Freeport Minta Pemerintah Tarik Investor Demi Serap Tembaga

Kompas.com - 23/01/2020, 19:04 WIB
Vice President Corporate Communications PT Freeport Indonesia Riza Pratama KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERAVice President Corporate Communications PT Freeport Indonesia Riza Pratama
|

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Freeport Indonesia meminta pemerintah untuk menarik investor asing untuk membangun pabrik yang bisa menyerap lempengan tembaga hasil produksi perusahaan tambang tersebut.

Vice President Corporate Communications Freeport Indonesia Riza Pratama mengatakan, saat ini Freeport melalui PT Smelting sudah bisa memurnikan 1 juta ton konsetrat tembaga setiap tahunnya.

Namun, pabrik-pabrik dalam negeri hanya mampu menyerap 50 persen dari hasil pemurnian tersebut. Sementara sisanya masih di ekspor ke luar negeri.

"Jadi Freeport menghasilkan konsentrat, kemudian melalui Smelting menghasilkan produk katoda, lempengan katoda. Yang diserap industri (dalam negeri) hanya 50 persen," tutur dia di Jakarta, Kamis (23/1/2020).

Baca juga: Apa Kabar Proyek Smelter Freeport? Ternyata Masih Pemadatan Tanah

Freeport menilai pasar dalam negeri sudah tidak lagi mampu menyerap lempengan tembaga yang dihasilkan oleh Freeport.

Tidak terserapnya lempengan tembaga Freeport diproyeksi akan semakin meningkat apabila nantinya pabrik pengolahan dan permunian atau smelter tembaga di Gresik beroperasi.

Sementara itu, smelter Gresik yang rencananya mulai beroperasi pada tahun 2023, diperhitungkan mampu memproduksi lempengan katoda dengan kapasitas 2 juta ton.

Maka secara total smelter-smelter yang dimiliki Freeport akan mampu memproduksi lempengan katoda dengan kapasitas 3 juta ton.

Baca juga: Freeport: Sudah Tidak Ada Lagi Aktifitas di Tambang Terbuka Grasberg

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X