Dua Hal Ini Disebut Jadi Kelemahan Susi Pudjiastuti Saat Jabat Menteri

Kompas.com - 07/02/2020, 07:29 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan periode 2014-2019 Susi Pudjiastuti saat menghadiri diskusi Sengketa Natuna dan Kebijakan Kelautan di kantor DPP PKS, Jakarta, Senin (20/1/2020). KOMPAS.com/ACHMAD NASRUDIN YAHYAMenteri Kelautan dan Perikanan periode 2014-2019 Susi Pudjiastuti saat menghadiri diskusi Sengketa Natuna dan Kebijakan Kelautan di kantor DPP PKS, Jakarta, Senin (20/1/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI mengadakan rapat dengar pendapat (RDP) bersama Kementerian Kelautan dan Perikanan pada Kamis (6/2/2020).

Di sela-sela rapat, pimpinan rapat sekaligus Wakil Ketua Komisi IV DPR RI dari fraksi Golkar, Dedi Mulyadi sempat menyinggung kelebihan dan kelemahan Susi Pudjiastuti saat memimpin KKP.

Meski tak secara gamblang menyebut nama Susi Pudjiastuti, dia mengatakan KKP pada saat itu lemah dalam hal administrasi dan pengelolaan kepegawaian. Sebab menterinya tak pernah bergelut di dunia administrasi.

Baca juga: DPR Singgung Kinerja Era Susi Soal Mandeknya Perizinan Kapal

"Boleh saya kritik, titik lemahnya cuma satu pada zaman itu, aspek administrasi dan pengelolaan kepegawaian. Karena memang latar belakang yang menurut saya latar belakang yang tidak pernah bergelut pada urusan administrasi," ujar Dedi saat itu di Gedung DPR/MPR RI, Jakarta, Kamis (6/2/2020).

Kendati demikian, Dedi mengapresiasi keberanian Susi kepada kapal-kapal pencuri ikan pada masa dia memimpin. Kewibawaannya soal penenggelaman kapal membuat efek takut bagi para pencuri ikan.

"Tapi urusan keberanian, patut kita apresiasi. Kenapa asing waktu itu agak takut terhadap Indonesia? Karena dengar kalau masuk situ melanggar, ditenggelamkan. Itu membangun branding yang luar biasa, sehingga wibawanya kuat," ungkap Dedi.

Dia berharap, unsur administrasi dan kewibawaan bisa menyatu dan digarap dengan baik oleh Menteri Kelautan dan Perikanan 2019-2024 Edhy Prabowo.

Baca juga: Tak Lagi Menteri, Susi Kini Sibuk Urus Bisnisnya

Mengingat, salah satu program prioritas Edhy Prabowo adalah mempercepat proses perizinan kapal dari yang semula memakan waktu 8-10 bulan bahkan 1 tahun, menjadi hanya 1 jam.

"Sehingga ke depan dua-duanya di-double-kan. Satu branding dan keberaniannya kuat, yang kedua adminstrasinya baik. Itu sudah (bisa membuat) Indonesia jadi raksasa perikanan," pungkasnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X