Tahun Ini, GrabKios Fokus Berdayakan Warung Digital

Kompas.com - 31/01/2020, 05:39 WIB
ilustrasi GrabKios GrabKiosilustrasi GrabKios

JAKARTA, KOMPAS.com - Di tahun 2020, GrabKios bakal fokus untuk mewujudkan misi GrabForGood untuk memingkatkan agen warung digital yang ditargetkan sampai dengan tahun 2025.

Hal ini dilakukan dalam memberdayakan wirausahawan mikro dan bisnis skala kecil dengan menghadirkan produk dan layanan inovatif baru.

Head of GrabKios Agung Nugroho mengatakan Grabkios menargetkan sampai dengan tahun 2021 bakal memperoleh 1 juta agen per tahun.

Baca juga: GrabKios Resmi Berdiri, Majukan Warung Tradisional Lewat Teknologi

"Jadi awalnya kita engage strateginya dulu. Kita akan nambah 1 juta agen per tahun," kata Agung di kantornya di Jakarta Selatan, Kamis (30/1/2020).

Misi yang ingin dicapai oleh GrabKios adalah memberdayakan lebih banyak wirausaha mikro dan bisnis skala kecil dan memberi mereka akses pada ekonomi digital.

Hal ini termasuk memberdayakan Usaha Kecil dan Menengah ( UKM), termasuk warung tradisional. Ini karena warung memiliki andil sebagai tulang punggung perekonomian.

Agung menyebut dengan memberdayakan warung di Indonesia secara bisnis jelas targetnya adalah pendapatan, dimana dengan semakin banyaknya agen maka akan ada banyak transaksi, seklaligus akan mendapat pendapatan yang lebih tinggi.

Baca juga: GrabKios Bantu Usaha Warung Lebih Berkembang

Namun bukan hanya mengejar keuntungan, tapi bagaimana membuat Indonesia lebih produktif dengan memanfaatkan perkembangan teknologi adalah hal yang tak kalah penting.

"Dari awal itu misinya enggak cuma cari untung, tapi bagaimana membuat Indonesia lebih produktif," jelasnya.

Grab bersama dengan GrabKios memanfaatkan teknologi yang dimiliki untuk mendukung UKM dan warung tradisional agar dapat mengambil bagian dalam era digital dan juga berkontribusi pada keberhasilan Indonesia untuk menjadi ekonomi digital terbesar di Asia Tenggara pada tahun 2020.

Agung juga menepis isu dimana perusahan startup harus bakar duit untuk keberlangsungan bisnisnya. Menurutnya saat ini bentuk bisnis tak hanya mengejar untung, tapi juga keberlanjutan.

"Sekarang itu bukan lagi era dimana tren bisnis digital bakar uang. Sekarang bikin bisnis yang sustain dan profitable," terang Agung.

Baca juga: Lewat GrabKios, Grab Ingin UKM Indonesia Melek Digital

Ia menjelaskan tidak bakar uang buka berarti tidak ada promo, namun ke depannya promo harus dibuat lebih pintar agar sama-sama menguntungkan baik dari konsumen dan perusahaan.

"Promo harus lebih pintar. Sekaraang bagaimana membuat profitable users dan loyal users," tegasnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X