Freeport Buka-bukaan, Proyek Smelter hingga Berhentinya Aktivitas di Grasberg

Kompas.com - 24/01/2020, 08:40 WIB
Areal tambang terbuka PT Freeport Indonesia di Grasberg, Timika, Papua, Kamis (24/11/2011). KOMPAS/B JOSIE SUSILO HARDIANTOAreal tambang terbuka PT Freeport Indonesia di Grasberg, Timika, Papua, Kamis (24/11/2011).

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Freeport Indonesia menyatakan, salah satu fokus yang akan dilakukan perusahaan pada tahun ini adalah dan peralihan aktivitas di tambang terbuka ke tambang bawah tanah atau underground pit Grasberg.

Vice President Corporate Communications Freeport Indonesia Riza Pratama menyebutkan, cadangan mineral yang ada di tambang terbuka atau open pit Grasberg sudah habis.

Ia bahkan memastikan bahwa sudah tidak ada aktivitas yang dilakukan di open pit Grasberg.

"Open pit-nya sudah selesai. Sudah dibilang enggak ada aktivitas lagi di sana," kata dia di Jakarta.

Baca juga: Freeport: Sudah Tidak Ada Lagi Aktivitas di Tambang Terbuka Grasberg

Dengan berhentinya aktivitas tambang di open pit, Riza mengakui adanya penurunan produksi mineral dalam kurun waktu dua tahun ke belakang.

Pasalnya, saat ini pengoperasian underground pit belum terlalu maksimal.

Oleh karenanya, Freeport tahun ini akan fokus mengembangkan sekaligus mengoperasikan tambang yang berada di bawah tanah atau underground pit Grasberg.

"Semua (penambangan) akan difokuskan underground," ujar dia.

Sejak tahun lalu hingga tahun ini, produksi tambang diproyeksi akan berada di angka 120.000 ton ore per hari.

"Baru pada tahun 2022 balik lagi 200.000 ton ore," kata Riza.

Baca juga: Apa Kabar Proyek Smelter Freeport? Ternyata Masih Pemadatan Tanah

Selain fokus mengembangkan underground pit, Freeport juga berencana mulai melakukan pembangunan fisik pabrik pengolahan dan pemurnian atau smelter di Java Integrated Industrial and Port Estate (JIIPE) tahun ini.

Riza menjelaskan, saat ini pihaknya sedang melakukan proses pemadatan tanah di lahan seluas 100 hektar yang bakal dibangun smelter.

Hal ini dilakukan Freeport untuk memperkuat tanah di lahan tersebut. Pasalnya, lahan yang sebelumnya dimiliki oleh PT Pelindo III itu memiliki kandungan air yang cukup tinggi.

"Sekarang itu sedang memadatkan tanah. Karena itu bekas tambak, pond. Tanahnya harus dipadatin dulu, dikeluarkan airnya," kata dia.

Riza menjelaskan, proses pemadatan tanah ini memerlukan waktu 18 bulan. Sehingga, proses pemadatan yang sudah dilakukan sejak akhir tahun 2018 ini diharapkan rampung pada pertengahan 2020.

"Sekarang sudah mendekati padat," ujar dia.

Baca juga: Freeport Minta Pemerintah Tarik Investor Demi Serap Tembaga

Setelah proses ini rampung, Freeport akan langsung melakukan konstruksi smelter tembaga. Dengan demikian, proses pembangunan fisik smelter ditargetkan mulai pada semester II tahun ini.

"Kira-kira semester II tahun ini dibuat, 2023 mudah-mudahan selesai," katanya.

Dengan akan beroperasinya smelter, Freeport meminta pemerintah untuk menarik investor asing membangun pabrik yang bisa menyerap lempengan tembaga hasil produksi.

Pasalnya, saat ini Freeport melalui PT Smelting sudah bisa memurnikan 1 juta ton konsentrat tembaga setiap tahunnya.

Namun, pabrik-pabrik dalam negeri hanya mampu menyerap 50 persen dari hasil pemurnian tersebut. Sementara sisanya masih diekspor ke luar negeri.

"Jadi Freeport menghasilkan konsentrat, kemudian melalui smelting menghasilkan produk katoda, lempengan katoda. Yang diserap industri (dalam negeri) hanya 50 persen," tutur Riza.

Baca juga: Saat Bos Inalum Analogikan Manajemen Freeport dengan Mohammad Salah

Tidak terserapnya lempengan tembaga Freeport diproyeksi akan semakin meningkat apabila nantinya pabrik pengolahan dan pemurnian atau smelter tembaga di Gresik beroperasi.

