Harga Bawang Putih Naik, Pemerintah Jangan Bergantung Impor dari China

Kompas.com - 05/02/2020, 15:32 WIB
Ilustrasi bawang putih TRIBUNNEWS/HERUDINIlustrasi bawang putih

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga bawang putih mulai merangkak naik. Terkait kondisi tersebut, pemerintah dipandang perlu mempertimbangkan opsi untuk diversifikasi pasar impor bawang putih.

Pemerintah pun disebut tidak boleh hanya mengandalkan China sebagai pemasok utama.

"Diversifikasi juga penting dilakukan supaya Indonesia tidak tergantung pada satu negara manapun," ucap Peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Felippa Ann Amanta, dalam keterangan tertulisnya, Rabu (5/2/2020)

Baca juga: Mentan Pastikan Pasokan Bawang Putih Aman, Meski Impor Dari China Dihentikan

Penghentian sementara impor pangan dari China karena merebaknya virus Corona, yang merupakan negara utama pemasok bawang putih Indonesia, akan memengaruhi jumlah pasokan dan kestabilan harga bawang putih.

Menurut data dari Pusat Informasi Harga Pangan Strategis Nasional saat ini harga bawang putih di Indonesia rata-rata telah melonjak Rp 50.100/kg, dimana sebelumnya Rp 46.000/kg.

Felippa mengatakan, bila merujuk data Food and Agriculture Organization (FAO), China memang mendominasi produksi bawang putih dunia dengan jumlah produksi sekitar 22 juta ton per tahunnya.

Pun Indonesia banyak mengimpor bawang dari China. Pada tahun 2019, menurut data BPS, realisasi impor bawang putih sebesar 465.340 ton atau senilai 529,97 juta dollar AS.

Sekitar 90 persen pasokan bawang putih di Indonesia dipenuhi oleh impor dari China.

Baca juga: Syarat Impor Bawang Putih Harus Ekspor Bawang Merah Dinilai Tak Realistis

Namun banyak negara lain yang juga bisa menjadi pemasok bawang putih, seperti India, Mesir dan Spanyol.

Melihat data produksi dari FAO dan data perdagangan dari UN Commtrade, negara-negara ini memiliki peluang untuk memenuhi kebutuhan bawang putih Indonesia.

Di tahun 2017, India memproduksi 1,7 juta ton bawang putih per tahun dan telah mengekspor 33.736 ton.

Mesir menghasilkan 274.668 ton dan mengekspor 8.516 ton. Indonesia sebenarnya sudah memanfaatkan pasokan bawang putih dari negara-negara tersebut, namun masih dalam jumlah yang sedikit, yaitu sebesar 8.000 ton dari India dan 135 ton dari Mesir.

Di belahan bumi yang lain, Spanyol merupakan penghasil bawang putih terbesar Eropa yang menghasilkan 274.712 ton bawang putih, dimana 165.875 ton diantaranya untuk pasar ekspor.

Namun, Indonesia belum memanfaatkan pasokan ini. Pemerintah patut mempertimbangkan opsi-opsi ini supaya bawang putih terus tersedia dalam harga yang tercapai bagi masyarakat Indonesia.

 

“Sementara itu, permintaan konsumen Indonesia terhadap bawang putih masih cukup signifikan, yaitu sekitar 0,33 ons per kapita setiap minggunya. Secara keseluruhan, menurut data BPS, permintaan bawang putih Indonesia mencapai 500.000 ton per tahun. Jumlah sebesar ini belum mampu dipenuhi produksi bawang putih dalam negeri yang baru mampu memproduksi sekitar 39.000 ton per tahun,” terang Felippa.

Harga bawang putih di berbagai daerah di Tanah Air mulai melambung tinggi karena adanya  penghentian sementara impor pangan dari China akibat penyebaran Virus Corona.

Sebenarnya, Virus Corona adalah penyakit zoonosis yang tidak menyebar melalui tanaman hortikultura. Selain itu, setiap impor bawang putih juga harus memenuhi standar-standar Sanitary Phytosanitary (SPS) dan proses inspeksi, karantina, dan pengawasan keamanan yang telah ditetapkan pemerintah Indonesia untuk memastikan bahwa produk yang diimpor bebas dari penyakit apapun. Namun, Felippa menambahkan, keinginan pemerintah untuk lebih berhati-hati sangatlah wajar.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X