9 Tahun Lagi, Anak Usaha Pertamina Ini Terancam Stop Produksi

Kompas.com - 05/02/2020, 05:13 WIB
Kantor Pertamina EP Asset 2 Prabumulih Field AMRIZA NURSATRIA HUTAGALUNGKantor Pertamina EP Asset 2 Prabumulih Field
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu anak usaha Pertamina, PT Pertamina EP (PEP) memproyeksikan umur sumur yang dikelola perusahaan hanya menyisakan waktu 9,7 tahun.

Presiden Direktur PEP Nanang Abdul Manaf mengatakan, apabila tidak mampu menemukan sumber cadangan migas baru, maka pihaknya terancam tidak lagi produksi.

"Artinya kalau kami enggak menemukan cadangan baru, maka umur kita produksinya tinggal 9,7 tahun lagi," kata dia di Gedung DPR RI, Jakarta, Selasa (4/2/2020).

Baca juga: Anak Usaha Pertamina Ini Catat Laba Rp 7,5 Triliun Pada 2019

Oleh karenanya, Nanang menegaskan pihaknya perlu melakukan langkah-langkah antisipatif untuk mencegah berhentinya produksi.

Salah satu fokus yang akan dilakukan perusahaan adalah dengan melakukan eksplorasi sumur. Rencananya tahun ini PEP akan melakukan pengeboran 12 sumur eksplorasi.

"Betul sekali kami perlu diskusi kegiatan eksplorasi untuk menjaga produksi," kata dia.

Baca juga: Pemerintah Kebanjiran Penawaran Surat Utang Capai Rp 96,9 Triliun

Nanang menambah, PEP memiliki empat strategi utama untuk mendorong eksplorasi perusahaan.

Pertama, perusahaan akan mencoba konsep baru di mature area. Konsep tersebut adalah mencoba pengeboran melalui basis data cadangan yang ada.

"Terutama di Sulawesi, datanya juga masih sangat terbatas, kegatan juga sangat terbatas. Optimalisasi yang terbukti, jadi kami lakukan eksplorasi di intrafield," ujarnya.

Baca juga: Menhub: Hanya 35 Persen Masyarakat Jakarta Naik Transportasi Umum

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X