Terlambat Bayar Gaji Pensiunan, Menilik Penjelasan Taspen

Kompas.com - 07/02/2020, 09:18 WIB
Logo baru Taspen. Dok. TaspenLogo baru Taspen.

JAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa waktu lalu terjadi keterlambatan pembayaran gaji pensiunan pegawai negeri sipil ( PNS) melalui PT Taspen. Hal ini diungkapkan sejumlah pensiunan maupun keluarganya di media sosial.

Seperti diketahui, PT Taspen merupakan perusahaan BUMN yang dipercaya menyelenggarakan Program Asuransi Sosial Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang terdiri dari Program Pensiun Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan Tabungan Hari Tua (THT).

Berikut rangkuman fakta terkait keterlambatan pembayaran gaji pensiunan oleh Taspen.

1. Terlambat bayar

Salah satu pengguna Twitter @nicholassiburian mengeluhkan bahwa gaji pensiunan dirinya belum dibayarkan pada Februari 2020 dan telat sampai pertengahan bulan.

"Januari kemarin pensiunnya sudah masuk, dan sudah selesai masalahnya. Sekarang mau ambil yg Februari knp gak bisa lagi? Padahal dari Taspen Medan gak ada masalah. Ada apa lagi sih??"

"Lho, kok gajian jadi di atas tanggal 16. Ini bakalan seterusnya tiap bulan ato gimana??," ujarnya saat menanyai akun Twitter resmi Taspen, Selasa (5/1/2020).

Baca juga: Pensiunan PNS Kebingungan Gaji Pensiun Belum Cair

Selain itu beberapa pengguna juga mengeluhkan hal yang sama, dimana tanggal 1 gaji pensiunan belum kunjung turun.

"@taspenkita halo min, mau tanya.. Gaji pensiun ibu sy yg bulan ini ko belom masuk.. Biasanya dr tgl 1 sdh masuk.. Barusan cek saldo blm msuk. Miss dmna ya ini?" ujarnya.

2. Otentikasi bermasalah

Selain masalah keterlambatan gaji, berbagai pengguna juga mengeluhkan masalah otentikasi untuk melakukan klaim gaji secara online.

"@taspenkita mohon bantuannya admin pt taspen, saat otentikasi gagal terus, sudah aplikasi terbaru," ucap @kharoomkiell dalam cuitannya.

Aplikasi Otentikasi adalah salah satu cara untuk Otentikasi agar pensiunan tidak harus datang ke kantor bank atau kantor pos untuk mengambil uang pensiun.

Jika pensiunan memiliki kendala terkait penggunaan perangkat HP/Smartphone untukOtentikasi, pensiunan masih bisa datang langsung ke Mitra Bayar Bank atau Pos.

Baca juga: Gaji Pensiunan untuk Pembayaran Februari Telat, Ini Penjelasan Taspen

Manager PPID dan Keluhan Pelanggan Taspen, Iman Hermawan mengatakan bahwa kegagalan tersebut disebabkan karena masalah traffic pengguna yang tinggi, dimana sistem Taspen tak mampu menangani keseluruhan klaim gaji melalui otentikasi online.

"Biasanya tanggal 1 sangat ramai yang otentikasi sehingga sistem tak mampu menangani sekaligus," katanya, Rabu (4/2/2020).

Dirinya mengatakan jika ada masalah mengenai keterlambatan dan masalah lainnya, maka segera menghubungi kantor cabang Taspen terdekat.

3. Jawaban Taspen

Menanggapi keterlambatan gaji pensiunan yang dikeluhkan di Twiter PT Taspen mengklaim bahwa itu terjadi karena pensiun yang baru mendaftar pada bulan Januari dan baru masuk ke sistem susulan Taspen pada tanggal 15 Februari.

"Dimaksud dapem susulan adalah daftar pembayaran yg di proses di bulan Februari sehingga daftar nya masuk susulan dan dibayarkan sekitar tanggal 15. Ini berlaku bagi yang mengajukan pertama kali pensiun," ucap Imam.

Ia menjelaskan jika pensiunan baru mendaftar Januari maka akan dibayarkan secara manual beserta THT.

