Pertumbuhan Kredit BNI Hanya 8,6 Persen di 2019

Kompas.com - 22/01/2020, 19:34 WIB
Logo BNI. Shutterstock/RafapressLogo BNI.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (KOMPAS100: BBNI) mencatatkan pertumbuhan kredit sebesar 8,6 persen secara tahunan atau year on year (yoy), yaitu dari Rp 512,78 triliun pada akhir 2018 menjadi Rp 556,77 triliun pada akhir 2019.

Namun demikian di tahun sebelumnya, BNI mencatatkan pertumbuhan kredit mencapai 16,2 persen.

Direktur Keuangan BNI Ario Bimo mengatakan pertumbuhan kredit tersebut masih berada di atas pertumbuhan kredit industri yaitu sebesar 6,5 persen hingga Oktober 2019.

"Di tengah kondisi perekonomian yang menantang, mesin bisnis BNI masih tetap tangguh di sepanjang tahun 2019," ujar Ario ketika memberikan keterangan pers di Jakarta, Rabu (22/1/2020).

Baca juga: BNI Raup Laba Bersih Rp 15,38 Triliun di Akhir 2019

Dengan pertumbuhan kredit tersebut, BNI mencatatkan Pendapatan Bunga Bersih (NII) sebesar Rp 36,6 triliun pada akhir tahun 2019 atau tumbuh 3,3 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2018 sebesar Rp 35,45 triliun.

Pertumbuhan NII tersebut mampu menjaga RoE pada posisi 14 persen di akhir tahun 2019. 

Kredit BNI tersebut tersalurkan ke segmen kredit kecil yang pada Desember 2019 tumbuh 14,2 persen menjadi Rp 75,4 triliun dari sebelumnya Rp 66,06 triliun pada Desember 2018.

Pertumbuhan yang menonjol terjadi pada penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) yang meningkat dari Rp 16 triliun pada tahun 2018 menjadi Rp 17,7 triliun pada akhir tahun 2019.

Baca juga: Tahun Depan, BNI Targetkan Pertumbuhan Laba yang Agresif

"Guna mendukung ekspansi pada kredit kecil, BNI meningkatkan jumlah outlet yang diberikan kewenangan untuk dapat menyalurkan kredit kecil. Sebelumnya pada tahun 2017, jumlah outlet yang dapat menyalurkan kredit kecil hanya 197 outlet, kini telah mencapai 289 outlet di seluruh Indonesia," ujar Ario.

BNI juga mencatat penyaluran kredit yang tumbuh ke segmen kredit konsumer, yaitu sebesar 7,7 persen (yoy) di atas tahun 2018 menjadi Rp 85,87 triliun. Kredit tanpa agunan masih menjadi kontributor utama terhadap pertumbuhan kredit konsumer BNI, yaitu tumbuh 11,7 persen (yoy) menjadi Rp 2,7 triliun.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X