Rugi Rp 116,2 Triliun, CEO Uber Sebut Era Bakar Duit Sudah Berakhir

Kompas.com - 07/02/2020, 14:23 WIB
Uber PHK karyawannya. SHUTTERSTOCKUber PHK karyawannya.

NEW YORK, KOMPAS.com - Perusahaan penyedia aplikasi transportasi online Uber melaporkan kerugian mencapai 8,5 miliar dollar AS atau setara sekira Rp 116,2 triliun (kurs Rp 13.673 per dollar AS) sepanjang tahun 2019 lalu.

Adapun untuk kuartal IV 2019 saja, Uber menderita kerugian mencapai 1,1 miliar dollar AS.

Dilansir dari CNN, Jumat (7/2/2020), sebelumnya Uber menciptakan 'tren' mengumpulkan dana miliaran dollar AS dari investor dan 'membakarnya' guna mengejar pertumbuhan yang pesat di seluruh dunia.

Baca juga: Uber Jual Uber Eats ke Zomato di India

Akan tetapi, kini Uber tampaknya sudah menyadari bahwa era bakar duit sudah berakhir dan pendekatan bisnis harus diubah.

"Kami menyadari bahwa era pertumbuhan dengan segala upaya sudah berakhir. Di dunia di mana investor semakin menuntut tidak hanya pertumbuhan, namun juga pertumbuhan beserta laba, kami dalam posisi yang baik untuk menang dengan inovasi yang berkelanjutan, eksekusi yang baik, dan skala platform global yang tak tertandingi," kata CEO Uber Dara Khosrowshahi.

Dalam konferensi video dengan para analis, para petinggi Uber mengemukakakan ekspektasi dalam mencapai laba pada akhir 2020.

Sebelumnya mereka menyebut Uber akan mencapai laba pada tahun 2021.

Sejak melantai di bursa pada Mei 2019 lalu, Uber menderita kerugian 1 miliar dollar AS atau lebih dalam setiap kuartal. Ini termasuk kerugian terbesar, yakni 5,2 miliar dollar AS pada kuartal II 2019.

Baca juga: Izin Operasi Uber di London Dicabut

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber CNN
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X