Tekan Biaya Leasing, Garuda Mau Rekrut Negosiator

Kompas.com - 24/01/2020, 19:29 WIB
Pesawat Garuda Indonesia Doumen humas Kementerian PariwisataPesawat Garuda Indonesia

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra mengaku tengah memutar otak untuk menyelesaikan utang yang akan jatuh tempo dalam waktu dekat ini.

Ombudsman RI sempat menyebut, Garuda memiliki utang sebesar 500 juta dollar AS atau setara dengan Rp 7 triliun yang akan jatuh tempo pada Mei 2020.

“Utang memang menjadi salah satu concern kita. Tadi siang kita bicara soal ini dengan tim. Ada beberapa langkah yang disiapkan,” ujar Irfan di Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (24/1/2020).

Baca juga: Ini Alasan “Orang-orang Lama” Masih Ada di Jajaran Direksi Garuda

Irfan menjelaskan, salah satu cara yang disiapkan, yakni dengan menggabungkan kas perusahaan dan pencarian utang baru.

Selain itu, agar utang Garuda Indonesia bisa semakin menipis, kata Irfan, pihaknya harus bisa mendapatkan tambahan pendapatan. Misalnya dengan cara mengoptimalkan bisnis kargo.

“Kita berupaya pengurangan utang dengan cara perusahaan ini profitable,” kata Irfan.

Tak hanya itu, Irfan akan berupaya menegoisasi ulang perjanjian pembelian pesawat dengan para pabrikan. Bahkan, dis berencana merekrut negoisator ulung untuk memuluskan rencana tersebut.

“Kalau perlu kita hire konsultan dan negoisator yang kuat, supaya dapat harga yang bagus, supaya bisa menekan biaya agar bisa profitable. Sehingga bisa ngurangin utang,” ucap dia.

Sebelumnya, Anggota Ombudsman RI Alvin Lie mencatat, Garuda memiliki utang sebesar 500 juta dollar AS. Menurutnya, utang ini tidak akan mungkin dibayar dari kas atau hasil bisnis Garuda saja.

“Nah, utang baru ini harus lebih murah dari utang lama,” kata dia.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X