Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Distributor Alat Kesehatan Ikut Kena Imbas Akibat Defisit BPJS Kesehatan

Kompas.com - 31/01/2020, 13:38 WIB
Fika Nurul Ulya,
Bambang P. Jatmiko

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Anak usaha PT RNI (Persero) yang bergerak di bidang perdagangan dan distribusi, PT Rajawali Nusindo sempat melalui tantangan karena defisit BPJS Kesehatan pada 2019.

Direktur Utama Rajawali Nusindo, Sutiyono mengatakan, tantangan tersebut adalah terhambatnya pembayaran produk yang didistribusikan oleh PT Rajawali Nusindo kepada rumah sakit.

Seperti diketahui, PT Rajawali Nusindo merupakan distributor alat kesehatan dan farmasi seperti obat-obatan dan masker kepada rumah sakit dalam negeri.

"Jadi kita distribusi produk ke rumah sakit, kalau rumah sakit pembayaran BPJS terhambat, berarti pembayaran ke distributor juga terhambat," kata Sutiyono di Jakarta, Jumat (31/1/2020).

Baca juga: Cari Solusi, Menkes dan BPJS Kesehatan akan Berkoordinasi

Namun kata Sutiyono, pihaknya masih mendapat dukungan dari perbankan untuk mengatasi masalah itu. Bahkan meski terhambat, PT Rajawali Nusantara masih membukukan laba melebihi target.

Sutiyono merinci, Rajawali Nusantara mencetak laba Rp 93 miliar, jauh lebih tinggi dibanding laba 2018 senilai Rp 72 miliar. Laba tersebut melampaui target yang ditetapkan sekitar Rp 92 miliar.

"Ada ancaman pasti ada peluang. Yang paling penting kita menumbuhkan kepercayaan kepada partner," ujar Sutiyono.

Dia pun berharap, sisa piutang yang sebagian telah ditangani pada akhir 2019 bisa selesai pada 2020. Pada 2020 ini, Rajawali Nusindo pun menargetkan laba naik sekitar Rp 113 miliar.

"Nanti tahun 2020 harapannya akan membaik karena iuran dinaikkan kalau masyarakat mensupport. Pak Erick Thohir (Menteri BUMN) sudah mengimbau untuk melakukan perbaikan, terutama piutang dan kehati-hatian kerjasama," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Cara Bayar Iuran BPJS Kesehatan di ATM BRI, BNI, BCA, dan Mandiri

Cara Bayar Iuran BPJS Kesehatan di ATM BRI, BNI, BCA, dan Mandiri

Spend Smart
Cara Bayar Tagihan IndiHome lewat DANA, GoPay, OVO, dan LinkAja

Cara Bayar Tagihan IndiHome lewat DANA, GoPay, OVO, dan LinkAja

Spend Smart
Simak Perbedaan ATM Link dan ATM Bersama

Simak Perbedaan ATM Link dan ATM Bersama

Whats New
PTPN III Resmi Bentuk 2 Sub Holding, Gabungan dari 13 Perusahaan

PTPN III Resmi Bentuk 2 Sub Holding, Gabungan dari 13 Perusahaan

Whats New
Apa yang Terjadi Kalau Masyarakat Tak Lakukan Pemadanan NIK dan NPWP?

Apa yang Terjadi Kalau Masyarakat Tak Lakukan Pemadanan NIK dan NPWP?

Whats New
Di Tengah Perlambatan, Pekerja Digital Perlu Tingkatkan Ketrampilan

Di Tengah Perlambatan, Pekerja Digital Perlu Tingkatkan Ketrampilan

Work Smart
BRI Buka Lowongan Kerja hingga 8 Desember 2023, Simak Kualifikasinya

BRI Buka Lowongan Kerja hingga 8 Desember 2023, Simak Kualifikasinya

Work Smart
Tingkatkan Pembiayaan Hijau, BSI Gandeng 3.300 Pengembang

Tingkatkan Pembiayaan Hijau, BSI Gandeng 3.300 Pengembang

Whats New
Menko Airlangga: Transformasi Digital pada Healthtech Industry jadi Kunci Manfaatkan Momentum Bonus Demografi

Menko Airlangga: Transformasi Digital pada Healthtech Industry jadi Kunci Manfaatkan Momentum Bonus Demografi

Whats New
Menko Airlangga Tegaskan Indonesia Siap Menjadi Produsen Kendaraan Listrik bagi Pasar Global

Menko Airlangga Tegaskan Indonesia Siap Menjadi Produsen Kendaraan Listrik bagi Pasar Global

Whats New
Miliarder Ini Sebut Rumah Mewah Tak Jamin Kebahagiaan

Miliarder Ini Sebut Rumah Mewah Tak Jamin Kebahagiaan

Whats New
Sirkuit Mandalika Dipakai Balap Mobil Porsche Sprint Challenge, Ini Kata InJourney

Sirkuit Mandalika Dipakai Balap Mobil Porsche Sprint Challenge, Ini Kata InJourney

Whats New
Bertemu CEO Bandara Jeddah, Menhub Tawarkan Kerja Sama Bandara Haji-Umrah

Bertemu CEO Bandara Jeddah, Menhub Tawarkan Kerja Sama Bandara Haji-Umrah

Whats New
Cara Menghitung Pertumbuhan Ekonomi, Rumus, dan Contohnya

Cara Menghitung Pertumbuhan Ekonomi, Rumus, dan Contohnya

Whats New
10 Indikator Pertumbuhan Ekonomi yang Paling Banyak Digunakan

10 Indikator Pertumbuhan Ekonomi yang Paling Banyak Digunakan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com