KILAS

21.569 Petani Agam Terima Kartu Tani, Ini Manfaatnya

Kompas.com - 29/01/2020, 09:45 WIB
Ilustrasi petani SHUTTERSTOCK.com/FENLIOQIlustrasi petani

KOMPAS.com – Sebanyak 21.569 petani di Kabupaten Agam, Sumatera Barat (Sumbar) menjadi penerima kartu tani dengan luas lahan 46.837,9 hektar untuk tiga musim tanam.

Menurut Kepala Dinas Pertanian Arief Restu, sebagian petani di Agam sudah mengambil kartu tani.

“Kami sudah menyerahkan kepada petani. Di Kecamatan IV Nagari saat ini sudah diserahkan sebanyak 900 kartu dan Kecamatan Matur 418 kartu,” kata Arief dalam keterangan tertulis (29/1/2020).

Petani yang sudah menerima kartu tani, imbuh dia, nantinya bisa menggunakannya untuk mengambil pupuk bersubsidi dan berbagai fasilitas lain.

Baca juga: Pupuk Indonesia Punya Stok 15,27 Juta Ton, Cukup hingga 2021

Kartu tani merupakan kartu debit yang multifungsi sekaligus memuat data lahan dan kebutuhan pupuk, sehingga memberikan informasi dan monitoring bagi pemda,” ujar Arief.

Ia melanjutkan, para petani bisa mendapatkan pupuk bersubsidi di kios yang ditunjuk menggunakan kartu tani.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Manfaat kartu tani lainnya adalah, penerima bisa mengajukan kredit usaha di lembaga perbankan dan lembaga keuangan yang telah ditunjuk pemerintah.

Baca juga: Kementan Awasi Distribusi Pupuk Bersubsidi

"Kami berharap dengan diterapkannya kartu tani ini pemerintah bisa menyalurkan pupuk bersubsidi dengan tepat dan benar serta dapat meningkatkan ekonomi masyarakat,” kata Arief.

Untuk mendapat kartu tani, petani harus tergabung atau membentuk kelompok tani. Pengambilan juga harus dilakukan langsung pemilik kartu dengan membawa KTP asli.

Tekan penyalahgunaan pupuk bersubsidi

Sementara itu Direktur Jenderal (Dirjen) Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) Sarwo Edhy meyakini kartu tani bisa menekan penyalahgunaan pupuk bersubsidi.

“Alokasi pupuk bersubsidi tahun 2020 akan berkurang menjadi 7,9 juta ton. Maka harus direncanakan dengan baik terkait penyaluran atau pendistribusiannya,” ujar dia.

Kartu tani, imbuh dia, juga membuat penyaluran pupuk bersubsidi tepat sasaran karena petani langsung mendapat barangnya. Selain itu, penyaluran pupuk juga bisa tepat waktu.

“Para petani bisa membayar pupuk bersubsidi melalui bank sesuai kuota dan harga pupuk subsidi. Sementara bank wajib menyediakan electronic data capture (EDC) dan Kartu Taninya,” kata Sarwo Edhy.

Baca juga: Upaya Kementan Wujudkan Pertanian Maju, Mandiri, dan Modern

Ia melanjutkan, alokasi pupuk ditetapkan menurut Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok (RDKK) yang disusun kelompok tani, kemudian diketahui penyuluh dan disahkan desa.

“Dari situ nanti akan ada surat tanah, luasnya, Nomor Induk Kependudukan (NIK) KTP,” sambung Sarwo Edhy.

Namun jika petani tidak punya KTP, imbuh dia, maka ia tidak bisa ikut program pupuk bersubsidi dan tidak mendapat kartu tani.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.