5 Tantangan Menjadi Pengusaha Wanita

Kompas.com - 23/01/2020, 06:47 WIB
Ilustrasi Getty Images/iStockphoto/LightFieldStudiosIlustrasi

3. Akses ke pendanaan

Wanita menghadapi hambatan yang lebih besar daripada pria ketika memulai bisnis terutama ketika menerima malaikat dan ketika ada yang ingin memberi modal. Meskipun mungkin tidak sengaja pria mendanai orang yang terlihat dan terdengar seperti mereka.

Dalam hal ini perlu untuk para wanita mencari saran dari berbagai sumber termasuk para pendiri, penasihat profesional seperti akuntan dan pengacara.

4. Delegasi

Wanita sering takut gagal. Wanita perlu memahami bahwa mereka bukan didalamnya. Terkadang perlu juga untuk memberikan mandat atau delegasi kepada seseorang untuk menjalankannya. 

5. Berani mengambil resiko

Berani mengambil resiko adalah sangat penting untuk bagi seorsng wirausahawan yang sukses terloeas dari gender. Semakin cepat wanita menginternalisasi dan melanjutkan dengan langkah besar maka semakin baik. Begitu selesai wanita harus berhenti menunggu izin atau pengakuan dari orang lain agar merasa berhak atas kesuksesan.

6. Menyeimbangkan pekerjaan dan keluarga

Keseimbangan kehidupan kerja adalah tujuan banyak pengusaha terlepas dari jenis kelamin tetapi para ibu yang memulai bisnis mengalami tekanan harapan yang besar karena peran mereka beragam. Sangat penting bagi wanita untuk tidak pernah kehilangan tujuan, melakukan yang terbaik dan memberukan kesempatan untuk menyelesaikan sisanya.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanggapi Pembentukan Nusantara Life, Nasabah Jiwasraya: Kami Ingin Uang Kami Kembali

Tanggapi Pembentukan Nusantara Life, Nasabah Jiwasraya: Kami Ingin Uang Kami Kembali

Whats New
Sempat Betah di Zona Hijau, IHSG Ditutup Turun 0,46 Persen

Sempat Betah di Zona Hijau, IHSG Ditutup Turun 0,46 Persen

Earn Smart
Bukopin: Kookmin Bank Ajarkan Kami Jadi Bank Global

Bukopin: Kookmin Bank Ajarkan Kami Jadi Bank Global

Whats New
Soal Redenominasi, Sri Mulyani: Itu Selalu Ada di Dalam Prolegnas

Soal Redenominasi, Sri Mulyani: Itu Selalu Ada di Dalam Prolegnas

Whats New
Akhir Kasasi Sengketa Merek Eiger...

Akhir Kasasi Sengketa Merek Eiger...

Whats New
Petinggi Bank-bank Papan Atas Nasional Temui Menko Perekonomian, Apa yang Dibahas?

Petinggi Bank-bank Papan Atas Nasional Temui Menko Perekonomian, Apa yang Dibahas?

Whats New
Erick Thohir: Saya Lihat Vaksin Corona Belum Bisa Ditemukan dalam Waktu Singkat

Erick Thohir: Saya Lihat Vaksin Corona Belum Bisa Ditemukan dalam Waktu Singkat

Whats New
Agar Transaksi Tetap Aman Selama PSBB Transisi, Bagaimana Caranya?

Agar Transaksi Tetap Aman Selama PSBB Transisi, Bagaimana Caranya?

Whats New
Beberapa Sektor Membaik, Penerimaan Pajak Masih Jeblok 12 Persen

Beberapa Sektor Membaik, Penerimaan Pajak Masih Jeblok 12 Persen

Whats New
Bandingkan dengan Turki, Sri Mulyani Sebut Ekonomi Indonesia Relatif Stabil

Bandingkan dengan Turki, Sri Mulyani Sebut Ekonomi Indonesia Relatif Stabil

Whats New
Menkop Teten: Ekspor Produk UMKM Naik Sebesar 14 Persen

Menkop Teten: Ekspor Produk UMKM Naik Sebesar 14 Persen

Whats New
Ditargetkan Beroperasi Tahun Depan, Pembangunan Tol Cibitung-Cilincing Capai 74 Persen

Ditargetkan Beroperasi Tahun Depan, Pembangunan Tol Cibitung-Cilincing Capai 74 Persen

Whats New
Sri Mulyani: Penerimaan Negara -9,8 Persen Semester I 2020

Sri Mulyani: Penerimaan Negara -9,8 Persen Semester I 2020

Whats New
Klaim Jaminan Hari Tua BP Jamsostek Naik 4 Kali Lipat, Kenapa?

Klaim Jaminan Hari Tua BP Jamsostek Naik 4 Kali Lipat, Kenapa?

Whats New
Garuda Indonesia Berharap Dana Talangan Pemerintah Rp 8,5 Triliun Segera Direalisasikan

Garuda Indonesia Berharap Dana Talangan Pemerintah Rp 8,5 Triliun Segera Direalisasikan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X