Bos Kereta Cepat Jakarta-Bandung Larang 300 Karyawan Asal China Balik ke Indonesia

Kompas.com - 31/01/2020, 22:33 WIB
Direktur Utama PT Kereta Cepat Indonesia-Cina (KCIC), Chandra Dwiputra ditemui di Kantor Kemenko Maritim dan Investasi, Jakarta, Jumat (31/1/2020). KOMPAS.com/ADE MIRANTI KARUNIA SARIDirektur Utama PT Kereta Cepat Indonesia-Cina (KCIC), Chandra Dwiputra ditemui di Kantor Kemenko Maritim dan Investasi, Jakarta, Jumat (31/1/2020).

Pihak perusahaan diminta agar melaporkan jumlah Tenaga Kerja Asing (TKA) Cina yang aktif dan TKA wajib melaporkan dan melampirkan data riwayat kesehatan yang terbaru yakni pada tahun 2020 dari rumah sakit.

Chandra pun mengatakan, sejak adanya surat edaran itu, perseroan mulai melakukan pengecekan kesehatan kepada 14.000 karyawannya, mulai tenaga kerja lokal dan TKA asal China.

"Kami sudah lakukan itu (pengecekan kesehatan). Tapi, saya masih menunggu laporan siapa saja yang sudah memeriksa kesehatannya," ucapnya.

Baca juga: Meski Ada Brexit, Pemerintah Lebih Khawatirkan Dampak Virus Corona

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.