Dituduh Penyebab Virus Corona, Kelelawar Banyak Dijual sebagai Obat di RI

Kompas.com - 27/01/2020, 13:00 WIB
kapsul kelelawar kapsul kelelawarkapsul kelelawar

JAKARTA, KOMPAS.com - Wabah corona diidentifikasi berasal dari Kota Wuhan, China. Virus ini telah menjangkiti 1.300 orang dan membunuh 41 orang di China.

Virus tersebut diduga berasal dari kelelawar dan ular berjenis krait dan kobra. Virus dapat berpindah dari hewan ke manusia yang berada dalam satu area yang sama.

Asal mula corona ini diduga bermula dari Pasar Wuhan yang terkenal menjual banyak sekali jenis hewan, salah satunya kelelawar.

Di China, selain dijadikan sup, daging kelelawar digunakan sebagai bahan baku obat penyakit.

Tak cuma di China, kepercayaan penyembuhan dengan memakan daging kelelawar juga banyak dipercaya masyarakat di Indonesia.

Di sejumlah marketplace seperti Bukalapak dan Tokopedia, mudah ditemui obat yang dibuat dari daging maupun hati kelelawar. 

Baca juga: Wabah Virus Corona, Ini Sektor yang Dirugikan dan Diuntungkan

Obat dari daging dan hati kelelawar umumnya berfungsi sebagai penyembuh penyakit pernapasan.

"Sakit asma dijamin sembuh dengan obat alami dari alam. Serbuk daging kelelawar diambil dari daging dan hati kelelawar untuk menyembuhkan penyakit asma," bunyi iklan di Bukalapak, seperti dilihat Kompas.com, Senin (27/1/2020).

Harganya cukup mahal, berkisar Rp 420.000 untuk satu botol berisi 50 butir kapsul.

Beberapa penjual kapsul bernama Asthma Capsule ini juga merupakan seller yang memiliki reputasi penjualan yang baik yang ditandai dengan bintang sehingga bisa dikatakan produknya tersebut cukup laris di pasaran.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X