Bisnis Dimsum Masih Menjanjikan, Ini Kisaran Modal Awalnya

Kompas.com - 08/02/2020, 17:02 WIB
Dimsum di Islamic Center Canteen Dok. Islamic Center CanteenDimsum di Islamic Center Canteen

JAKARTA, KOMPAS.com - Dimsum, makanan khas Tionghoa ini menjadi salah satu makanan favorit banyak kalangan, baik kaum muda maupun dewasa.

Tak heran, gerai dimsum begitu gampang dijumpai di banyak tempat. Mulai di pinggir jalan, perumahan, hingga pusat perbelanjaan. Bahkan, kudapan ini jadi salah satu menu spesial di restoran atau tempat makan mewah.

Inilah yang membuat gerai dimsum punya prospek yang cerah. Karena itu, tawaran kemitraan gerai dimsum masih terus berlangsung.

Baca juga: Menjajal Bisnis Minuman Boba, 1 Bulan Bisa Balik Modal

Tiga tahun terakhir, KONTAN kerap mengulas review kemitraan gerai dimsum. Untuk minggu ini, kami kembali mengupas beberapa gerai kemitraan dimsum. Seperti apa perkembangannya sekarang? Berikut ulasannya:

Dimsum Pertok

Bisnis kemitraan dimsum besutan Ade Suwarno asal Ciputat, Tangerang Selatan, ini mulai membuka peluang kemitraan pada 2010. Saat KONTAN mengulasnya tahun lalu, Dimsum Pertok sudah memiliki 60 gerai yang tersebar di Jakarta, Tangerang Selatan, Tangerang, Bandung, dan Sukabumi. Lima di antaranya milik pusat.

Tapi saat ini, jumlah Dimsun Pertok berkurang, tinggal tersisa 20 gerai yang masih memakai nama Dimsum Pertok. Dari jumlah itu, 14 gerai milik mitra. Sedang yang tidak memakai nama Dimsum Pertok ada tujuh gerai.

Jumlah mitra yang berkurang lantaran beberapa persoalan. Misalnya, masalah pribadi yang membuat mitra jadi tidak fokus dalam menjalankan usaha. Lalu, tidak terlalu serius dalam melakoni bisnis karena gerai dimsum hanya sebagai usaha sampingan.

Baca juga: Ini Resep Sukses Kokumi Raup Omzet Ratusan Juta dari Bisnis Minuman

"Jadi, banyak masalah yang berkaitan dengan manajemen usaha, termasuk juga karyawan yang tidak betah," kata Ade ke KONTAN.

Meski begitu, Ade tetap membuka kemitraan Dimsum Pertok. Paketnya masih belum berubah yakni sebesar Rp 20 juta. Mitra bakal mendapat ragam fasilitas. Mulai gerobak, peralatan usaha, merek Dimsum Pertok, bahan baku awal 25 porsi, stiker, papan daftar menu, dan pelatihan karyawan.

Kemitraan ini berjangka seumur hidup selama membeli bahan baku dari pusat. Dan, tak ada biaya royalti atau franchise fee.

Halaman:


Sumber
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mentan Klaim Nilai Manfaat Subsidi Pupuk Capai 250 Persen

Mentan Klaim Nilai Manfaat Subsidi Pupuk Capai 250 Persen

Whats New
BUMN Logistik Ini Dapat Sertifikasi Sistem Manajemen Anti-Penyuapan

BUMN Logistik Ini Dapat Sertifikasi Sistem Manajemen Anti-Penyuapan

Rilis
Komisi IX Minta Dewas BPJS Kesehatan Terpilih Tak Kecolongan dan Mampu Benahi Internal

Komisi IX Minta Dewas BPJS Kesehatan Terpilih Tak Kecolongan dan Mampu Benahi Internal

Whats New
Soal Beras Impor Vietnam yang Rembes di Pasar, Ini Dugaan Kemendag

Soal Beras Impor Vietnam yang Rembes di Pasar, Ini Dugaan Kemendag

Whats New
Anggaran Kemenhub Dipangkas, Ketua Komisi V: Hal Terkait Keselamatan Tak Ada Tawar Menawar

Anggaran Kemenhub Dipangkas, Ketua Komisi V: Hal Terkait Keselamatan Tak Ada Tawar Menawar

Whats New
Dana Hasil Penjualan Surat Utang ORI019 untuk Membiayai Vaksinasi

Dana Hasil Penjualan Surat Utang ORI019 untuk Membiayai Vaksinasi

Whats New
Catatan Apik di Tengah Pandemi, Pendapatan GoFood Naik 20 Kali Lipat

Catatan Apik di Tengah Pandemi, Pendapatan GoFood Naik 20 Kali Lipat

BrandzView
Ini Syarat Bagi PNS untuk Ikuti Jabatan Fungsional

Ini Syarat Bagi PNS untuk Ikuti Jabatan Fungsional

Whats New
Panduan Cara Membuat Paspor via Online, Berikut Syarat dan Biayanya

Panduan Cara Membuat Paspor via Online, Berikut Syarat dan Biayanya

Spend Smart
Jadi Ketua Umum PB PASI, Luhut Ingin Benahi Keuangannya

Jadi Ketua Umum PB PASI, Luhut Ingin Benahi Keuangannya

Rilis
Pemerintah Bisa Dapat Porsi dari Laba LPI hingga 30 Persen

Pemerintah Bisa Dapat Porsi dari Laba LPI hingga 30 Persen

Whats New
Soal Pendaftaran Tanah secara Elektronik, Ini Kata Kementerian ATR

Soal Pendaftaran Tanah secara Elektronik, Ini Kata Kementerian ATR

Whats New
KKP Lepasliarkan 16.975 Ekor Benih Lobster Hasil Selundupan

KKP Lepasliarkan 16.975 Ekor Benih Lobster Hasil Selundupan

Whats New
Dewan Pengawas Sebut Dugaan Korupsi Dana Investasi BPJS Ketenagakerjaan Merupakan Potential Loss Selama 2020

Dewan Pengawas Sebut Dugaan Korupsi Dana Investasi BPJS Ketenagakerjaan Merupakan Potential Loss Selama 2020

Whats New
Platform Ini Terima Donasi Bitcoin untuk Bantu Korban Bencana Alam

Platform Ini Terima Donasi Bitcoin untuk Bantu Korban Bencana Alam

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X