru untuk Industri Teknologi

Kompas.com - 22/01/2020, 18:56 WIB
 Dari kiri ke kanan, moderator diskusi panel, Julia Chatterly, dengan para panelis Michael Froman, Chairman, Center for Inclusive Growth & Vice-Chairman and President, Strategic Growth, Mastercard; Peggy Johnson, Executive Vice President of Business Development, Microsoft; Bapak Airlangga Hartarto, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Republik Indonesia; Sanjay Poonen, Chief Operating Officer, VMWare; Anthony Tan, Group CEO and Co-Founder, Grab). Dok Humas Grab Dari kiri ke kanan, moderator diskusi panel, Julia Chatterly, dengan para panelis Michael Froman, Chairman, Center for Inclusive Growth & Vice-Chairman and President, Strategic Growth, Mastercard; Peggy Johnson, Executive Vice President of Business Development, Microsoft; Bapak Airlangga Hartarto, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Republik Indonesia; Sanjay Poonen, Chief Operating Officer, VMWare; Anthony Tan, Group CEO and Co-Founder, Grab).
|

KOMPAS.com –  Grab bertemu dengan para pemimpin dunia pada penyelenggaraan Web World Economic Forum Annual Meeting di Davos, Swiss, hari ini, Rabu (22/1/2020). Kesempatan itu digunakan untuk membahas peran dan harapan perusahaan teknologi dalam menggunakan technology for good—dampak positif teknologi—dalam mendorong masyarakat untuk lebih maju.

Sebelumnya, Grab juga berkontribusi pada pengembangan dua pedoman industri yang menguraikan praktik terbaik di sekitar industri yang tengah berkembang dari platform ekonomi dan teknologi kecerdasan buatan (AI).

Acara yang diselenggarakan oleh Grab di Forum itu bertema "Unlocking Technology for Good", dihadiri oleh tokoh-tokoh berpengaruh di sektor publik dan swasta.

Menteri Koordinator Kelautan dan Investasi Indonesia Luhut Pandjaitan, membuka acara tersebut dengan menyampaikan harapan kolaborasi yang lebih erat antara pemerintah dan sektor swasta dalam pemanfaatan teknologi untuk kemajuan dan perbaikan ekonomi juga sosial bagi masyarakat.

“Cara terbaik bagi pemerintah dan pemimpin industri teknologi seperti Grab untuk bekerja sama adalah menggunakan teknologi untuk kebaikan, dan berkomitmen pada tujuan bersama, yaitu membangun generasi penerus, mengembangkan sumber daya manusia yang berkualitas, dan memecahkan masalah jangka panjang seperti polusi udara, dengan mengembangkan ekosistem kendaraan listrik," terangnya dalam rilis yang diterima Kompas.com, Rabu (22/1/2020).

Group CEO dan Co-founder Grab, Anthony Tan juga memimpin diskusi panel dengan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Republik Indonesia Airlangga Hartarto, Chief Operating Officer VMWare Sanjay Poonen, Chairman of Mastercard Center for Inclusive Growth and Vice-Chairman and President of Strategic Growth Michael Froman, juga Executive Vice President of Business Development Microsoft Peggy Johnson.

Beberapa masukan datang dari peserta diskusi. Airlangga Hartarto, salah satunya.

“Pertama, kami ingin membuat kebijakan yang memfasilitasi pertumbuhan inovasi dan ekonomi berbasis teknologi, termasuk bisnis platform digital seperti Grab. Teknologi akan memainkan peran kunci untuk penerapan Industry 4.0, dan membuka akses ke layanan keuangan bagi semua untuk membuat inklusi keuangan menjadi kenyataan,” ujarnya.

Ia melanjutkan bahwa ingin pula peraturan yang dibuat ramah bagi investasi. “Juga sambil terus menegakkan prinsip-prinsip tata kelola yang baik, khususnya pada masalah perlindungan data," tanggapnya

Melalui platform World Economic Forum, Grab berkomitmen juga pada The Charter of Principles for Good Platform Work—Perjanjian Prinsip Pengelolaan Platform yang Baik—yang mendukung kebijakan pengelolaan platform digital yang bertanggung jawab, serta memberikan dampak positif bagi pekerja dalam lingkungan platform.

