Sri Mulyani: Virus Corona Buat Ekonomi China Sulit, Begitu Juga Dunia

Kompas.com - 03/02/2020, 15:14 WIB
Ilustrasi kota Nanjing, China yang sepi akibat virus Corona. bloomberg.comIlustrasi kota Nanjing, China yang sepi akibat virus Corona.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menilai, wabah virus corona yang merebak sejak akhir tahun 2019, akan berdampak pada perekonomian China pada kuartal I 2020.

Sulitnya ekonomi China pada kuartal I 2020 berujung pada dampaknya pada perekonomian dunia, terutama bagi negara-negara yang memiliki keterkaitan erat dengan China.

"Dalam situasi ini kan prioritasnya adalah keselamatan dulu, tapi nanti pasti akan ada pengaruh yang kita lihat ke seluruh dunia terhadap kinerja perekonomian China," kata Sri Mulyani di Jakarta, Senin (3/2/2020).

Baca juga: Antisipasi Virus Corona, RI Akan Hentikan Sementara Impor Pangan dari China

Di China sendiri, kata Sri Mulyani, negara Tirai Bambu itu akan tertekan dari segi konsumsi domestik dan kinerja ekspor.

Namun, hal itu tergantung kembali dari sigapnya pemerintah China menangani penyebaran virus di provinsi masing-masing.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"(Tergantung) dengan cukup panjangnya masa untuk penanganan dari corona di masing-masing kota atau provinsi di sana," ujar wanita yang kerap disapa Ani tersebut.

Dia pun yakin, China sudah menyiapkan kebijakan yang mampu menstimulus pertumbuhan ekonomi negaranya sehingga berimbas positif pada ekonomi dunia.

Baca juga: Sri Mulyani: Virus Corona Berdampak ke Sektor Pariwisata, tetapi..

Meski dia bilang, hal itu harus dilakukan secara bertahap dan mungkin akan sangat sulit tercapai pada kuartal I 2020.

"Tapi rasanya kuartal I mungkin akan sangat sulit. Dan itu nanti pengaruhnya kepada seluruh dunia termasuk Indonesia dari mulai jalur tourism, harga komoditas, dan ekspor secara umum juga akan terganggu," pungkas Ani.

Sebelumnya, mantan direktur Bank Dunia ini mengaku wabah virus corona mungkin akan berdampak pada beberapa sektor, utamanya sektor pariwisata Indonesia.

Apalagi, pemerintah telah melarang terbang beberapa maskapai dalam negeri dari dan ke China. Sehingga, jumlah turis China di berbagai daerah pariwisata akan menurun.

"Tapi kita juga punya pariwisata yang mungkin akan terpengaruh (karena virus corona)," ujarnya.

Baca juga: Virus Corona Masih Akan Membayangi IHSG Pekan Ini

Adapun, Badan Kesehatan Dunia (WHO) akhirnya resmi mengumumkan status darurat dunia atas kasus virus corona yang terus menyebar ke luar China.

Hingga pagi ini dilaporkan, korban meninggal akibat virus corona di China telah mencapai 361 orang. Angka itu menembus jumlah korban meninggal SARS di China pada 2002-2003 yang mencapai 349 jiwa.

Selain itu dikutip AFP, Senin (3/2/2020), patogen dengan kode 2019-nCov itu sudah menjangkiti 17.200 di seluruh Negeri "Panda", termasuk kasus infeksi lain di 24 negara.

Dalam upayanya mencegah penyebaran wabah, Beijing memutuskan untuk menutup kota di wilayah timur Wenzhou ditutup pada Minggu (2/2/2020).

Padahal, Wenzhou berlokasi sekitar 800 kilometer dari Wuhan, ibu kota Provinsi Hubei tempat di mana penyakit itu pertama kali dilaporkan.

Negara anggota G7; AS, Kanada, Perancis, Jerman, Italia, Jepang, dan Inggris termasuk di antara 24 negara yang melaporkan kasus positif.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.