Saham AirAsia Jatuh Usai Dituduh Terima Suap dari Airbus

Kompas.com - 03/02/2020, 18:15 WIB
Pesawat Airbus A330-900 yang dipesan AirAsia X dok AirAsia X, AirbusPesawat Airbus A330-900 yang dipesan AirAsia X

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com - Saham AirAsia Grup dan unit AirAsia X jeblok pada Senin (3/2/2020) setelah tuduhan Britain’s Serious Fraud Office menuduh bahwa Airbus menyuap Airasia sebesar 50 juta dollar AS.

Mengutip CNBC, Airbus melakukan penyuapan agar bisa memenangkan pesanan pesawat dari kelompok maskapai beranggaran murah terbesar di Asia.

Terkait tuduhan itu, harga saham AirAsia turun sebanyak 11 persen menjadi 1,27 ringgit, di mana ini merupakan level terendah sejak Mei 2016. Sementara saham AirAsia X merosot 12 persen ke level terendah sepanjang masa, yaitu 11,5 sen Malaysia.

Baca juga: AirAsia Batalkan Penerbangan ke Wuhan karena Virus Corona, Ini Kompensasi buat Penumpang

Saat ini badan anti-korupsi Malaysia sedang melakukan penyelidikan terkait tuduhan dari Inggris tersebut.

Pihak AirAsia mengatakan tidak pernah membuat keputusan pembelian yang didasarkan pada sponsor Airbus. Selanjutnya, AirAsia berjanji akan bekerja sama dengan Komisi Anti Korupsi Malaysia (MACC).

Sebelumnya, Komisi Sekuritas Malaysia mengatakan pihaknya juga akan memeriksa apakah AirAsia melanggar hukum sekuritas.

Tuduhan suap terungkap akhir pekan lalu setelah Airbus menandatangani settlement yang memecahkan rekor senilai 4 miliar dollar AS dengan Perancis, Inggris dan Amerika Serikat.

Jaksa mengatakan perusahaan telah melakukan suap pejabat publik dan pembayaran tersembunyi sebagai bagian dari pola korupsi di seluruh dunia.

Analis mengatakan tuduhan terhadap AirAsia muncul pada saat yang tidak tepat. Saat ini maskapai penerbangan sedang bergulat dengan perlambatan bisnis penerbangan karena dampak virus corona berujung pada pembatalan penerbangan dari dan menuju China.

"Selain terlibat dalam skandal korupsi ini, kami mengharapkan lingkungan operasional mampu bertahan ditengah masalah wabah virus di Wuhan yang dapat mengurangi perjalanan udara di wilayah ini," kata Kenanga Investment Bank.

Di sisi lain, TA Securities juga melakukan upaya penyelamatan dengan menurunkan peringkat saham Grup AirAsia dari "buy" menjadi "sell".

"Kami memilih pendekatan 'jual dulu dan ajukan pertanyaan nanti' untuk menghindari ketidakpastian terkait investigasi korupsi oleh MACC, dimana dampaknya terhadap AirAsia bisa signifikan dalam hal tata kelola perusahaan," katanya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber CNBC
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X