Tujuan perjanjian tersebut menyediakan panduan bagi seluruh pihak, termasuk pemerintahan, perusahaan penyedia platform dan juga para pekerja dalam lingkungan platform untuk berkolaborasi pada sebuah inisiatif yang menambah kesejahteraan pekerja, berdasarkan prinsip-prinsip utama platform yang baik.
Contoh yang baik dari perusahaan penyedia platform seperti inisiatif Mendobrak Sunyi milik Grab untuk memberikan kesempatan pendapatan bagi Teman Tuli dan orang dengan gangguan pendengaran.

Grab juga punya program sebagai upaya untuk menjembatani kesenjangan keterampilan digital di Asia Tenggara dengan program literasi digital dan pelatihan keterampilan bagi mitra pengemudi.

Ke depan, Grab diharapkan jadi contoh yang dapat juga dilakukan oleh perusahaan lain di berbagai industri.

Sebagai informasi, Grab juga membantu menciptakan edisi kedua Model AI Government Framework, yang dikeluarkan oleh Info-communications Media Development Authority of Singapore, dan berkontribusi pada Ikhtiar Contoh Kasus, yang menyediakan studi kasus dari berbagai industri yang berguna dalam membantu lebih banyak organisasi untuk menerapkan Kerangka Model tersebut.

Sebagai perusahaan yang memiliki pendekatan "AI-everywhere", Grab menggunakan AI dalam berbagai aspek platform, untuk mengurangi masalah di Asia Tenggara, seperti membasmi transaksi palsu dan mengalokasikan kendaraan atau pesanan makanan secara efisien.

Dengan berbagi sudut pandang dari 350 strong AI serta sumber daya data sains milik Grab, harapannya dapat memberikan inspirasi yang dapat memecahkan masalah melalui cara kreatif menggunakan AI, dan mendorong penggunaan AI yang bertanggung jawab.

“Mengaplikasikan teknologi baru dapat memberikan dampak besar terhadap kehidupan dan sumber penghasilan masyarakat. Lebih dari 20 persen mitra pengemudi kami sebelumnya tidak memiliki pekerjaan sebelum bergabung dalam platform Grab,” jelas Anthony Tan.

Ia melanjutkan bahwa dengan membantu lebih banyak masyarakat memiliki sumber pendapatan, Grab berkontribusi hampir 6 miliar dollar AS terhadap perekonomian Asia Tenggara pada 2019.

“Namun kesenjangan keterampilan digital yang kian melebar di berbagai negara berkembang dan perdebatan tentang etika dari adaptasi teknologi, mencerminkan bahwa perusahaan teknologi dapat berbuat lebih banyak untuk dapat mulai tampil sebagai perusahaan yang bertanggung jawab,” terangnya.

Grab, kata dia, mengambil langkah pendekatan proaktif untuk mulai mengelola perusahaan secara langsung, dalam memberikan mata pencaharian dan sumber penghasilan tambahan bagi mitra mereka.

“Kami secara proaktif berkomitmen pada serangkaian prinsip utama pada proses kerja platform yang baik serta pengaplikasian teknologi AI, dan berharap hal ini dapat berfungsi sebagai dasar yang berguna bagi pemerintah dan perusahaan lainnya untuk mulai berkolaborasi dalam pemecahan masalah ini,” tambah Anthony.

Adapun inisiatif tersebut merupakan kelanjutan dari program “Grab for Good” milik Grab, yang berkomitmen untuk menciptakan literasi dan inklusi digital bagi 3 juta penduduk Asia Tenggara di tahun 2025, membantu lebih dari 5 juta pengusaha tradisional dan warung-warung untuk mendigitalisasi alur kerja, serta melatih 20.000 siswa melalui inisiatif pengembangan talenta teknologi dengan institusi pendidikan, organisasi nirlaba dan perusahaan teknologi terkemuka.

 

Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X