Baca juga: 6 Manfaat Ini Akan Hilang Jika Taspen Melebur ke BPJS Ketenagakerjaan?

Namun, pada Februari pembayaran pensiunan baru akan didaftarkan ke sistem dapem susulan. Pada bulan berikutnya atau Maret baru akan dibayarkan normal hingga seterusnya.

"Untuk bulan berikut nya normal tanggal 1 jadi yang dimaksud dibayarkan mulai tanggal 15 itu bagi penerima yang masuk dalam daftar susulan," ucapnya.

Imam sendiri mengatakan, pensiun untuk Januari memang tergolong banyak, namun ia tak menyebut berapa angka spesifik pensiunan yang mengalami keterlambatan karena masuk dapem susulan.

Ketika dikonfirmasi kembali Imam meyakini keterlambatan itu hanya karena pendaftaran baru, dan tidak pada pendaftaran lama.

"Iya cuma yang baru, yang lama jelas normal," ucapnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Stafsus Erick Thohir: Hampir Semua Negara “Bertempur” Mencari PCR

Stafsus Erick Thohir: Hampir Semua Negara “Bertempur” Mencari PCR

Whats New
[POPULER MONEY] Luhut Tetap Ingin Tuntut Said Didu | Jumlah Paten China Kalahkan AS

[POPULER MONEY] Luhut Tetap Ingin Tuntut Said Didu | Jumlah Paten China Kalahkan AS

Whats New
Bill Gates Prediksi AS Benar-benar Terbebas dari Virus Corona Pada Tahun 2021

Bill Gates Prediksi AS Benar-benar Terbebas dari Virus Corona Pada Tahun 2021

Whats New
Kadin Usul Pemerintah Bantu Bayar THR Karyawan

Kadin Usul Pemerintah Bantu Bayar THR Karyawan

Whats New
Wastafel Portabel Produksi BLK Lembang Mulai Didistribusikan

Wastafel Portabel Produksi BLK Lembang Mulai Didistribusikan

Whats New
Kemenhub Godok Aturan soal Pengendalian Mudik 2020

Kemenhub Godok Aturan soal Pengendalian Mudik 2020

Whats New
1,2 Juta Pekerja Dirumahkan dan PHK, Menaker Minta Pengusaha Cari Solusi Lain

1,2 Juta Pekerja Dirumahkan dan PHK, Menaker Minta Pengusaha Cari Solusi Lain

Whats New
BAZNAS Salurkan Infak Biaya Asuransi untuk 17.000 Relawan Gugus Tugas Covid-19

BAZNAS Salurkan Infak Biaya Asuransi untuk 17.000 Relawan Gugus Tugas Covid-19

Whats New
Pemerintah Alihkan Dana Desa hingga Rp 24 Triliun untuk BLT

Pemerintah Alihkan Dana Desa hingga Rp 24 Triliun untuk BLT

Whats New
Siap-siap, Pemerintah Bakal Guyur 250.000 Ton Gula ke Pasar

Siap-siap, Pemerintah Bakal Guyur 250.000 Ton Gula ke Pasar

Whats New
DANA Ajak Penggunanya Mendata Warung, Untuk Apa?

DANA Ajak Penggunanya Mendata Warung, Untuk Apa?

Whats New
Dukung Pembatasan Sosial, PGN Terapkan Catat Meter Mandiri dan Dorong Pembayaran Daring

Dukung Pembatasan Sosial, PGN Terapkan Catat Meter Mandiri dan Dorong Pembayaran Daring

Whats New
Bank dan Leasing Sudah Mulai Terima Keringanan Kredit Nasabah

Bank dan Leasing Sudah Mulai Terima Keringanan Kredit Nasabah

Whats New
Demi Penanganan Corona, Sri Mulyani Tunda Pencairan Anggaran Proyek Infrastruktur Kurang Prioritas

Demi Penanganan Corona, Sri Mulyani Tunda Pencairan Anggaran Proyek Infrastruktur Kurang Prioritas

Whats New
Pemilik Djarum Masih Jadi Orang Terkaya RI versi Forbes 2020

Pemilik Djarum Masih Jadi Orang Terkaya RI versi Forbes 2020

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X