Panik Corona, Pemerintah Singapura Pastikan Stok Kebutuhan Pokok Cukup

Kompas.com - 09/02/2020, 12:01 WIB
Stok tisu hampir habis disambar pembeli di FairPrice Xtra, Vivo City, Singapura, Sabtu siang (08/02/2020) KOMPAS.com/ ERICSSEN Stok tisu hampir habis disambar pembeli di FairPrice Xtra, Vivo City, Singapura, Sabtu siang (08/02/2020)

SINGAPURA, KOMPAS.com -  Semakin meluasnya wabah virus corona, membuat warga Singapura resah. Mereka semakin panik setelah Pemerintah Singapura menaikkan status penyebaran corona, dari level waspada ke oranye sejak Jumat (7/2/2020) lalu.

Dilansir dari SCMP, Minggu (9/2/2020), warga Singapura ramai-ramai menggeruduk supermarket dan memborong keperluan untuk persediaan logistik harian seperti tisu dan mie instan.

Pemerintah Singapura sudah menyatakan bahwa stok barang-barang kebutuhan pokok tersebut masih terkendali, sehingga meminta warganya tak perlu panik berlebihan.

Di sejumlah supermarket, tampak warga Singapura rela antre panjang untuk mendapatkan bahan pokok yang dibutuhkan. Rak-rak di beberapa supermarket bahkan sudah terlihat kosong.

Seperti yang ada di NTUC FairPrice, salah satu supermarket di kawasan Bukit Timah Plaza, tampak antrean mengular warga yang berbelanja. Sementara di deretan lainnya terlihat warga dengan troli belanjaan penuh.

Baca juga: Imbas Wabah Corona, Hong Kong Airlines PHK 400 Karyawan

Warga Singapura kini dihadapkan pada situasi sulit untuk mendapatkan barang-barang kebutuhan harian karena lonjakan permintaan yang tinggi sejak Jumat lalu.

Selain menyerbu supermarket, toko-toko online penyedia bahan pokok juga tak luput dari imbas kepanikan warga, sehingga barang-barang yang tersedia langsung ludes diborong dalam waktu singkat.

Menteri Perdagangan dan Perindustrian Singapura, Chan Chun Sing, mengatakan kalau pemerintah telah memastikan kalau kebutuhan pokok seperti beras dan mie instan masih tercukupi dan meminta warga tak perlu panik berlebihan.

"Jalur distribusi kami untuk kebutuhan pokok masih aman dan tidak ada risiko akan kekurangan makanan dan barang-barang kebutuhan rumah tangga," kata Chan meyakinkan.

"Kami memiliki persediaan nasional yang cukup untuk kebutuhan barang-barang penting," lanjut Chan.

Baca juga: Jumlah Penumpang di Bandara AP II Tak Terpengaruh Virus Corona

Chan meminta masyarakat tenang dan tidak menimbun bahan-bahan kebutuhan pokok yang akan memperburuk situasi.

Pemerintah Singapura menetapkan dan menaikkan level kewaspadaan terhadap virus corona hingga ke level oranye. Level oranye merupakan satu level di bawah level merah atau level yang paling berbahaya.

Hingga hari ini, Minggu (9/2/2020), warga Singapura yang telah positif terpapar virus corona adalah 33 orang.

Level oranye berarti pertanda bahwa virus dapat menular dengan mudah antar manusia, namun virus tersebut belum menyebar luas di negara ini.

Baca juga: Virus Corona Berpotensi Kikis Cadangan Devisa RI

Pengumuman pemerintah Singapura terkait perubahan tingkat kewaspadaan terhadap virus corona ini, membuat warga panik untuk membeli kebutuhan sehari-hari.

Kekhawatiran warga ini didasari karena pemerintah dapat menaikkan level oranye ke level merah, jika warga tidak bersiap maka saat level merah terjadi/isolasi terjadi, maka warga tidak memiliki stok bahan makanan.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X