Kompas.com - 27/01/2020, 16:04 WIB
KOMPAS.com/Kiki Safitri Kiki SafitriKOMPAS.com/Kiki Safitri

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Taspen (Persero) membukukan laba bersih sebesar Rp 388,24 miliar pada tahun 2019.

Angka ini naik 42,97 persen dibandingkan periode sebelumnya tahun 2019, yakni sebesar Rp 116,69 miliar dan ditopang oleh laba tahun 2018 sebesar Rp 271,55 miliar.

Peningkatan laba tersebut ditopang dengan peningkatan pendapatan premi sebanyak Rp 977 miliar atau 12,08 persen. Sementara pendapatan investasi meningkat Rp 1,46 miliar atau naik 19,08 persen.

Baca juga: Marak Penipuan, Taspen Tegaskan Tak Pernah Bagi Dividen ke Pensiunan

Sementara lonjakan laba Perseroan yang mencapai hampir 43 persen tersebut menunjukkan efisiensi biaya yang sangat baik diterapkan Taspen, yang jauh lebih rendah dibandingkan expense ratio industri asurasi di Indonesia.

Direktur Utama Taspen ANS Kosasih menjelaskan, lonjakan kinerja tersebut merupakan buah dari strategi dan kebijakan Taspen dan melakukan investasi secara aman.

Selain itu, Kosasih menyebut Taspen juga memperhatikan dan memperhitungkan tingkat risiko yang diterima nasabah, kondisi pasar, likuiditas, imbal hasil yang optimal serta pencadangan yang konaervatif untuk kesejahteraan peserta.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Di tengah kondisi pasar yang volatile, kami selalu menerapkan prinsip kehati-hatian dan prioritas pada keamanan inveatasi serta manfaat bagi peserta, sehingga kamo berhasil mencatatkan kinerja positif sepanjanh 2019. Kenaikan laba yang signifikan ini juga mencerminkan kemampuan Taspen beroperasi secara efisien dan efektif," kata Kosasih melalui siaran resmi, Senin (27/1/2020).

Baca juga: Bernuansa Digital, Taspen Luncurkan Logo Baru

Selanjutnya, pada tahun 2019 Taspen mencatatkan total pendapatan sebesar Rp 19,28 triliun atau naik 16,63 persen sebesar Rp 2,75 triliun secara tahunan (year on year/yoy) dibandingkan tahun 2018 sebesar Rp 16,53 triliun.

Kenaikan pendapatan ini lebih besar dari kenaikan beban klaim sebesar 12,27 persen (yoy) menjadi Rp 12,35 triliun dibandingkan tahun 2018 sebesar Rp 11 triliun.

Kinerja positif ini juga terlihat pada pertumbuhan aset sebesar Rp 31,38 triliun atau 13,53 persen (yoy) menjadi Rp 263,25 triliun dibandingkan tahun 2018 sebesar Rp 231,87 triliun.

Sementara dari sisi ekuitas, terjadi pertumbuhan sebesar Rp 1,7 triliun atau bertumbuh 17,52 persen (YoY) menjadi Rp 11,4 triliun, dibandingkan tahun 2018 sebesar Rp 9,7 triliun.

Baca juga: Lewat Program Ini, Taspen Bantu ASN Persiapkan Pensiun

Adapun total liabilitas apada tahun 2019 tercatat Rp 251,84 triliun yang terdiri atas dana akumulasi iuran pensiun PNS Rp 151,40 triliun dan liabilitas kepada peserta dan cadangan teknis Rp 99,48 triliun.

"Kenaikan Cadangan Teknis yang ditetapkan oleh Direksi Taspen menunjukkan prinsip kehati-hatian dan Good Corporate Governance yang sangat ketat diterapkan Taspen untuk menjaga keamanan pengelolaan dan kesejahteraan peserta Taspen," jelas Kosasih .

Sementara total liabilitas tahun 2018 sebesar Rp 93,96 triliun. Maka dari itu, lonjakan pendapatan liabilitas peserta dan cadangan teknis sebesar Rp 5,52 triliun atau ekuivalen dengan kenaikan 5,9 persen.

Kosasih juga menegaskan bahwa sebagian sangat besar portofolio investasi Taspen ditempatkan pada instrumen yang sangat aman.

Baca juga: DPR Heran Asabri dan Taspen Tidak dalam Pengawasan OJK

Mayoritas investasi ditempatkan pada instrumen yang memberikan hasil tetap (fixed income), yaitu surat utang maupun deposito sebesar 86,2 persen dari total portofolio.

Porsi investasi di surat utang atau obligasi sebesar 67,5 persen dimana sebagian besar merupakan obligasi pemerintah dan deposito 18,7 persen dimana sebagian besar ditempatkan di bank BUMN.

Adapun sisanya berupa investasi langsung 2,2 persen, saham 4,9 persen, dan reksa dana 6,7 persen dimana reksadana saham hanya sebesar 1,3 persen itupun dengan seleksi pemilihan MI yang sangat ketat.

“Mayoritas investasi Taspen ditempatkan pada surat utang negara maupun obligasi korporasi dengan fundamental yang kuat, dengan tingkat risiko yang sangat rendah namun tetap memberikan imbal hasil yang baik,” tutur Kosasih.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.