Meroketnya Harga Cabai dan Masalah Klasik Menahun

Kompas.com - 01/02/2020, 08:58 WIB
Sejak dua minggu terakhir harga komoditas cabai di sejumlah pasar tradisional di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat melonjak drastis. Harganya saat ini dikisaran Rp90 ribu per kilogram KOMPAS.COM/FIRMAN TAUFIQURRAHMANSejak dua minggu terakhir harga komoditas cabai di sejumlah pasar tradisional di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat melonjak drastis. Harganya saat ini dikisaran Rp90 ribu per kilogram

JAKARTA, KOMPAS.com - Awal tahun 2020, jadi periode yang pelik bagi pemilik usaha kuliner yang mengandalkan cabai sebagai bahan bakunya. Harga bahan baku utama sambal ini meroket hingga sempat menembus Rp 100.000/kg.

Ketua Umum Asosiasi Agribisnis Cabai Indonesia (AACI) Abdul Hamid mengungkapkan, meroketnya harga cabai seolah sudah jadi langganan setiap pergantian musim dalam setiap tahunnya. Selain itu, masalah ini belum juga ditemukan solusi permanennya.

"Sudah jadi masalah klasik. Masalah dari dulu kan cara berbudaya petani, paling penting di situ," kata Hamid kepada Kompas.com, Sabtu (1/2/2020).

Menurutnya, permintaan cabai khususnya jenis rawit terus meningkat dari tahun ke tahun seiring tren kuliner berbahan baku cabai rawit yang populer sejak beberapa tahun belakangan.

Di sisi lain, cara budidaya cabai yang dilakukan petani belum banyak berubah, dalam artinya belum banyak petani cabai yang menanam dengan motede intensifikasi.

"Sudah begitu iklim sekarang berubah, penyakit banyak, lahan semakin menyempit, tanah menurun kesuburannya, cara menanamnya masih sama. Cara berbudidaya petani belum berubah. Pemerintah juga harus aktif melakukan pembinaan cara bercocok tanam yang baik," ujar Hamid yang juga pengepul cabai ini.

Baca juga: Januari Sudah Mau Berakhir, Harga Cabai Masih Tetap Mahal...

"Di sisi lain sekarang kuliner banyak yang butuh cabai. Artinya ada lonjakan permintaan. Ini yang membuat harga cabai, terutama rawit, sangat rentan. Rawit terutama jenis rawit putih, itu juga paling rawan penyakit tanaman," tambahnya.

Dikatakannya, lonjakan harga cabai dalam beberapa waktu terakhir terjadi karena banyak petani yang gagal panen serentak di sejumlah daetah sentra imbas perubahan iklim.

"Cabai saya informasikan naiknya luar biasa, terutama cabai rawit. Penyebab pertama itu iklim, karena banyak petani cabai kita salah memprediksi," ucap Hamid.

Dia mencontohkan, pada Oktober tahun lalu, petani memprediksi musim hujan sudah mulai datang yang artinya mereka bisa mulai menanam cabai.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X