Luhut Curigai Motif Politik di Balik Penolakan WNI dari Wuhan di Natuna

Kompas.com - 03/02/2020, 23:11 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Adanya penolakan dari masyarakat di Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau terhadap Warga Negara Indonesia (WNI) yang dievakuasi dari China membuat Menko Maritim dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan menuding ada motif politik di baliknya.

Dia menduga adanya demo penolakan tersebut ditunggangi oleh tokoh politik di daerah tersebut. Apalagi, akan ada pemilihan kepala daerah (Pilkada) yang berlangsung tahun ini. 

"Itu ada pilkada mungkin orang ingin populis. Ya dijelaskan ketidakjelasan itu. Ya kalian (media) menjelaskan, tidak ada bahayanya itu. Sudah clean," katanya di Jakarta, Senin (3/2/2020).

Baca juga: Dampak Corona ke RI Semakin Terbatas, Saatnya Kembali Masuk ke Pasar

Dia pun mengimbau, kepada awak media agar tetap memberitakan positif untuk menyemangati para WNI sebanyak 238 yang telah dievakuasi dan disterilkan. Dan tetap diterima di Indonesia.

"Yang kayak gitu juga nggak usah dibenturkan. Itu ketidakpahaman. Itu nggak ada, diisolasi semua. Kamu mau bangsamu rusak, ya bikin saja berita jelek, biar tambah rusak," tegasnya.

Hari ini, masyarakat di Natuna kembali menggelar aksi demo menolak daerahnya dijadikan lokasi observasi WNI yang baru dipulangkan dari Wuhan, China.

Gelombang massa tidak hanya memadati pintu Bandara Udara Raden Sajad, tapi juga di Kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Natuna, Provinsi Kepri.

Mereka menolak Natuna sebagai tempat karantina observasi ratusan Warga Negara Indonesia (WNI) yang tiba dari Wuhan, Hubei, Cina kemarin, Minggu (2/2/2020).

Baca juga: Menaker Pastikan TKA China di RI Tak Tertular Virus Corona


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.