Sebab, smelter Gresik yang rencananya mulai beroperasi pada tahun 2023 diperhitungkan mampu memproduksi lempengan katoda dengan kapasitas 2 juta ton.

Maka, secara total, smelter-smelter yang dimiliki Freeport akan mampu memproduksi lempengan katoda dengan kapasitas 3 juta ton.

Apabila pemerintah tidak mampu menarik investor dan menambah pelaku industri, maka diyakini lempengan konsentrat yang tidak terserap pelaku usaha dalam negeri akan semakin tinggi.

Baca juga: 2023, MIND ID Targetkan Setoran Dividen Freeport Rp 14 Triliun

Riza menilai hal ini berlawanan dengan visi pemerintah yang ingin fokus mendorong nilai tambah melalui hilirisasi.

"Pemerintah ingin meningkatkan hilirisasi, makanya dibangun smelter kedua. Tapi, ini kan belum ada pabrik-pabrik lagi yang menampung," tuturnya.

Menurut dia, produk dari smelter bukanlah suatu bentuk hilirisasi yang benar. Pasalnya, nilai tambah dari konsentrat ke lempengan tembaga tidak lebih dari 5 persen.

" Tembaga yang kita hasilkan nilai tambahnya sudah 95 persen, kemudian yang dimurnikan jadi 100 persen," ucapnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bangga Buatan Indonesia, Luhut Ajak Masyarakat Beli Sepeda Produk Lokal

Bangga Buatan Indonesia, Luhut Ajak Masyarakat Beli Sepeda Produk Lokal

Whats New
Covid-19 Bikin Bisnis Hotel dan Restoran di Jakarta Kian Merana

Covid-19 Bikin Bisnis Hotel dan Restoran di Jakarta Kian Merana

Whats New
5+ Rahasia dan Cara Mengatur Keuangan Freelancer Zaman Now

5+ Rahasia dan Cara Mengatur Keuangan Freelancer Zaman Now

Earn Smart
Tarif Tol Jakarta-Bandung Terbaru di 2021

Tarif Tol Jakarta-Bandung Terbaru di 2021

Spend Smart
Hati-hati, Ada Hoaks Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 12!

Hati-hati, Ada Hoaks Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 12!

Whats New
Pastikan Kelayakan Terbang Pesawat, Menhub Tinjau Ramp Check di Bandara Soetta

Pastikan Kelayakan Terbang Pesawat, Menhub Tinjau Ramp Check di Bandara Soetta

Whats New
Tarif Tol Terbaru dari Jakarta Menuju Semarang dan Surabaya di 2021

Tarif Tol Terbaru dari Jakarta Menuju Semarang dan Surabaya di 2021

Spend Smart
Satpam Wajib Miliki KTA dan Ijazah, Berapa Biaya Pembuatannya?

Satpam Wajib Miliki KTA dan Ijazah, Berapa Biaya Pembuatannya?

Work Smart
Cerita Orang Terkaya Paling Muda di India, Pernah Jualan HP Kini Punya Harta Rp 21,7 Triliun

Cerita Orang Terkaya Paling Muda di India, Pernah Jualan HP Kini Punya Harta Rp 21,7 Triliun

Work Smart
MONEY SEPEKAN:  6 Maskapai Indonesia yang Kini Tinggal Nama | Uni Eropa Tolak Sawit Indonesia, Butuh Nikelnya

MONEY SEPEKAN: 6 Maskapai Indonesia yang Kini Tinggal Nama | Uni Eropa Tolak Sawit Indonesia, Butuh Nikelnya

Whats New
Selain Kendaran Listrik, Ini Pendongkrak Melejitnya Harga Nikel

Selain Kendaran Listrik, Ini Pendongkrak Melejitnya Harga Nikel

Whats New
Elon Musk Sumbangkan 5 Juta Dollar AS untuk Akses Pendidikan Gratis

Elon Musk Sumbangkan 5 Juta Dollar AS untuk Akses Pendidikan Gratis

Whats New
Pasca Gempa Majene, Kemenhub Pastikan Pelayanan Penerbangan di Sulawesi Barat Normal

Pasca Gempa Majene, Kemenhub Pastikan Pelayanan Penerbangan di Sulawesi Barat Normal

Whats New
Utang Pemerintah Tembus Rp 6.000 Triliun

Utang Pemerintah Tembus Rp 6.000 Triliun

Whats New
Erick Thohir Minta 15 Persen Direksi BUMN Dijabat Perempuan

Erick Thohir Minta 15 Persen Direksi BUMN Dijabat Perempuan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X